Kenyamanan Honda Supra GTR 150, Diluar Dugaan…

Review Honda Supra GTR 150

Yeah… Sebelumnya bagi yang belum bisa baca full silahkan clear history dan cache pada browsernya :mrgreen: … Lanjot lagi tentang review Honda Supra GTR 150, bila kemaren sudah direview soal performanya yang mantep kini giliran tentang kenyamanannya… Maklum saja kan nama “Supra” terkenal dengan motor yang nyaman dan ga ribet… Meskipun pada artikel sebelumnya sudah disrempet srempet mengenai kenyamanan dari Honda Supra GTR 150 tapi kali ini akan saya bahan sedikit lebih rinci lagi… Rutenya masih sama tentunya, yaitu rute touring pendek dari Jogjakarta sampai ke Alun Alun Banyumas kemaren (klik di sini)…

Saat pertama kali naik ke atas Honda Supra GTR 150 ini ada sesuatu hal yang saya jarang temui pada motor bebek… Hal tersebut adalah soal ketinggian tempat duduk Supra GTR 150… Yoi, tempat duduk Supra GTR 150 terasa cukup tinggi ketika dinaiki… Melihat spesifikasinya sih tinggi tempat dudukya cuman 780 mm, namun mungkin karena lebar jok dan membuat kaki sedikit ngangkang jadi terasa agak tinggi… Meskipun hal ini ga tinggi tinggi banget bagi saya yang memiliki tinggi badan 175 cm… Namun untuk seukuran motor bebek memang Honda Supra GTR 150 ini cukup tinggi menurut saya pribadi…

Tapi tenang saja, meskipun joknya terasa cukup tinggi Honda Supra GTR 150 ini memiliki bobot yang entang… Berat kosong 119 kg terasa banget entengnya, layaknya motor bebek pada umumnya sih… Jadi masih ences banget untuk nyengkiwing (bahasa indonesianya apa :mrgreen: ) motor ini… Tidak seperti Pulsar saya yang beratnya sudah lebih dari 150 kg, seat heighnya 830an mm lagi πŸ˜† …

review Honda Supra GTR 150

Selanjutnya untuk masalah kenyamanan yaitu berkaitan dengan posisi berkendara… Posisi berkendara Honda Supra GTR 150 bener bener enak… Posisinya tegak dengan stang yang ga terlalu lebar, tempat duduk/jok pun terasa pas lekukannya… Posisi postep untuk kaki jelas sedikit di depan karena ini motor bebek, meskipun bebek sport… Posisi berkendaranya terasa rileks layaknya motor bebek pada umumnya… Badan tegap dan pandangan luas banget ke depan… Meskipun sebenernya saya sendiri kurang menyukai posisi riding seperti ini sih… Lebih cocok posisi riding ala sport dengan postep agak mundur ke belakang, yagh kembali lagi karena ini merupakan sebuah motor bebek :mrgreen:

Berikutnya masih mengenai kenyamanan… Saya dan temen temen kemaren diajak touring kurang lebih 160-180an km, melalui jalanan berkelok kelok sampai aspal yang ancur layaknya bekas kaki Tyrex… Untuk handling melahap tikungan khas pegunungan dengan aspal mulus tidak ada kendala sama sekali… Enak enak saja buat nikung dengan kecepatan yang cukup tinggi… Bahkan Jombliz sempet saya lihat ingin meniru gaya Marquez dengan mengeluarkan lutut layaknya mau knee down πŸ˜† …

Tapi, untuk jalanan yang tidak nyata dan tidak rata alias aspal jebol jebol munculah sisi minusnya… Meskipun duduk di atas Supra GTR 150 ini posisinya rilex, tapi joknya bener bener membuat terharu… Joknya tipis dan terasa keras banget… Baru memasuki Kota Magelang saya sudah merasakan kesemutan :mrgreen: , padahal sebelum riding sudah pemanasan juga… Iseng saya pencet pencet joknya pada bagian ujung depan, bener bener diluar dugaan… Lah ternyata memang tipis busanya, ketika saya tekan tekan langsung terasa bagian dasar jok yang berupa plastik keras… Jelas posisi riding yang rileks terciderai oleh jok yang tidak nyaman ini… Temen temen pun pada mengeluhkan kondisi jok yang keras ini pada saat sesi press conference di media center…

Kekurangan Supra GTR 150

Kekurangan Honda Supra GTR 150 selanjutnya muncul ketika masih melewati jalanan yang tidak nyata alias berlubang parah… Selain jok yang keras ternyata shock Honda Supra GTR 150 pun terasa keras ketika harus diajak melewati jalanan yang rusak… Meskipun shock depan terlihat memiliki diameter tabung yang agak besar tapi untuk melahap jalanan rusak bener bener ampun ampunan… Langsung motor menjadi mental mental naik turun sejadi jadinya karena shocknya kurang empuk… Badan langsung anjrut anjrutan, sampe di Wonosobo pun saya menjadi sedikit migrain gara gara diajak off road dengan Honda Supra GTR 150 πŸ˜† …

Kenyamanan Honda Supra GTR 150, Diluar Dugaan…

Shock belakang pun juga begitu, terasa keras ketika melewati jalanan yang hancur… Meskipun shock belakang sendiri sudah monoshock… Saya sendiri kurnag tahu apakah monoshocknya bisa distel kekerasannya atau tidak… Kalau bisa distel mungkin ini distel ke yang paling keras, tapi kalau tidak bisa distel maka shock ini bisa dibilang keras untuk melahap jalanan yang tidak rata… Last, untuk kenyamana Honda Supra GTR 150 sepertinya hanya itu yang saya rasakan dalam touring pendek kemaren… Kalau ada yang kelewatan (tiba tiba kepikiran) akan saya update saya artikelnya… Kalau ada yang ingin bertanya atau berbagi tentang Honda Supra GTR 150 bagi yang sudah mencoba atau malah sudah punya bisa melalui kolom komentar di bawah… Hasta maΓ±ana…

22 Komentar

  1. Saya sngat kecewa bngt beli supra gtr 150 ini,kebnyakan kekuranga ny dari kelebihan ny,bru dua bulan mesin udh bunyi klotok2 dtmbh lgi stang bisa goyang sendiri hbis kena jln bergelombang,kecewa betul diriku

  2. Waktu sy tulis comment ini sy lg duduk d atas motor supra gtr 150 sy yg sedang mogok. Ga mau d starter stlh isi pertamax d spbu. Display ga nyala. Stater ga mau. Di selah ga mau…pdhal msh gress.. apaan nih mtr bikin malu dan nyusahin

  3. Saya beli gtr 150, modelnya bagus, tadinya untuk anak sekolah, tapi anak mengeluh, karena terlalu tinggi dan hampir jatuh. Karena shock breakernya terlalu keras. Dan sekarang anak tidak mau naik motor tersebut.
    Bagaimana solusi dari pihak Honda untuk mengatasi masalah masalah tersebut. Kalau saya harus mengganti shock breaker, maka dengantipe apa saya harus menggantinya

  4. menanggapi pernyataan diatas tentang shock belakang yang keras itu betul adanya, saya punya Supra GTR 150 dan juga CB150R setelah saya teliti, saya dapat menemukan perbedaannya, yaitu :
    shock belakang GTR 150 itu langsung nempel pada swing arm sederhana sekali, jadinya kalau dipakai melibas gundukan maupun cerukan hentakannya sangat terasa sampai di punggung, lain lagi dengan CB150R dudukan shock belakang tidak langsung ke swing arm namun ada alat kira-kira peredam atau apalah namanya yang berfungsi untuk meredam getaran.

  5. Yg sy tdk sreg sama supra gtr bukan cuma jok tipis dan shockbreaker keras yg bikin shock, tapi jg posisi riding yg tegak layaknya supra x 100 …come on bro, ini bebek 150 cc kok feell riding 100cc, asli enakan riding mx king beraura racy tapi tetap mem-bebek yg nyamannya dapet. Feel good riding mx king still the king bebek harian, comfort and stylist

  6. Ane pernah dibonceng tukang ojek pake cb150r, keras jg jok & shock, melintasi jln beton bergelombang aja berasa ga nyaman pinggang, padahal cm 3km-an doang naik ojeknya ke rumah.

    Sementara tetep masih betah pake pulsar, job tebal & lebar, ditambah shock empuk tp g ambles bikin sulit utk beralih ke motor lain (mungkin saingannya nmp fi kali ya dlm hal kenyamanan).

  7. plus titip pertanyaan kang, habis jok, sasis supra series, kalo kecepatan tinggi agak limbung, karena posisi berkendara terlalu tegak, tapi setang sempit, habis itu kualitas finishing, tipis apa nggak, kemudian kondisi boncengan gimana kang, nyaman apa nggak, saya pernah mbonceng sama dibonceng vario series, kalo di kota sih amann kang… masuk jalan jelek sama poldur.. ampunnn keras joknya

Tinggalkan Balasan