Impresi Panas Mesin Honda CBR250RR…

Modelnya kucing… πŸ™„

Yeah… Review terakhir nih dari Honda CBR250RR, kalau ga ada tambahan lagi sih πŸ˜† … Soal panas mesin memang bikin penasaran terutama pada saat penggunaan harian… Yoi, sekarang sudah cukup banyak juga yang menggunakan motor berkubikasi cukup besar untuk harian… Bahkan moge pun ada yang buat harian, Mbah Dukun contohnya πŸ˜† … Nah, makanya panas mesin cukup menjadi peharian juga pada saat kemarin muter muter pakai Honda CBR250RR ini… Lalu bagaimana soal panas dari mesin 2 silinder Honda CBR250RR ini…??

mesin dua silinder DOHC berkubikasi 249,7 cc dengan kapasitas oli sebesar 1,9 liter… Honda CBR250RR jelas sudah menggunakan radiator sebagai pembantu pendinginan… Tidak lupa dilengkapi dengan kipas elektrik juga, namun entah sebesar ukuran radiatornya… Namun kalau dilihat lihat dengan melongok ke dalam fairing sih kelihatan lumayan besar juga…

Untuk penggunaan harian sendiri selama empat hari kemarin kemarin indikator suhu pada speedometer paling tinggi hanya 3 bar saja… Mau dipakai pelan, santai, sampai ngebut pun indikator tetep bertengger pada tiga bar… Tiga bar sendiri berada di tengah tengah karena indikator suhunya sendiri ada enam bar sampai penuh…

Lalu bagaimana panas mesin Honda CBR250RR saat dipakai motoran…?? Untuk panas mesinnya sendiri begitu terasa disekitar kaki kanan dan kiri, lebih tepatnya di daerah paha dan lutut… Yoi, meskipun sudah menggunakan celana jins namun panas mesinnya masih tetep terasa ternyata… Namun tidak terlalu panas banget sih kalau menurut saya, ya cuman kerasa panas… Terasa sedikit aliran panasnya memang kebelakang, sepetinya memang desainnya sukses membuat panas tidak tertahan di dalam mesin…

Kalau dibilang panas banget ya sebenernya tidak sih… Tapi kalau dibilang tidak terasa panas juga sebenernya terasa panas πŸ˜† … Mendingan cobain sendiri saja deh biar tahu seberapa panas mesin Honda CBR250RR pada saat digunakan untuk motoran…

Coba naik Honda CBR250RR pakai celana pendek buat muter muter sekitar rumah setelah sebelumnya digunakan buat muter agak jauhan… Memang buangan panas dari mesin mengalir melalui sekitar belakang fairing samping… Jadinya memang di sekitar paha terasa hangat hangat akibat aliran buangan panas dari mesin…

Itu kondisi jalanan lancar lancar saja ya, indikator panas masih tiga bar… Sedangkan panas mesin masih belum terasa panas banget sih meskipun tetep saja terasa… Lalu bagaimana pada saat macet…?? Saya sendiri tidak bisa menceritakan macet macetan bersama Honda CBR250RR… Maklum saja, jalanan di Wates masih belum ada ceritanya sampai macet πŸ˜† …

Sedangkan untuk kipasnya sendiri selama empat hari kemarin nyuman nyala tiga kali kalau ga salah, itupun juga cuman sebentar terus mati lagi… Jarang banget nyala meskipun indikator tetep di tiga bar… Buat jalan pelan dibawah 30 km/jam sejauh sekitar 2 km baru nyala tuh kipasnya… Sedangkan ketika habis digunakan pada kondisi jalan yang lancar ga nyala tuh kipasnya… Walapun habis diajak jalan dengan kecepatan agak tinggi pun malah ga nyala…

Untuk suara kipasnya sendiri ga terlalu berisik lah… Bahkan ketika mesin dalam keadaan idle saya nggak ngeh kalau kipasnya nyala, baru sadar beberapa saat kemudian… Kalau penasaran dengan suara kipas radiator Honda CBR250RR bisa tonton video di bawah… Itu saya ambil pada saat mesin mati, pas mau ambil pada saat mesin idle eh keburu mati lagi kipasnya πŸ˜† …

Dan ketika digunakan pada saat kondisi malam sendiri memang cukup berkurang panasnya… Apalagi pada saat malam hari dan kondisi cuaca hujan, lebih terasa adem lagi… Meskipun tetap saja indikator suhu nongkrong ditiga bar…

Secara keseluruhan memang panas mesin Honda CBR250RR ini terasa, namun tidak lalu terasa puanas banget… Mungkin kalau dibawa macet ke Jogja kota baru cukup terasa tuh panasnya… Tapi jika kondisi jalan lancar lancar saja panas mesin masih enjoy sih, tidak terlalu menggangu namun tetep terasa, nah lo πŸ˜† … Last, selesai juga ya review Honda CBR250RR ini… Besok kapan kapan saya buatkan rangkuman dari semuanya biar lebih mudah dicari… Hasta maΓ±ana…

4 Comments

  1. Sebenere ya panas mesin itu ukurannya bukan pada kulit manusia. . . Kalo yang seperti artikel diatas ya wajar saja karena aliran panas mesin terutama dari header knalpot mengalir melewati kaki. . . kalo dipake ngebut ya jelas gak terasa krn panas dengan cepat mengalir melewati kaki. . . tapi kalo macet, ya panasnya cuma mengalir pelan2 melewati kaki dan akhire rasakan sendiri bedanya. . .

  2. Cobo digowo munggah samigalluh tekan suroloyo mas… Josss koyone hahah… Wates mah dalan e alus lancar meneh… Ttep ngacir wae πŸ˜‚πŸ˜…

Leave a Reply