Mencoba Riding Mode Honda CBR250RR…

Yeah… Salah satu hal yang paling menarik menurut saya dari Honda CBR250RR ini adalah keberadaan tiga riding mode… Yoi, riding mode sudah menjadi fitur bawaan semua varian Honda CBR250RR baik versi non abs maupun abs… Saya sendiri baru pertama kali ini menggunakan motor yang mempunyai riding mode… Eh, sebelumnya pernah coba Ducati Panigale pas Indonesia Ducati Week 2013 ding, tapi kan cuman diparkiran dan ga ngerasain semua riding modenya :mrgreen: … Jadi anggap saja Honda CBR250RR ini adalah motor dengan riding mode pertama yang saya coba untuk harian…

Untuk Honda CBR250RR sendiri terdapat tiga riding mode sekaligus yang dapat dipilih oleh ridernya tergantung selera… Yang pertama adalah Comfort dengan keluaran power paling smooth alias paling jinak keluaran powernya… Yang kedua adalah Sport, mode ini di atas comfort jadi keluaran powernya cukup kerasa… Sedangkan satu lagi yakni mode Sport + yang mempunyai karakter paling ganas dari semua mode yang ada…

Sebelumnya menurut saya yang telah mencoba memakai Honda CBR250RR selama beberapa hari cukup pas juga riding mode yang berjumlah tiga step tersebut… Tiga tingkatan riding mode untuk Honda CBR250RR tidaklah terlalu banyak yang bisa membuat pengguna malah bingung menentukan riding mode yang mana… Namun juga tidak terlalu sedikit karena untuk tenaga dari comfort, sport, dan sport + sudah sangat cukup memberikan pilihan dalam berbagai macam kondisi jalanan…

Default setting riding mode adalah Sport…  Ketika Honda CBR250RR dinyalakan untuk pertama kalinya (setelah mesin mati) mode settingan awalnya adalah Sport… Walaupun kita sebelumnya pakai mode Sport + namun ketika mematikan mesin dan menghidupkannya kembali maka mode ridingnya akan otomatis berganti ke mode Sport…

Untuk mengganti riding mode tinggal tekan riding mode switch yang terdapat di handle kiri bagian depan… Sudah terbiasa menggunakan motor sport dengan saklar lampu dim yang untuk menekannya menggunakan telunjuk…?? Nah, pada Honda CBR250RR ini saklar lampu dim yang biasanya ada pada motor sport tersebut digunakan sebagai saklar pengganti riding mode… Jadi untuk mengubahnya tinggal pencet saja menggunakan telunjuk…

Default setting riding mode adalah Sport…

Cara mengganti riding mode ketika sedang dalam keadaan cruising… Riding mode pada Honda CBR250RR ini bisa diganti ganti sesuka hati oleh ridernya baik ketika motor sedang dalam keadaan berhenti maupun sedang berjalan/cruising… Untuk mengganti riding mode ketika motor sedang dalam keadaan berjalan maka tinggal pencet saklar dengan telunjuk tadi plus tutup gas sampai mentok

Yoi, pada saat motor sedang berjalan agar riding mode sukses berganti maka bukaan gas harus ditutup… Saya pernah iseng melakukan pergantian riding mode tanpa mengurangi bukaan gas jelas tidak berhasil… Dari mode Sport sudah saya tekan saklar riding modenya dan menuju ke mode Sport +, namun saya tetap mempertahankan bukaan gas… Alhasil keterangan riding mode memang berubah jadi Sport + namun berkedip… Tenaga pun terasa belum mengalami kenaikan, tandanya belum berhasil pindah riding mode… Dan ketika saya tutup gas secara penuh maka riding mode sukses berganti dan indikator Sport + sudah tidak berkedip lagi… Tidak perlu menekan tuas kopling untuk bisa memindah mindah riding mode tersebut

Bagaimana berbedaan antara ketiga riding mode tersebut…?? Jujur saja menurut saya pribadi memang kerasa banget perbedaan penyaluran tenaganya antara ketiga riding mode… Untuk mode Comfort benar benar smooth sehingga musti buka gas dalam dalam bisa melesat lebih cepat… Namun jika tidak ingin motor terlalu liar untuk dikendalikan pada saat berjalan pelan maka mode ini bisa menjadi pilihan… Pada mode Sport langsung terasa hentakan tarikannya terutama ketika shift up gear… Dan ketika merubah ke mode Sport + tarikannya terasa sedikit lebih galak dari pada mode Sport… Yoi, menurut saya perbedaan dari mode Comfort ke Sport lebih kerasa dari pada perpindahan dari mode Sport ke Sport +…

Saya sendiri lebih sering menggunakan mode Sport dan Sport + ketika riding dengan Honda CBR250RR ini… Mode Comfort hanya sesekali saja saya pakai pada saat berjalan santai berburu foto, riding malem pas hujan, dan pada saat bawa boncenger meskipun pas bawa boncenger juga kebanyakan pakai mode Sport :mrgreen: … Namun untuk berkendara norma saya lebih memilih Sport atau Sport + sekalian… Maklum saja karena jalanan di sini banyak sekali jalan mulus dan lurus sampai berkilo kilometer, jalanannya lengang lagi… Ada yang request saya berhasil dapet top speed berapa ga…?? Eh 😆 …

Untuk perbedaan dari ketiga riding mode tersebut bisa tonton video singkat yang sudah saya upload di Youtube dan saya sematkan di atas… Ketika pada mode Comort memang naiknya rpm terasa smooth banget walaupun pelintiran gas cukup cepat… Namun ketika mode Sport dan Sport + terasa cepat banget naiknya… Dan bila dicermati maka ketiga riding mode tersebut juga berpengaruh pada shift tming light…

  • Mode Comfort, shift timing light sudah menyala pada sekitar 8.750 rpm…
  • Mode Sport, shift timing light mulai menyala pada sekitar 10.000 rpm…
  • Mode Sport +, shift timing light baru menyala pada sekitar 11.500 rpm…

Untuk riding sehari hari kemarin memang keberadaan riding mode pada Honda CBR250RR ini cukup terasa kok perbedaan delivery powernya… Dimana antara Comfort, Sport, dan Sport + bisa dipilih dengan berbagai macam kondisi jalanan… Saya mencoba riding melalui jalanan aspal yang rusak dimana musti jalan pelan dan iseng pakai riding Sport + memang terasa cukup liar… Pindah ke Sport menjadi lebih jinak, dan ke Comfort menjadi lebih nyaman dan tidak seliar mode Sport +… Pada saat kondisi jalanan hujan dan saya susah liat jalan pun lebih suka pakai mode Sport atau Comfort sekalian… Sedangkan untuk jalanan naik turun berkelok kelok saya lebih suka pakai mode Sport atau Sport + karena pakai mode Comfort musti terlalu dalam membuka gas agar motor cepat melahap tanjakan…

Mencoba Riding Mode Honda CBR250RR…

Last, untuk riding mode Honda CBR250RR ini jelas merupakan pengalaman baru bagi saya sendiri… Dan kehadirannya pada motor sport kelas 250 cc memang cukup diapresiasi para pecinta otomotif roda dua di Indonesia… Yoi, siapa sih yang ga kepengen motor dengan fitur yang lebih banyak dan canggih…?? Semoga saja motor sport lainnya juga segera dibekali fitur yang tidak kalah menarik lagi… Bila ada pertanyaan silahkan saja bisa menuliskannya di kolom komentar… Hasta mañana…

1 Komentar

Tinggalkan Balasan