Asiknya Berburu Foto Milkyway di Depan Rumah…

Cor dak, pohon mangga, pohon sukun, pohon pisang, sama milky way... :cool:

cara mudah foto milky way

Yeah… Beberapa malam belakangan ini saya lagi tertarik dengan memfoto milky way atau bimasakti yang nampak keren kalau malam… Tidak perlu jauh jauh pergi ke tengah sawah atau tempat gelap lainnya untuk melihat keindagan bimasakti pada saat malam hari… Karena rumah saya tempatnya sudah di pinggir sawah :mrgreen: , jadi ga ada yang namanya polusi cahaya… Paling tinggal matikan dua buah lampu teras rumah maka milky way/bimasaktinya sudah tampak semakin jelas dan super keren bangets…

Nah, berhubung di rumah lagi ada kamera dlsr (bukan kamera milik saya tentunya) maka penasaran untuk memfoto milky way seperti yang ada di google image :mrgreen: … Karena belum tahu caranya maka saya searching dulu cara memfoto milky way dengan kamera seadanya… FYI, kamera yang saya gunakan cuman Nikon D3300 dengan lensa kit 18-55 mm… La wong adanya cuman kamera itu, pinjeman lagi :mrgreen:

cara memfoto bimasakti

Awalnya sih malah bingung baca postingan orang tentang cara memfoto bimasakti dengan mudah… Yang saya pahami cuman atur shutter speednya ke angka 30 detik, lebih dari itu maka bintangnya akan bergerak… Terus bukaan diafragmanya buat yang paling gede (angkanya paling kecil)… Selanjutnya ISO di 800 sampai 1600, nah bingung terus focal length sama focusnya dikemanain nih :mrgreen:

Berbekal dari itu tadi saya coba coba saja, ternyata hasilnya blur dan bimasaktinya ga nampak :mrgreen: … Wah, apa yang salah ya… Coba ulangi lagi dengan settingan agak berbeda, nampak sih tapi kurang terang dikit… Lalu upload di grup wasap “siluman mantan” πŸ˜† , karena di sana ada Affan juragan Tangga Studio yang jelas sudah paham dari A sampai Z tentang potograpi (oiya, kalau butuh potografer buat wedding bisa hubungi dia)… Oh, ternyata ada sedikit kesalahan, focal lengthnya justru taruh yang paling lebar yakni 18 mm…

Jadi untuk foto milky way atau bimasakti dengan Nikon D3300 plus lensa kit 18-55 mm caranya begini:

  1. Atur shutter speed ke 30 detik…
  2. ISO 800…
  3. Bukaan diafragma pilih yang paling lebar (angka paling kecil), kalau di kamera yang saya gunakan tadi mentok cuman di 3,5…
  4. Focal lengthnya taruh di 18 mm biar cakupannya luas…
  5. Fokus lensanya dikira kira :mrgreen: , tapi saya taruh fokusnya dipaling jauh…
Cor dak, pohon mangga, pohon sukun, pohon pisang, sama milky way... :cool:
Cor dak, pohon mangga, pohon sukun, pohon pisang, sama milky way… 😎

Nah, selajutnya pada saat memfoto bimasakti usahakan pakai tripod biar ga ada goyangan karena shutter speednya cukup lama yaitu setengah menit… Berhubung saya ga punya tripod maka saya menggunakan kursi yang ada di ruang tamu :mrgreen: … Tapi berhasil juga akhirnya memfoto milky way seperti yang ada di google, meskipun kalah keren sih :mrgreen: … Tapi kata Affan kalau mau foto milky way lensanya pakai yang wide plus bukaan diafragmanya bisa yang cukup lebar… Tapi ini sudah cukup lah, pas dilihat di kamera sih keren banget, begitu di transfer di komputer jadi agak kurang kerennya :mrgreen: … Jadi musti perlu masuk photoshop buat diatur sedikit… Hasta maΓ±ana…

31 Komentar

  1. Sirik deh deket rumah ud bersih polusi cahaya.
    Btw aku pernah nulis soal motret gelap gelapan juga, dan beberapa saran bukaan diafragma nya dipersempit. Tapi blm pernah nyoba, belom nemu tempat bersih polusi cahaya

  2. Waaahhh kerennn bangettt.. kalo dari rumah saya sih ga terlalu keliatan banget itu bintang bintang yg keseringan liat malah kayak cahaya cahaya jalan gitu eh ga taunya lampu pesawat wkwk

  3. Kalau di rumah saya sulit sekali memotret benda langit…. Polusi cahaya nya udah parah banget…. Bintang aja susah keliatan… Padahal saya suka sekali dengan benda langit πŸ™
    Salam…

  4. Wah enak banget bisa foto milkway dideket rumah…. Di deket rumah saya sulit sekali memotret bwnda langit…. Bahkan bintang aja susah keliatan gara2 polusi cahaya πŸ™
    Tapi nanti saya mau coba tips nya ah kali aja bisa dapet foto milkway πŸ™‚

    Salam…

Tinggalkan Balasan