Merasakan Mantapnya Handling Honda CBR250RR…

Yeah… Masih dalam cerita mereview harian Honda CBR250RR yang merupakan motor sport terbaru Astra Honda Motor… Kali ini giliran merasakan handling dari Honda CBR250RR yang sudah sempat saya review harian beberapa waktu lalu… Lalu bagaimana mengenai handling dari motor seperempat liter buatan AHM ini…?? Sangat menarik karena Honda CBR250RR sudah menggunakan suspensi depan USD… Penggunaan suspensi depan USD ini tentunya setingkat di atas lawan lawannya yang masih menggunakan suspensi teleskopik konvensional… Lalu bagaimana mengenai handling keseluruhannya…??

Sebelumnya rute pengujiannya masih sama seperti yang kemarin kemarin ya… Tidak hanya melewati jalanan aspal yang mulus saja, namun juga melewati jalanan aspal rusak, cor beton, dan berkelok kelok… Juga tidak hanya sendirian saja, melainkan juga saya pakai buat berboncengan… Baca juga: Review Honda CBR250RR Buat Boncengan…

Bila bicara tentang handling tentunya tidak jauh dengan yang namanya rangka dan kaki kaki motor… Honda CBR250RR sendiri dibelaki dengan ban depan berukuran 110/70 dengan diameter 17 inchi… Sedangkan untuk ban belakangnya berukuran 140/70 dengan diameter yang sama dengan ban depan… Untuk suspensi depan sudah menggunakan Up Side Down (USD) seperti yang sudah saya bilang di awal tadi… Sedangkan suspensi belakang menggunakan monoshock dengan lima tingkat pengaturan… Entah untuk standarnya disetting pada tingkatan berapa…

Handling Honda CBR250RR pada jalanan lurus… Bukannya handling lebih kerasa pada jalanan berkelok ya…?? Ah, gapapa lah biar bahasannya cukup panjang 😆 , lagi pula masih ada kaitannya kok disini :mrgreen: … Untuk jalanan lurus sendiri tidak lantas fine fine saja alias tidak menghadapi “rintangan”… Jalanan lurus yang sering saya gunakan adalah Jalan Deandles yang mana sekitar 1 km disebelah selatan sudah merupkaan bibir pantai laut selatan Jawa… Tentunya akan berhadapan dengan yang namanya cross wind alias angin dari arah samping… Apalagi akhir akhir ini sudah mulai musim angin timur…

Untuk mengahadapi cross wind sendiri Honda CBR250RR masih sangat stabil… Saya sendiri di jalanan lurus yang sangat amat sepi seperti pada foto di atas sempet cruising pada kecepatan 135an km per jam… Angin memang terasa menerpa apalagi perjalanan saya ke arah timur… Namun masih dengan enjoy saja tuh manteng di atas kecepatan 130 km per jam selama beberapa detik (cukup lama kok)… Motor masih sagat stabil dengan kecepatan di atas 130 km per jam walaupun menghadapi angin dari arah depan-kanan… Tidak goyang goyang juga walaupun posisi saya tetep biasa alias tidak nunduk…

Bagaimana rasanya mengendarai Honda CBR250RR untuk jalanan berkelok…?? Nah ini dia kondisi yang sebenarnya bisa merasakan lebih jauh handling dari Honda CBR250RR… Untuk jalanan berkelok sendiri saya memang hanya sekali saja riding bareng Honda CBR250RR di jalanan penuh tikungan… Yoi, kaki Pegunungan Menoreh yang biasanya menjadi latar belakang suting Kars TV

Untuk melahap tikungan demi tikungan sendiri Honda CBR250RR benar benar enak banget menurut saya pribadi… Jujur saja nih ya saya biasanya cuman pakai Pulsar 180, apalagi belakangan cuman bebek Honda Revo… Sekalinya pakai Honda CBR250RR buat meliuk liuk kerasa banget enaknya :mrgreen: … Motornya asik banget buat melahap tikungan… Meskipun saya bukan tipikal orang yang gemar show off dan terlihat sampai miring banget untuk melahap tikungan… Yoi, saya hanya berkendara sewajarnya saja, melintasi tikungan demi tikungan juga tidak lantas sampai menyentuhkan sepatu layaknya dulu di Fun Race bareng temen temen blogger (klik)…

Bagaimana rasanya jalan pelan dengan Honda CBR250RR…?? Untuk jalan pelan sendiri Honda CBR250RR terasa enak enak saja bagi saya… Bobotnya yang mencapai 168 kg untuk tipe ABS tidak terasa walaupun saya gunakan untuk jalan pelan pada kondisi jalanan aspal yang rusak… Meliuk liuk pelan mencari alur jalan yang agak mulus tetap enteng enteng saja… Apalagi seat height dari Honda CBR250RR ini terasa cukup rendah bagi saya yakni hanya 790 mm…

Merasakan Mantapnya Handling Honda CBR250RR…

Secara keseluruhan melahap tikungan demi tikungan dengan Honda CBR250RR ini terasa enak banget… Mungkin juga penggunaan ban lebar serta suspensi depan yang sudah up side down cukup mempengaruhi kesetabilan Honda CBR250RR ini… Tidak ada masalah sama sekali mengenai handling dari Honda CBR250RR ini… Semua mantep dan terasa enjoy enjoy saja… Lantas bagaimana mengenai suspensi dari Honda CBR250RR ini…?? Akan saya bahas pada artikel terpisah ya… Tapi sekali lagi mohon maaf kalau foto untuk artikel dari review Honda CBR250RR ini terasa kurang… Maklum pengetesan saya lakukan pada hari kerja dimana bisanya saya ngetes sore hari dan susah ngajak temen buat memfotokan karena hari keburu gelap :mrgreen: … Hasta mañana…

3 Comments

  1. Sekedar sharing..
    Pengalaman sudah hampir 6 tahun mengendarai CBR250R Thailand, kemudian setelah hampir full 3 bulan mengendarai CBR250RR anehnya malah membuat saya kembali kagok dan terasa hilang “feel” setiap kali saya kembali naik CBR250R (yg 1 silinder).
    Entah apakah mungkin karena pengaruh CBR250R 1 silinder yg terasa lebih torqy, dimana “nafas” per gear-nya juga rada pendek dan engine brakenya yg rada besar pula. Atau, karena pengaruh sasis CBR250RR sudah lebih baik (plus Upside Down & Aluminium Swing Arm).
    Mungkin karena hal tersebut yg membuat CBR250RR terasa lebih stabil dibanding saudaranya, Rasa “pede”nya juga lebih dapet pada CBR250RR baik di jalan lurus, di tikungan, di jalan tanjakan maupun di turunan.
    Sisi Kenyamanan & Kelincahannya juga ga kalah jauh dr yg satu silinder.
    Dengan segala kelebihan CBR250RR ini membuat saudaranya yg satu silinder hanya unggul mutlak pada sisi Mileage doang.
    Kini tinggal lihat apakah mesinnya CBR250RR ini sama/lebih awet dibandingkan saudaranya ? atau tidak ?

    • klo nurut gw motor underyoke emang lebih enak utk bermanuver di hi speed. tp honda bikin underyoke nya cbr 250 rr masih cukup nyaman utk harian juga.

Leave a Reply