Stage 3: Lumajang Menuju Kepanjen yang Syahdu…

Jembatan Gladak Perak

Yeah… Lagi sempet meneruskan cerita hasil nggembel ke Bali lagi, karena harus nyeleksi beberapa video yang ternyata panjang juga durasinya :mrgreen: … Sebelumnya baru sampai di stage 2 perjalanan pulang dari Bali yaitu perjalanan dari Banyuwangi menuju Lumajang (klik di sini)… Nah, maka cerita selanjutnya adalah perjalanan dari Lumajang menuju ke Kepanjen, target tempat saya dan temen saya untuk bermalam… Pokoknya perjalanan dari pagi (dari Denpasar) sampai sore itu harus sampai di Kepanjen… Masalah nginep dimana juga masih belum kepikiran, lah mosok mau nginep di tengah tengah hutan antara Lumajang dan Kepanjen :mrgreen:

Sebelumnya kita berhenti untuk sholat ashar plus istirahat sejenak di Masjid Jami’ Al Amin di Sumberwuluh, Candipuro, Lumajang… Setelah selesai dan semuanya siap barulah geber motor lagi… Masih saya yang nyetir karena temen saya bagian shift gelap :mrgreen:

Keren ya... :cool:
Keren ya… 😎

Baru beberapa kilometer perjalanan dari Masjid Jami’ kita sudah menemukan pemandangan pemandangan keren… Melintasi sebuah jembatan yang tepat di atas sebuah jurang, ternyata jembatan yang ada di foto pertama tersebut sangat terkenal… Kata Mbah Wiro jembatan tersebut bernama Jembatan Gladak Perak… Memang jembatannya keren banget sih, banyak pengendara yang berhenti untuk foto foto dan menikmati pemandangan dari Jembatan Gladak Perak ini… Saya sendiri memutuskan untuk lanjut terus karena lagi kejar kejaran sama waktu, cuman agak mengurangi kecapatan saja karena memang landscapenya asik banget… Bisa lihat horizon bumi tuh yang sampai saat ini masih jadi perdebatan apakah melengkung atau tidak :mrgreen:

Ternyata banyak juga jembatan jembatan serupa meskipun tidak sekeren Jembatan Gladak Perak… Dan bener bener suasana syahdu banget, pemandangannya bener bener lebih punya taste… Saya sendiri ga menyangka kalau bakal menemukan pemandangan keren seperti ini… La wong kepikiran lewat Lumajang saja tidak πŸ˜† , cuman modal keberanian dan peta saja… Kalau kata pepatah, “There is nothing new under the sun”, nah makanya kita dengan pedenya mengarungi aspal yang belum pernah dilintasi…

Pasiran - Dampit

Jalanan masih seperti yang sebelumnya yaitu berkelok kelok tajam, kelok kanan langsung bales kelok patahan ke kiri… Asik banget karena jalanan seperti ini justru tidak membuat mata ngantuk… Cuman ya musti hati hati karena jalanan sempit dan gravelnya pun ga seberapa, langsung tebing atau jurang… Banyak truk truk pengangkut pasir juga yang bergerombol… Kalau sudah begini ya sedikit susah untuk mendahului karena jalan sempit dan blindspot… Musti ekstra hati hati dan penuh perhitungan…

Melewati Desa Tirtomarto, ga tau juga itu sampai dimana :mrgreen: … Cuman sempet lihat saja tebing yang cukup besar terdapat tulisan “Masuk Desa Tirtomarto” πŸ˜† … Di situ banyak banget truk pengangkut pasir yang istirahat, parkir rapi di pinggir jalan… Sepertinya tempat tersebut memang dijadikan pos istirahat bagi para sopir truk…

Perbatasan Lumajang - Malang

Masih membelah bukit demi bukit dan melintasi jurang demi jurang… Kok rasanya dari tadi ga sampai sampai padahal sudah berjalan cukup jauh juga… Jangan jangan memasuki dimensi lain kan repot… Tanya temen yang bagian navigasi ternyata masih di sekitaran selatan Gunung Semeru… Dia bilang memang jalannya berkelok kelok jadi kesannya ga sampai sampai…

Baru beberapa menit dibicarakan ketemu juga gapura Selamat Datang di Kabupaten Malang… Langsung teriak teriak ditengah jalanan yang sepi πŸ˜† … Hari sudah mulai gelap dan matahri pun sudah ga keliatan, apalagi ditambah rerimbunnya pepohonan yang membuat suasana agak horor :mrgreen:

Sunset di Kepanjen

Jalanan bener bener ga terlihat bagi saya dan akhirnya melakukan swap rider dengan waktu sesingkat mungkin karena baru saja mengovertake rombongan truk… Sayang kalau sudah susah susah disalip eh ternyata nyalip lagi :mrgreen:

Yang membuat syahdu, de javu dan rasa gimana gitu adalah saat melihat sunset dari kota kecil antah berantah yang saya juga ga tau namanya… Yang jelas kiri dan kanan jalan cukup rame dan jalanan pun sudah agak didominasi local heroes alias warga sekitar… Saya pikir sudah sampai Kepanjen tapi begitu lihat peta ternyata masih dipinggirannya agak jauh :mrgreen:

Kepanjen

Nemu SPBU langsung memutuskan sein kiri dan merapat… Istirahat dulu dan sekalian untuk sholat magrib karena perjalan masih kurang beberapa puluh kilometer lagi… Cek motor ternyata baut di swingarms sebelah kiri kendor, tepatnya pada pengunci setelah rantai… Pantesan dari tadi terdengar suara kreter kreter… Buka jok untuk cari kunci yang pas dan ternyata tidak ditemukan satu kunci apapun πŸ˜† … Ya sudah cuman dikencangkan pakai tangan saja, kalau bunyi lagi yang terpaksa berhenti dan kencangkan lagi :mrgreen: … Bener bener perjalanan penuh makna πŸ˜† …

Stage 3: Lumajang Menuju Kepanjen yang Syahdu…

Setelah mengarungi perjalanan selama 12 jam lebih akhirnya sampai tujuan di Kota Kepanjen, Malang… Sebelumnya sudah ada gambaran mau nginep dimana karena sudah searching sana sini… Dan beruntung masih ada kamar kosong jadi ga melas melas banget :mrgreen: … Sampai di penginapan sekitar jam 19:30 waktu Kepanjen… Perjalanan dari Legian sendiri dimulai sekitar jam tujuh pagi waktu Bali… Bener bener perjalanan yang greget… Cerita masih panjang karena masih jauh dari Jogja, dan jelas akan ada cerita baru karena kita dari Kepanjen ke Jogja juga melewati jalanan yang belum pernah kita lewati… Hasta maΓ±ana…

About ardiantoyugo 2383 Articles
Ardiantoyugo merupakan seorang anak muda yang menyukai dunia otomotif maupun teknologi. Sejak kecil sudah menyukai dunia otomotif dengan cara menjadi mekanik mini 4WD yang masih sering terbawa sampai sekarang. Jangan lupa follow instagram @ardiantoyugo...

2 Comments

Leave a Reply