Stage 2: Perjalanan Banyuwangi Sampai Lumajang…

Banyuwangi

Yeah… Sampai di stage 2 dalam perjalanan balik dari Bali menuju Jogja… Setelah cukup tidur di kapal entah selama berapa menit dan berhasil menginjakkan kaki lagi ke Pulau Jawa (klik di sini), langsung cari makan dan masjid untk sholat… Begitu semuanya selesai, cek motor semuanya masih oke dan langsung geber dengan tujuan utama Kepanjen, Malang… Kita ga mau memaksakan untuk langsung menuju Jogja karena jelas sampai di Malang pasti sudah malem… Selain itu kita bener bener buta soal jalan, hanya mengandalkan bantuan GPS saja…

Start dari selesai sholat dan makan sekitar jam satu lebih dikit, sudah bisa ditebak bakalan malem ketika sampai di Kepanjen, Malang… Ga mau buang buang waktu langsung gas saja, kini giliran temen saya yang mengambil alih… Sementara saya pilih bonceng dan megang GPS karena kekenyangan makan 2 mangkok bakso :mrgreen:

FYI, sesuai yang sudah kita rapatkan sebelum sarapan di hotel bahwa kita akan memilih jalur yang berbeda sewaktu berangkat ke Bali… Jika waktu berangkat kita melewatu jalur pantura (pantai utara Jawa) melewati Pasuruan – Probolinggo – Paiton – Panarukan – Banyuwangi (klik di sini), maka pada waktu balik dari bali ini kita memilih jalur berbeda yakni lewat Genteng, Banyuwangi – Jember – Lumajang – Kepanjen, Malang… Ceritanya biar dapat pengalaman baru gitu 😎 … Lagi pula ada misi iseng yaitu mengelilingi Jawa Timur :mrgreen:

Melewati Banyuwangi kota masih oke oke saja karena jelas masih ramai pengendara, warung makan juga banyak tapi sudah makan… Kota Genteng, Banyuwangi ternyata asik juga lo suasananya, yang jelas ga bakalan lupa kalau saya pernah numpang lewat di kota paling timur di Pulau Jawa ini… Semept lihat papan penunjuk arah ke Bandara Blimbingsari, heemmm…

Melewati Genteng langsung gas terus ke barat melewati pinggiran Gunung Raung yang beberapa hari lalu sempet meraung… Jalanan jelas khas pinggiran pegunungan, naik turun berkelok kelok… Tapi kelokan dan tanjakannya masih wajar lah, masih dengan mudah dilibas oleh TVS Apache 160…

Masuk Kota Jember...
Masuk Kota Jember…

Setelah meliuk liuk melewati kaki Gunung Raung akhirnya ketemu dengan gapura selamat datang di Kota Jember… Baru saya buka lagi GPS dan melihat masih seberapa jauh… Buset…!! Sampai Kepanjen, Malang masih jauh bingits, belum ada separohnya :mrgreen: … Jalanan masih dihiasi pepohonan rimbun di kiri dan kanan, jelas asiknya di sini karena ga panas dan udaranya sejuk…

Blusukan di Jember...
Blusukan di Jember…

Sempet mencari cari rute terdekat untuk bisa cepat sampai di Kepanjen… Buka buka google maps dan cari jalan kecil, saya sendiri sampai sekarang masih belum ingat rute mana yang saya tempuh waktu itu… Temen saya pun nurut saja saya suruh belok ke mana :mrgreen: … Asal ga belok ke kanan saja, bisa bisa malah sampai Bondowoso melewati tengah tengah Gunung Raung dan Gunung Argapura…

Lanjot teros sampai Lumajang, rutenya masih sama yakni jalanan berkelok kelok dengan samping kiri kanan pepohonan dan kadang tebing… Kadang terlihat juga pemandangan sebelah selatan Gunung Argapura, wuih bener bener indah, lebih punya taste… Temen saya sengaja melambatkan laju motor kalau ketemu pemandangan bawah, bener bener keren pokoknya…

Sampai Lumajang masih cari jalan kecil dengan tujuan memotong jarak tempuh… Melewati pinggiran Kota Lumajang mampir Indomart untuk beli roti dan air mineral… Bener bener kalau motoran itu gampang lapar ya :mrgreen: … Setelah cukup oke temen saya minta gantian bonceng, oke lah giliran saya yang nyetir…

Jalannya asik...
Jalannya asik…

Sudah sore banget keluar dari Lumajang, mau cari masjid buat sholat ashar ga nemu nemu… Adanya cuman pepohonan di samping kiri dan kanan… Kadang berjumpa dengan tebing, kadang malah di kiri langsung jurang yang terlihat menghujam banget… Kalau jatuh bisa mampus nih…

Jalannya bener bener ga bikin ngantuk karena berkelok kelok, kelokannya pun lebih menantang dari yang tadi… Di sini kita berada di pinggiran Gunung Semeru yang terkenal itu… Meskipun jalannya cukup mulus tapi sempit dan banyak banget tikungan tikungan buta… Cuman ada beberapa motor yang saya jumpai seperti mbak mbak pada foto di atas… Jalannan bener bener sepi, malah takut sendiri kalau ada begal :mrgreen:

Lumajang (1)

Tidak lama mengarungi jalanan yang sempit baru ketemu kendaraan yang lainnya… Kebanyakan akan truk truk pengangkut pasir dan mobil pribadi… Namun tidak jarang juga ketemu truk besar dengan roda 10 yang besar dan panjang, bahkan berjumpa dengan bus bus besar juga…

Jalanan yang sempit jelas ekstra waspada kalau berpapasan dengan kendaraan yang lebih besar… Sepert pada foto di atas, busnya memakan jalan karena memang bentuknya gede namun jalannya sempit… Kalau nekat ngebut ditikungan bisa bisa nyenggol body bus tuh… Kalau nyenggol ya selanjutnya ada beberapa pilihan, kelindes bus, nabrak tebing, atau mental masuk jurang 😯 …

Lumajang (2)

Jalanan bener bener berkelok kel0k banyak banget, pantes nih kalau disebut 1001 kelokan :mrgreen: … Mengikuti jejak saya tadi, temen saya mencari jalan pintas… Jalanannya lebih sempit sih, tapi lengang banget ga banyak kendaraan, tapi agak di perkambungan karena kiri kanan banyak rumah warga…

Stage 2: Perjalanan Banyuwangi Sampai Lumajang…

Akhirnya nemu mesjid juga karena dari tadi belum sholat ashar… Tepatnya di Sumberwuluh, Candipuro, Lumajang, dan saya pernah numpang sholat sampai ke sini :terharu: … Lumayan sekaligus istirahat sesaat, diintrogasi sama warga yang terheran heran kalau kita dari Bali mau ke Jogja naik motor :mrgreen: … Yagh, waktu semakin sore setelah sholat ashar… Masih istirahat sambil merasa agak gimana gitu, karena saya dan temen saya saat itu berada di tempat antah berantah yang sama sekali belum pernah saya lewati sebelumnya… Bahkan kepikiran untuk lewat sini saja ga pernah terlintas sama sekali karena awalnya melewati jalur utama… Mungkin besok besok ga akan pernah lagi melewati tempat ini karena jelas saya dan temen saya sudah lupa lewat jalur mana… Tapi kalau sampai besok berkesempatan ke tempat ini lagi jelas, ada perasaan yang sesuatu karena dulu pernah nggembel sampai ke sini :mrgreen: … Hasta mañana…

6 Komentar

  1. Lha ini baru jalur jalan2. Saya beberapa kali lewat jalur selatan. Lebih seru, lebih menantang, dan pemandangannya lebih spektakuler. Sedikit melewati candipuro itu ada jembatan di atas jurang, viewnya mantab, jadi tempat wisata buat orang2 sana dan pelancong.

  2. wkwkwkw lewat kidul ki adoh banget yug.. aku kae we rasido meh liwat kidul pas medhun seko ijen.. ming tekan bondowoso nunut adus dan pas cek peta trimo balik ngalor.. dalane we syahdu seko tengah mengalor.. 😎

Tinggalkan Balasan