Pada Heboh Ride By Wire, Saya Fly By Wire Aja…

Airbus A230 cockpit

Yeah… Kemaren kemaren heboh soal kemunculan Honda CBR 250RR dual silinder yang baru saja diluncurkan setelah lama banget ga muncul, saya kira cuman php… Honda CBR 250RR sendiri membawa banyak sekali fitur, teknologi, dan kelebihan bila dibandingkan dengan kompetitornya… Salah satu yang sempet heboh adalah teknologi Ride By Wire (RBW)… Jika diartikan maka menjadi berkendara dengan kabel, maksutnya motoran kalungan kabel gitu…?? Bukan, seperti halnya Night Riding Without Seeing (NRWS), Ride By Wire (RBW) jangan terlalu diartikan secara harfiah :mrgreen:

Ride By Wire (RBW) sendiri simpelnya kawat gasnya ga ada, diganti dengan kabel (itu yang saya baca dari blog lain sih :mrgreen: )… Jadi puntiran gas akan ditranfer ke sebuah transponder dan kemudian disalurkan ke ECU barulah dari ECU motor ke throttle body…

Ngeblog on board... :mrgreen:
Ngeblog on board… :mrgreen:

Tapi saya ga mau bahas Ride By Wire lebih jauh lagi karena sudah banyak yang bahas… Jadi saya akan ngelindur tentang Fly By Wire (FBW) saja :mrgreen: … Yoi, Baby Airbus alias Airbus A320 sendiri memang sudah mengaplikasikan teknologi Fly By Wire… Yagh, mirip mirip seperti RBW tadi, kita menggerakan side stick maka akan diterima sinyal pergerakannya dan sampai ke sebuah transponder… Sampai disitu barulah sinyal gerakan tadi tersalurkan dan mengubah elevator, aileron, dan temennya…

Berarti sistem Fly By Wire tergantung banget dengan arus listrik dong ya…?? Ya bener juga… Pernah baca, ada yang beranggapan kalau side stick di Airbus (A320) itu bukanlah pengendali pesawat yang “sebenernya” :mrgreen: … Berbeda dengan Boeing 737, ibaratnya yoke pada Boeing 737 itu adalah stir mobil yang sudah power steering… Jadi kalau kelistrikan bener bener mati yang pilotnya bener bener pontang panting bergulat mengendalikan pesawat melalui yoke yang langsung terhubung ke elevator dan lainnya… Tapi ya gak seburuk itu, pesawat kan ada battery cadangan tuh di APU sama di bagian body…

Pada Airbus A320 pun sama tapi sedikit beda… Airbus A320 mempunyai cadangan battery kalau tidak salah sebanyak 3 pack satu di APU dan dua di body… Nah, kalau battery back-upannya bener bener habis dan belum bisa mendarat gimana…?? Tenang, masih ada back-upan lainnya… Sebuah teknologi diciptakan tentu saja juga ada back-upan kalau seumpama gagal tentunya…

Ram Air Turbine

Dia adalah RAT (Ram Air Turbine), sebuah baling baling kecil yang terletak di bagian tengah body dekat main wheel… Kalau batterynya bener bener habis bis, maka pilot pastinya akan menurunkan pesawat ke ketinggian aman dan RAT pun keluar… Seperti halnya kincir angin, RAT akan berputar dan memberi tenaga listrik dan masuk ke back-upannya hidrolik di Airbus A320… Dan pesawat pun masih akan bisa dikendalikan berkat adanya RAT ini… Meskipun cukup jarang juga karena sudah ada back-upan battery di dalam pesawat…

Pada Heboh Ride By Wire, Saya Fly By Wire Aja…

Berarti Airbus A320 sangat bergantung pada listrik bila dibandingkan dengan Boeing 737…?? Ya ada benernya juga karena sebagian besar (hampir semua) tetek bengek Airbus A320 itu dipantau oleh komputer… Makanya ada yang kagum kalau pesawat pesawat Airbus itu canggih banget karena semuanya sudah pakai komputer :mrgreen: … Tapi yang itu tadi, pesawat Airbus baik narrow body maupun wide body punya RAT sebagai cadangan kalau sampai apes banget sekali battery back-upannya habis (cmiiw)… Kalau tidak salah lo ya, soalnya kalau wide body Airbus saya belom pernah nyetir dan dapat trainng sih :mrgreen: … Hasta mañana…

11 Komentar

  1. biar semua tau maksud isi artikelnya,korelasinya adalah ride by wire dngan fly by wire,tgt power listrik,tp airbus ada backup cbr250rr gak ada,lemah dan rawanlah pokoknya wkwkww,padahal matic injeksi klo aki soak jg susah idup tanpa cap bank.tp klo r25 pake ride by wire itu gak mslh sodara…amaannn….canggih wwkwkwk

  2. Klo yg saya tau sebagai penumpang beberapa maskspsi domestik.garuda dgn citilink pakai airbus,sdgkan lion dgn sriwijaya pke boeing.klo batavia lupa,mungkin bisa lihat dipatkiran doekarno hata.hehehe

Tinggalkan Balasan