Jangan Biasakan Jari Tangan Standby di Rem Depan…

Ini pas ngerem dan mau berhenti lho… πŸ™„

Yeah… Ada dua tipe orang di dunia ini, yang pertama jari tangan selalu standby pada tuas rem depan saat motoran, dan yang kedua semua jari tangan mencengkram handle stang… Halah kok malah ikut ikutan jadi bikin meme sih πŸ˜† … Tapi ini bahasan menarik dan sangat penting lho bagi yang sehari hari sering menggunakan sepeda motor… Yoi, mengenai posisi berkendara yang baik, aman, dan nyaman saat mengendarai motor sehari hari… Tentunya secara keseluruhan sudah paham bener lah bagaimana caranya naik motor… Namun ada satu hal yang menggelitik mengenai posisi yang baik dan benar saat mengendarai sepeda motor…

Yoi, pada saat mengendarai sepeda motor apakah anda termasuk orang yang selalu menaruh jari tangan kanan standby pada tuas rem depan…?? Atau malah sebaliknya yakni tangan kanan memegang full handle stang motor…?? Saya sendiri termasuk orang golongan ke dua yang menggenggam handle stang motor full tanpa menaruh beberapa jari untuk selalu standby menyentuh tuas rem depan…

Hal ini ternyata sangat penting banget lho, karena berkaitan erat dengan safety riding alias keselamatan berkendara… Posisi pada saat mengendarai motor yang benar adalah jari tangan tidak perlu standby pada tuas rem depan… Yoi, jari tangan kanan tidak perlu selalu standby alias nangkring pada tuas rem depan motor… Selain bikin capek dan pegel, hal ini juga berkaitan dengan keselamatan…!!

Jari kanan full pegang handle, jari kiri boleh standby di tuas rem belakang… πŸ™„

Dengan perilaku jari tangan kanan selalu standby pada tuas rem depan maka pegangan terhadap handle motor menjadi tidak maksimal… Tentu hal ini bisa berbahaya karena pegangan tangan untuk mengendalikan motor melalui handle stang mudah tergoyah… Selain itu jari tangan kanan yang selalu standby pada tuas rem depan bisa menimbulkan panic braking yang malah bisa berakibat fatal bagi diri kita sendiri lho…

Bahkan hal ini juga dibenarkan oleh Om ElangJalanan yang sejatinya seorang trainer safety riding (klik)… Yoi, saya juga masih teringat sampai saat ini pada waktu test ujian pratek SIM C… Dulu Pak Polisinya memberikan teori singkat, salah satunya adalah jari tangan kanan tidak boleh standby di tuas rem depan… Nama Pak Polisinya adalah Pak Tony, kebetulan masih ingat juga padahal sudah sekitar 10 tahun yang lalu… Yoi, jari rem depan hanya beraksi ketika benar benar sedang mengerem… Dan idealnya adalah menggunakan dua jari saja yakni jari telunjuk dan jari tengah… Sementara itu untuk standby di tuas rem hanya diperbolehkan pada tuas rem belakang… Untuk motor bebek atau sport kaki boleh standby di atas tuas rem belakang… Sedangkan untuk motor matic jari tangan kiri juga boleh standby pada tuas rem belakang pada handle kiri… Itu adalah salah satu teori pada saat melakukan ujian SIM C yang masih saya ingat sampai sekarang… Jika memperoleh SIM C nya beli/nembak ya ga bakal memperoleh perbelakan yang sangat berguna seperti itu…

Lalu bagaimana untuk mengantisipasi jika sewaktu waktu ada keadaan yang mendadak…?? Sebenarnya kalau terjadi hard braking maka hal tersebut kita sudah melakukan sebuah kesalahan… Dalam berkendara tentunya selalu waspada dengan kondisi sekitar baik samping kanan kiri, depan maupun belakang… Dan juga tentunya jaga jarak, satu lagi pesan saya adalah jangan percaya 100% terhadap pengendara lain… Misalnya ada orang mau nyebrang dari perempatan, kita udah klakson jadi kita tetap melajukan motornya tanpa mengurangi kecepatan… Hal tersebut menurut saya sudah salah karena pada saat bertemu dengan perempatan kita harusnya mengurangi kecepatan… Karena sudah kita klakson pikiran kita mungkin orang tersebut akan berhenti, tapi belum tentu juga, siapa tahu orangnya ga dengar atau ga ngeh…

Jadi mulai sekarang dibiasakan untuk jari tangan kanan tetep pegang full handle stang ya… Karena seperti yang sudah saya katakan tadi, bisa memicu terjadinya panic braking karena reflek dan mengurangi kekuatan pada saat memegang handle stang… Untuk standby hanya diperkenankan standby pada tuas rem depan, baik rem kaki untu motor bebek atau sport, begitu juga tangan kiri untuk sepeda motor matic… Jari tangan kanan baru mulai beraksi kalau benar benar memutuskan untuk mengerem… Dan saya sendiri proporsi pengeremanya lebih banyak rem depan dari pada rem belakang… Seperti kata Pak Polisi tadi, idealnya dua jari yakni jari telunjuk dan jari tengah sudah cukup untuk menekan tuas rem depan… Yuk mulai membiasakan hal yang benar, jangan malah hal yang keliru dibiasakan dan diterapkan sehari hari… Hasta maΓ±ana…

19 Comments

  1. kalo sudah ahlimah gpp keles…
    combi brake tipe manual…
    rem depan standby+ rem belakang standby..
    asah skill mu kawan

  2. Teorinya seperti itu tp kl saya disesuaikan dengan kondisi jalan. Kl jalanan lg lenggang tangan off dr tuas rem. tp kl kondisi jalan ramai/padat, standby. Krn refleks lebih baik dalam membagi proporsi rem depan/belakang, selain itu juga sangat bermanfaat untuk manuver selap selip kl standby di tuas rem.

  3. Β²

    klo menurut ane sih balik ke pribadi masing2..

    soalnya dulu posisi tangan ane bgni karena dikasi tau sama penguji nya waktu ane bikin sim..

    cuma skrg malah ane rubah jadi ready di tuas rem.
    karena dulu pernah kejadian, pas rem medadak ternyata ban belakang slip, akhirnya tetep nabrak kendaraan di depan karena telat narik rem depan.

    jadi dari kejadian itu ane malah membiasakan jari kanan megang tuas rem.

    dan Alhamdulillah sampe skr kejadian itu ngga terulang lg walopun masi sering rem mendadak.

  4. Kalo bobot motor yg lebih banyak distribusi ke depan seharusnya kaki tidak standby di rem belakang, kalo panic brake ban belakang ngesot mas bro.
    Rem depan tetap jd yg utama.
    #CMIIW

  5. Biasanya lampu rem jadi nyalah terus, dan yg kaya gini ane temuin malah lebih sering bapak2, ibu2 malah jarang..

  6. yg bener emang gtu mas. jari ga boleh standby terus di rem depan,, cuman hampir semua pengendara motor pada terlanjur pakai kebiasaan yg salah..

    • Kalo orangnya gampang panikan mending jari jangan di rem depan… reflek hanya sepersekian detik dan yang hobi jalan kenceng pelan dan konsentrasi tinggi tetep di rem depan… ane selalu pake 1 jari di rem depan… Alhamdulillah safety…

Leave a Reply