Kelemahan (Kekurangan) Honda CBR250RR…

Jok pemboncengnya kecil ya... :roll:

Yeah… Pada artikel yang dulu dulu sudah saya bahas tentang kelebihan dari Honda CBR250RR (klik)… Selain itu kemarin juga saya buatkan lagi impressi motor dua silinder terbaru dari AHM yang sungguh sangat diluar ekspektasi saya (klik)… Dari kedua artikel tersebut sudah saya jabarkan tentang kelebihan atau keunggulan dari Honda CBR250RR baik secara tersurat maupun tersirat… Nah, seperti motor motor lain yang saya coba sebelumnya, ada keunggulan pasti ada sisi minusnya dong… Begitu juga degan Honda CBR250RR yang baru saja saya coba hari minggu kemaren…

Tentunya maksud saya menyampaikan sisi kelebihan/keunggulan dan sisi kekurangan ini bukan untuk jadi bahan olok olokan atau Black Campaign terutama di kolom komenter (karena saya ga suka)… Namun lebih ke arah masukan saja bagi pabrikan, terutama untuk sisi kekurangannya… Kemarin pihak Astra Motor Yogyakarta juga secara santai dan terbuka mendengarkan komentar temen temen blogger termasuk saya sendiri setelah melakukan Fun Race Honda CBR250RR ini…

Di sesi tersebut pihak Astra Motor tidak hanya ingin mendengarkan hal yang bagus bagus saja dari Honda CBR250RR ini… Tetapi pihak Astra Motor juga menampung saran/masukan mengenai Honda CBR250RR… Namun jelas pada sesi tersebut saya tidak menyampaikan semuanya mulai dari kelebihan dan kekurangan yang ada pada Honda CBR250RR… Waktu yang singkat dan saya memang belum mencatat sisi plus dan minus dari motor tersebut… Barulah ketika sampai di rumah ada beberapa catatan yang saya peroleh setelah merasakan motor yang begitu powerfull ini… FYI, saya sendiri kalau buat artikel seperti ini bisa memakan waktu 1 sampai 2 jam di depan laptop πŸ˜† … Makanya kemarin tidak sempet tersampaikan semua kekurangan/kritikan maupun keunggulan dari Honda CBR250RR…

Memang awalnya Honda CBR250RR ini terasa oke banget ketika saya mencobanya di sirkuit jadi jadian alias Circuito de Pasara Senggole πŸ˜† … Namun setelah beberapa kali muterin sirkuit dan setelahnya melihat lebih detail lagi baru ketahuan deh bagian bagian yang kurang asik… Dan bagian bagian yang kurang asik ini kalau dibenahi lagi yakin deh Honda CBR250RR akan lebih mantap… Dan tentunya beberapa kekurangan dari Honda CBR250RR ini adalah menurut pendapat pribadi saya sendiri…

Spakbor belakang berpotensi tertembus cipratan air…

Entah kenapa motor motor sport sekarang memiliki spakbor belakang yang semakin minimalis… Penggunaan spakbor belakang minim seperti ini jelas akan berpotensi besar terterobos cipratan air ketika menerjang jalanan basah atau dalam kondisi hujan yang akan mengenai punggung boncengernya… Atau bisa juga akan memberikan cipratan ke arah rider yang berada di belakangnya alias cuci muka gratis πŸ˜† …

Spakbor Honda CBr250RR sendiri sudah dilengkapi dengan cover mirip kupu kupu, namun saya sendiri tidak yakin cover kecil tersebut bisa melindungi boncenger dari cipratan… Karena cipratan air dari ban sendiri tidak hanya terpusat di tengah saja, bisa saja agak kepinggir… Lagi pula Honda CBR250RR ini menggunakan ban belakang yang super lebar yakni berprofil 140 yang juga semakin memperluar area cipratan air… Bentuk spakbornya pun cukup kecil dan sempit seperti segitiga terbalik yang tidak terlalu jauh ke bawah… Nampak sporty sih, namun kalau musim hujan ya konsekuensinya nyipratt…

Holder kanan kiri kusam, nggak banget…!!

Melihat switch holder di kanan dan kiri stang yang merupakan rumah dari beberapa saklar dari Honda CBR250RR ini nampak nggak banget deh… Switch holder di kanan dan kiri terlihat kusam banget dan mudah tergores… Bahkan saya sendiri ketika memandangi switch holder dari Honda CBR250RR ini langsung terbayang switch holder Pulsar yang dari penampakannya hampir mirip πŸ˜† …

Area stang/dashboard Honda CBr250RR sendiri sudah cukup sedap dipandang mata dengan tampilan speedometer full digital… Namun ketiaka mengarahkan ke arah samping yang terlihat switch holder ini bikin nggak keren deh… Terasa kesan murahan dan kurang rapi… Masak motor cakep cakep dan mahal switch holdernya ga keren, mengingat part ini berada di area yang sangat mudah terlihat…

Silincer knalpot kurang mantap…

Oke, bentuk silincer knalpot Honda CBR250RR memang cukup keren… Memiliki desain mengkotak namun memiliki dua buah silincer knalpot… Pada sisi samping knalpot pun memiliki cover tambahan yang terbuat dari logam untuk mencegah kaki pembonceng terkena langsung panas dari silincer knalpot… Namun melihat silincer kanlpot yang berjumlah dua buah atas dan bawah ini nampak aneh menurut saya…

Coba kalau AHM mendesain silincer knalpot Honda CBr250RR ini dengan bentuk yang sama namun hanya satu buah saja… Kemudian silincer kanlpot yang satu buah tersebut ukurannya dibuat lebih besar dari ukuran silincer kanlpot yang sekarang… Jadi cukup satu buah silincer knalpot dengan bentuk yang sama namun ukurannya lebih besar… Sepertinya lebih terlihat keren dari pada dua buah silincer dengan dimensi kecil namun dua buah tersebut…

Jok boncenger tipis…

Motor sport sekarang ini sepertinya semakin membuat seorang boncenger menjadi sedikit kurag nyaman… Sebenarnya posisi jok boncenger dari Honda CBr250RR ini jaraknya tidak terlalu jauh dari jok ridernya… Namun ternyata jok boncenger memiliki busa jok yang sangat tipis…

Saya sendiri sempet merasakan membonceng Honda CBR250RR ini selama beberapa lap… Dan ketika saya coba tekan tekan menggunakan tangan memang busa joknya tipis banget… Selain itu luas dari jok boncenger juga cukup sempit yang membuatnya menjadi kurang nyaman… Terlebih lagi bentuknya yang meruncing ke belakang…

Body di area samping mesin kiwir kiwir…

Setelah sesi test ride/fun race Honda CBR250RR maka santai sejenak dengan motor yang masih di samping… Dan ketika meneliti Honda CBR250RR mulai dari depan sampai ke belakang terdapat body yang terlihat kurang kuat… Part plastik tersebut berada di samping blok mesin sebelah kanan dan kiri…

Mungkin memang AHM membekali body Honda CBR250RR ini dengan body yang lebih lentur agar tidak mudah pecah… Namun ketika menekan nekan body di samping mesin tersebut malah terkesan kiwir kiwir karena pada area ujung atas tidak ada pengaitnya ke mesin ataupun rangka dari Honda CBR250RR…

Dan melihat body bagian cover engine ini ternyata bagian bawah tidak semua tertutupi oleh plastik body… Jika melongok ke kolong dan melihatnya ke atas maka akan nampak dua buah leher knalpotnya…

Tombol klakson yang menjengkelkan…!!

Hal ini terjadi ketika saya mencoba Honda CBR250RR pada sesi kedua… Pada sesi kedua memang saya hanya menggunakannya untuk photo session saja… Muterin sirkuit dan meminta temen yang lain untuk menjepret… Ketika memberi aba aba bahwa saya sudah siap maka saya gunakan saya klakson untuk mengode temen saya yang megang kamera…

Dan sialnya beberapa kali saya dibuat kesal dengan posisi saklar klakson dan sein yang terbalik ini… Memang AHM sudah cukup lama menukar posisi saklar klakson dan sein ini, dan hal ini sangat membingungkan…!! Entah atas dasar apa AHM menukar kedua posisi ini padahal posisi sein di tengah dan klakson di bawah sudah digunakan sejak belasan bahkan puluhan tahun pada motor motor sebelumnya…

Kunci kontak belum berpengaman magnet…

Baru sadar kunci kontak Honda CBR250RR ini belum menggunakan sistem keamanan bermagnet… Padahal keamanan kunci kontak magnet ini adalah cirikhas produk dari AHM… Entah kenapa AHM tidak membekali Honda CBR250RR ini dengan kunci kontak magnet… Atau malah ada sistem keamanan lain pada kunci kontaknya, saya sendiri juga belum tahu karena belum dapat product knowledgenya…

Kelemahan (Kekurangan) Honda CBR250RR…

Last, itu dia beberapa kelemahan/kekurangan dari Honda CBR250RR yang berhasil saya kumpulkan setelah mencobanya langsung beberapa lap di sirkuit non permanen… Sekali lagi hal tersebut adalah masukan saja bagi AHM karena kalau kata orang yang sering berkecimpung dalam dunia bisnis ada kalimat yang cukup keren yakni, “kalau kamu fokus pada kompetitor maka kamu akan terus menjadi pengikut (follower), tapi kalau kamu fokus pada konsumen maka kamulah leadernya…“… Hasta maΓ±ana…

17 Komentar

  1. Versi aslinya cbr250rr hilang, karena aslinya body terbuat dari carbon. Bukan carbon segitu harganya gimana kalo carbon ya.. Sbnernya pingin bgt bli tp mikir mikir lg deh.

  2. klo jok belakang emg pada tipis semua n250 sm r25 juga sama tipisss kesian boncenger. gua sih di n250 diakalin ganti cover mbtech+tambahin busa. mud guard jg sama pada gak ada, coba bikin mudguard pnp kyk punya pulsar kan makin mantap. motor 250cc tuh masih motor masal menurut gua, blm level eksklusif jadi masih di pake buat ujan2an gak di diemin di garasi, jadi kayaknya perlu dipikirin biar aman nyaman brohh

  3. Kalau spatbor kupu2 gampanglah, nyatanya sekarang banyak yang jual dan pakai sari guard koq..

    Saya malah ga suka bentuk speedometernya..(Selera aja)

  4. Untuk kunci sama seperti cbr 250R dulu, pengamannya pake dioda zener, sederhana tapi bikin maling motor males nyolong tu motor :D, kalau soal spakbor belakang awalnya ane juga sangsi tapi setelah lihat motor temen yang hujan-hujanan ternyata plastik yang bentuknya kaya kupu2 itu bisa nahan cipratan air dengan baik.

  5. sparepart paling mahal
    sparepart harus indent lama
    servis harus di bigwing yg jumlahnya sedikit se Indonesia
    ahass tdk terima servis CBR250RR spt cbr150r versi Thailand dulu
    mesin dan teknologi lain spt twb dsb belum teruji durabilitasnya.

6 Trackbacks / Pingbacks

  1. Honda CBR250RR Bakal Lebih Menguasai di 2017... - Ardiantoyugo
  2. Honda CBR250RR Repsol, Sedikit Lebih Keren... - Ardiantoyugo
  3. Motor Sport 250 Terlaris, Honda CBR250RR Jawara...
  4. Full Daily Riding Review Honda CBR250RR... - Ardiantoyugo
  5. Honda CBR 250RR Unggul di Desember 2016... - Ardiantoyugo
  6. Kawasaki Ninja 250 2017 Bener Bener All New... - Ardiantoyugo

Tinggalkan Balasan