Pentingnya Kontrol Emosi dan Nafsu Saat Berkendara…

Night Riding Without Seeing (2)

Yeah… Ceritanya kemaren sepulang dari buka bersama bareng Koboys dan Astra Jombor… Saya dan temen temen Kars TV memang pulang belakangan karena masih ada sedikit syuting… Dan ternyata Adhani ga pulang ke Wates, padahal lumayan kalau ada barengan bisa jadi tour leader, tapi ga papa juga sih… Sebelumnya saya sendiri terkenal dengan NRWS alias Night Riding Without Seeing, mungkin temen temen Koboys sudah pada tau kalau saya selalu terharu saat riding malem malem… Makanya saya pulang pada saat sekitar jam delapan malem bener bener sebisa mungkin nyantai, berbeda dengan berangkatnya yang ngebut karena ga enak kalau telat dan ditungguin :mrgeen: …

Jalan santai membelah kota Jogja, saya sengaja lewat kota karena milih yang ramai pluas jalan yang agak terang… Hingga sampai pada Pasar Gamping ketenangan saya terusik oleh rider mbak mbak bawa Vario… Saya yang lagi nyantai berada di jalur saya tiba tiba dipotong saja dengan cara zig zag… Padahal sebelum sudah saya klakson eh tetep saja nyalip mobil di depannya dan memotong jalur saya… Setelah itu dianya langsung buka gas dalam dalam dan melesat jauh di depan… Wah, kampret nih mbak mbak… Entah terpengaruh setan apa, saya yang tadinya nyantai dan tenang pun ikut ikutan ngebut… Sampai di sesudah SPBU Ambarketawang baru berhasil saya dahului lagi si mbaknya…

Setelah itu saya kembali agak pelan lagi meskipun masih sedikit kenceng juga karena memang jalanan cukup lengang dan pada high speed semua… Eh, si mbaknya tiba tiba mendahului saya lagi dengan kecepatan lumayan kenceng ya saya biarkan saja… Sampai di lampu merah sebelum PLN Sedayu kalau dari timur… Mbaknya berhenti di lampu merah agak pinggir sebelah kanan, sementara saya berhenti di tengah sambil menoleh ke arah mbaknya… Sambil bicara dalam hati, “kenceng juga nih mbaknya bawa motor”…

Setelah itu lampu hijau nyala dan sekali lagi saya melihat mbak yang bawa Vario langsung tarik gas dalam dalam dan melesat paling depan dari pada kita semua yang berhenti di lampumerah… “Gila, sangar juga tuh”, ucap saya dalam hati lagi… Saya lebih pilih jalan pelan karena depan situ adalah PLN Sedayu dimana banyak pedagang kaki lima dipinggir jalan dan kadang semrawut… Bahkan banyak yang parkir makan jalan dan juga lawan arus… Maka saya berusaha ga napsu untuk ikut ikutan gas pol seperti mbaknya tadi… Saya lebih milih sedikit nutup gas dan agak pelan… Sementara mbaknya tetep gas dengan laju motor yang kuenceng…

kecelakaan

Yang saya khawatirkan pun terjadi, karena memang tempat itu ramai kalau malem plus minim penerangan… Saya yang tepat dibelakang mbaknya tadi tiba tiba melihat mbaknya oleng dan ada pengendara lain menabrak sesuatu… Saya yang sudah ga nempel dekat langsung ngerem, beruntung jarak saya jauh sehingga tidak terlalu melakukan hard braking… Saya pun langsung sein kiri dan melambaikan tangan kiri biar pengendara dibelakang saya ikut ikutan mengurangi kecepatan…

“Wah, nabrak nih mbaknya tadi”, ucap saya dalam batin… Saya pun kut berhenti didekat situ bersama pengendara lain… Ternyata bener, mbaknya tadi katanya bapak yang ada dipinggir jalan nyrempet orang yang lagi nyebrang… Parahnya lagi orangnya ditabrak lagi sama pengendara lain katanya… Saya penasaran liat korbarnya, padahal biasanya ga berani… Waduh, langsung lemes dan memilih menjauh…

Untung saja saya tadi lebih pilih mengurangi bukaan gas dan mengurangi kecepatan pada saat menjelang memasuki area depan PLN Sedayu… Kalau sampai kepancing emosi saya dengan nempel ketat mbaknya munking cerita saya akan berbeda dengan yang saya ketik ini… Kejadiannya bener bener di depan saya, ga ada pengendara lain lagi selain dua pemotor yang nabrak orang nyebrang tadi… Jelas saja ikut ikutan lemes dan beruntung saya bisa nahan napsu untuk tetep ngebut…

Yagh, nahan emosi dan napsu saat berkendara memang sangat perlu… Saya sendiri kadang mash sulit untuk menahan kedua hal tersebut… Kadang masih sering kepancing juga emosi kalau lagi enak enak dipotong lajunya padahal lagi nyantai… Dan juga hati hati pada spot spot keramaian, jangan asal main geber saja karena bisa saja hal yang tak terduga datang… Kalau malem pun lebih ekstra waspada, seperti saya ini yang nrws ya cukup tahu diri lah kalau malem ga liat ya pelan pelan saja…

Motor, mobil dan kendaraan lainnya itu tidak seperti pesawat… Kalau lagi nyetir pesawat dan tiba tiba jarak pandang terbatas maka bisa berpedoman pada IFR (Instrument Flight Rules)… Sementara di motor ga ada yang namanya Instrumen Riding Rules… Ya cuman ada satu yaitu secara visual untuk membaca situasi terkini yang ada di depan… Yagh, sekali lagi kontrol emosi dan nafsu ingit ngebut dan cepat sampai saat berkendara itu memang penting banget… Hasta mañana…

10 Komentar

Tinggalkan Balasan