Buat Kolam Koi Minimalis Saat Pandemi Corona…

ardiantoyugo.com – Ceritanya saat pandemi Virus Corona yang mulai mewabah di Indonesia langsung kesulitan buat keluar kota… Alhasil work from home pun dilakukan… Meskipun kerja di rumah juga tidak lantas bener bener mirip kerja di tempat kerja… Karena memang waktu dan kondisi yang lebih santai… Dari pada nglangut, tercetuslah ide untuk membuat kolam Koi minimalis… Setelah sebelumnya akuarium saya retak sehingga ga punya tontonan ikan hias di rumah…

Untuk proses pembuatan kolam ikan koi permanen ini pertama kalinya membuat kolam tanpa tukang bangunan yang ahlinya ahli… Karena dari dulu buat kolam ikat lele, gurameh, bahkan nila pasti ngajak tukang bangunan yang sudah ahli… Meskipun tanpa tukang bangunan, akhirnya jadi juga setelah berhari hari dan sempat beberapa kali terkena revisi desain…

Buat Kolam Koi Minimalis

Karena dulu sempat memperhatikan cara pak tukang untuk mendirikan beberapa kolam akhirnya sedikit paham juga… Nah, sekarang giliran saya sendiri yang membuat mahakarya ditengah wabah Virus Corona ini… Mulai dari menggali tanah depan rumah, pasang batako dan batu bata, hingga ngecor bak filter cuman dilakukan orang serumah tanpa bantuan pak tukang bangunan… Meskipun hasilnya juga ga bagus bagus banget, tapi setelah dicat jadi kelihatan mantab…

Karena judulnya kolam koi minimalis, dari segi bentuknya juga terlihat sangat simpel… Selain itu dari segi anggaran dana juga tidak terlalu banyak… Nah, butuh bahan apa saja dan berapa habisnya…?? Berikut ini beberapa bahan yang kemarin di beli:

  1. Pasir satu bak mobil pick up: Rp. 325.000 (sisa)
  2. Semen (kalau tidak salah 5 sak): harga per sak Rp. 48.000 (sisa)
  3. Besi cor sisa pembuatan kolam nila
  4. Pipa paralon kecil 3 buah: ga sampai Rp. 50.000
  5. Alat seperti cetok dan sebagainya sudah punya jadi ga beli
  6. Batu alam buat grojogan 15 ribu dapat banyak, cuman kepakai 2 biji

Nah, pasir satu mobil pick up itu pas saya buat kolam kemarin sisa separuh lebih… Itu karena saya menggunakan batako sisa pembuatan kolam gurameh/nila… Tapi kalau seandainya buat batako sendiri dari pasir tersebut bisa pas… Batu bata buat bagian atas juga cuman sisa pembuatan rumah… Jadi totalnya tidak keluar biaya banyak untuk membuat bangunan dengan wujud kolam koi ini…

Tapi biaya tersebut langsung membengkak ketika kolam koi dicat… Saya sengaja beli cat khusus buat kolam koi… Dari segi harganya memang bikin nyesek, ukuran 2,5 kg harganya 250 ribu… Dan beli 2,5 kg ternyata kurang, alhasil beli 2,5 kg lagi… Eh, la kok jatuhnya biaya ga jadi minimalis… Tapi penampakan kolam koi benar benar meningkat tajam setelah dicat… Sebelum dicat, kolam harus didiamkan dalam kondisi kering selama kurang lebih 1 bulan…

Saya memilih cat kolam koi minimalis ini dengan warna hitam untuk bagian dalam kolam karena nantinya bakalan kontras dengan warna ikan yang cenderung putih-oren-merah… Sedangkan untuk cat bagian pinggir luar cuman menggunakan No Drop saja karena dengan pertimbangan tidak terkena air kolam… Selain itu harganya juga murah… Setelah dicat juga dibiarkan kering dulu selama seminggu baru diisi air… Ini mau cari ikan koi yang masih kecil kecil malah banyak Corona semprul…

9 Comments

  1. Dewi
  2. Dewi
  3. diro
  4. dasiman
  5. arie slight

Leave a Reply