Bulan Ramadhan Enam Tahun yang Lalu…

Hari kedua setelah digips...
Foto ilustrasi saja... :mrgreen:
Foto ilustrasi saja… :mrgreen:

Yeah… Tepat bulan ini pada enam tahun yang lalu (pada kalender hijriah) terjadi sesuatu hal yang mungkin ga akan terlupakan… Tanggalnya sih lupa, tapi yang jelas waktu itu juga bertepatan dengan bulan ramadhan… Ceritanya berawal ketika pulang dari sholat tarawih di masjid deket rumah… Kebiasaan dulu pasti nongkrong bareng temen temen dulu sebelum pulang… Yagh, sekedar ngobrol ngobrol santai saja karena bulan ramadhan identik dengan malamnya begadang lalu siangnya tidur :mrgreen: … Sekitar jam simbilan malem kalau tidak salah saya baru pulang, temen temen pun pada bubar… Langsung wer wer suara motor berpencar kesana kemari, waktu itu saya pakai bebek bukan pulsar untuk pulang ke rumah…

Nah, pas ketika tinggal beberapa meter menuju pintu garasi terjadi hal yang sebenernya saya sendiri juga bingung kenapa bisa terjadi ya waktu itu :mrgreen: … Mungkin pikiran lagi blank plus jalan menuju garasi dulu ada semacam bekas bangunan rumah, jadi musti sedikit manuver kalau ga mau postep gasruk batu bata yang masih dilapisi campuran semen dan pasir… Antara menghindari apa sih ya saya juga ga begitu ngeh karena di depan garasi juga gelap ga ada lampunya, tapi kok bisa bisanya saya dan motor terjatuh ke kanan… Padahal kecepatan saya melaju dengan motor saat itu bener bener pelan banget atau gara gara terlalu pelan, ah mosok sih…

Saya jatuh ke kanan dengan agak salah (jatuh yang bener kayak gimana tuh), beserta motornya tentunya… Saya sih biarkan motornya jatuh, tapi untungnya ga ada yang rusak karena memang pelan banget… Nah, tapi pas jatuh tadi di tangan kanan saya kerasa bunyi “tek” dekat pergelangan… Pergelangan tangan kanan pun seperti sedikit ada yang mengganjal… Tapi belum terlalu saya hiraukan dan memilih membangunkan motor dan memasukan ke dalam garasi… Baru ketika masuk rumah saya lihat tangan kanan yang sedikit ada ganjalan tadi… Dari visual sih ga ada masalah cuman agak bengkak saja, mungkin cuman terkilir biasa karena jatuh… Langsung saya hidupkan laptop dan main gam PES (game sepak bola)… Baru bermain beberapa menit udah ga enak tangannya pegang stick… Oke deh, langsung tidur saja karena takut besoknya telat bangun sahur…

Jam tiga pagi saya sudah bangun untuk makan sahur… Ada sesuatu yang tambah aneh dengan tangan kanan saya yang jatuh tadi malam… Tangan kanan kan ada sendi putarnya tuh (coba peragakan memutar kunci pintu rumah) nah itu tangan saya ga bisa diputer, sakit luar biasa… Coba menggerakan pergelangan tangan juga sakit, jari jari ga bisa gerak yang bisa cuman jempol sama telunjuk itu pun cuman bisa gerak dikit dan bengkaknya semakin keliatan… Alhasil saya makan sahur kidal pakai tangan kiri :mrgreen:

Berasa ada yang semakin ga beres maka pas sudah agak siangan saya dianter ke IGD rumah sakit… Sekolah ijin dulu, eh atau malah alpha ya saya lupa :mrgreen: … Sampai rumah sakit langsung ke IGD alhamdulliah ga antri karena masih pagi… Ditanya dokter kenapa dan diperika sedikit, saya bilang jatuh dan ga bisa digerakan… Sakit…?? Ya sakit lah :hammer: … Lalu disuruh ke ruang rontgen untuk mengetahui kalau kalau ada tulang yang dislokasi, patah atau gimana… Nunggu beberapa menit keluar deh hasil rontgennya… Langsung dilihat oleh dua dokter yang standby sambil ngobrol tadi… Dan dengan santainya salah satu dokter bilang, “iya nih keliatan banget, ya sudah”…

Dokternya tanya lagi kok bisa sampai begini jatuhnya dari motor kenceng, padahal cuman pelan banget… Suasana IGD yang tadinya nampak enjoy enjoy saja bagi saya mendadak agak horor… Dua dokter yang tadinya ngobrol santai terlihat menyiapkan entahlah apa itu banyak banget… Satu dokternya lagi manggil para perawat, “mas mas, mbak ini tolong ya”, sambil menyuruh ke arah saya… Saya pun diminta tiduran di kasur IGD… Saya dari tadi keringetan karena menahan sakit jadi tambah keringetan, jatung pun berdetak layaknya mesin FireBlade yang dibacu sampai redline… “Buset, saya mau diapain nih”, bertanya tanya dalam hati sambil masih deg degkan…

Saya masih ingat jelas waktu itu saya dikerumuni dua dokter, dua mbak mbak perawat, dan satu mas perawat… Tidak berselang lama persiapan kedua dokter tadi selesai… Para perawat sudah bersiap memegangi anggota tubuh mulai dari kaki, badan tangan kiri, sampai dada… Tambah membuat misterius, sebenernya saya mau dipakan sampai dipegangi banyak orang begini… Sampai akhirnya salah satu dokter bilang, “Mas, nanti kalau mau teriak teriak aja sekeras kerasnya ga papa”… Lah, semakin tambah deg degkan saja, dan sialnya dokternya juga bohong sambil bilang, “tenang mas, ga akan sakit kok”… Ga sakit dari Hongkong…!! Wong ga diapa apain aja sakit apalagi diapa apain…

Dua dokter langsung pegang tangan kanan dan para perawat pegangi anggota tubuh saya dengan lebih kuat… Mungkin agar saya ga berontak dan mengacaukan dokter yang lagi ngutak atik tangan kanan saya… Tiba tiba salah satu dokter terasa menekan tulang hasta saya… Sakitnya minta ampun, suwer kalo ga percaya besok rasain sendiri… Perawatnya bilang, “teriak aja ga papa mas”… Sebenernya memang sakit banget men, tapi saya agak malu teriak teriak… Jadinya cuman mringis mringis sambil menggeget gigi… Dan dengan cepat dua dokter tadi melapisi tangan kanan saya dengan gips…

Hari kedua setelah digips...
Hari kedua setelah digips…

Sebenernya proses “pembegalan” layaknya sapi qurban berjalan sebentar tapi sakitnya itu ga ketulungan… Baru setelah gips selesai dipasang saya baru teriak teriak kecil… Oke, agak lega karena proses ngerinya “diplekoto” lima orang sudah berakhir πŸ˜† … Saya disuruh duduk duduk santai sambil diajak ngobrol santai… Mungkin biar mengalihkan perhatian rasa sakit di tangan kanan yang tadinya entah diapakan… Dan kemudian semuanya selesai tinggal nunggu ambil obat… Saya masih duduk duduk di IGD dan masih ditemani dokter dan para perawat tadi…

Ternyata digips itu rasanya anget… Yoi, tangan kanan yang baru digips tadi kemudian terasa hangat hangat mint… Sambil dikasih tau sama dokternya, segatal apapun bagian yang di dalam gips jangan sekali kali digaruk… Oke bos, cuman masih ganjel saja rasanya kalau tangan kanan digips… Entah mau dapat rejeki apa saya sampai pagi pagi sudah dilapisi gips begini… Semua urusan selesai dan pamit sambil berterima kasih sama dokter dan berawatnya…

Yuhu, sampai rumah bisa tidur lagi karena sudah niat ga masuk sekolah :mrgreen: … Barulah esok harinya saya berangkat sekolah untuk yang pertama kalinya seumur hidup dengan tangan digips… Dan tas sekolah pun cuman ada satu buku paket, saya sengaja ga bawa buku tulis karena percumah wong ga bisa nulis :mrgreen: … Sampai sekolaan jelas saja pada bertanya tanya kenapa sampai tangan saya digips… Ada juga yang tanya aneh, sudah lihat begini masih tanya sakit apa nggak πŸ˜† … Eh, ga lama kemudian banyak yang pengen tanda tangan plus mencantumkan namanya di atas gips saya… Gips yang tadinya putih bersih tidak lama kemudian jadi penuh tanda tangan support dari temen temen… Agak sangsi juga sebenernya pada support dalam bentuk tanda tangan atau nyukurin :mrgreen:

Waktu itu hampir dua bulan tangan kanan saya digips, 1 bulan 3 minggu lebih dikit kalau tidak salah… Rasanya gimana…?? Enak (mencoba mengambil hikmahnya :mrgreen: ), terutama kalau di sekolahan… Enak karena saya dateng ke sekolah cuman dengerin guru layaknya sedang bercerita… Kalau disuruh nulis ya saya ga pernah nulis, dan ini yang berasa like a boss banget 😎 … Kebetulan waktu itu juga ada ulangan mid semester atau apa lupa… Kalau pilihan ganda ya masih bisa pakai tangan kiri karena cuman nyilang nyilang, barulah jawab soal esay saya suruh pengawasnya buat nulisin jawaban :mrgreen:

Kalau buat sehari hari ya baru sedikit ada rasa ga enak, karena jelas membatasi gerak… Olah raga disekolahan saja saya ga bisa ikut… Ga bisa lompat lompat saat basket atau lari larian saat futsal, cuman jadi wasit saja di pingir lapangan :mrgreen: … Dan terharunya kemana mana jalan, waktu pertama kali sih kemana mana jalan kaki… Tapi hari berikutnya sudah mulai agak pecicilan lagi naik sepeda ontel dengan keadaan tangan kanan digips dan digendong :mrgreen: … Saya sih enjoy enjoy saja, malah orang orang yang liat saya memberikan pandangan yang sedikit ngeri :mrgreen: … Oiya, melewati lebaran dengan tangan digips itu sesuatu bingits…

Setelah gips dilepas juga saya langsung naik sepeda motor sendirian lagi… Saya masih ingat waktu itu gips dilepas pada hari jumat pagi dan siangnya saya sudah naik motor untuk sholat jumat ke masjid… Jelas orang orang keheranan sambil masih menatap agak ngeri :mrgreen: … Tapi ya ga papa, walaupun sendi putar belum bisa digerakan secara maksimal, pergelangan tangan masih sakit… Jari kelingking, jari manis, dan jari tengah juga masih sakit kalau digerakan… Buat ngegas motor masih ga bisa stabil, ngerem apalagi, tapi sudah bisa mengendari motor lagi sudah sukur :mrgreen:

Last, baru sekitar 3 bulanan tangan kanan bisa bergerak cukup normal normal… Ya belum normal normal banget sih, masih terasa ada yang ganjel dan agak sakit dikit… Yang jelas ini adalah salah satu cerita tragedi tangan saya waktu SMA… Hah, salah satu…?? Yoi, beberapa kali saya mengalami cidera tangan sampai dulu saya mengoleksi beberapa hasil foto rontgen :mrgreen: … Entah dulu terkumpul berapa foto tapi sekarang udah bersama tumpukan buku buku bekas dan ga tau masih ada apa nggak…

Oiya, meskipun sudah berselang 6 tahun lalu tapi kalau suhu dingin sering kumat juga ternyata ngilunya… Kalau dingin begini biasanya juga kaku dan sedikit sakit buat digerakan… Susahnya lagi kalau pas motoran dingin dingin, buat ngerem depan dalem dalem ga berani karena memang agak sakit… Sampai sekarang pun saya sebisa mungkin mengindari late braking/hard braking, lebih pilih jaga jarak lebih dari aman… Yang jelas salah satu pengalaman lah, kan bisa buat cerita di sini :mrgreen: … Dan tumben tumbenan kali ini saya ngetik sampai 1500 kata lebih :mrgreen: … Hasta maΓ±ana…

13 Komentar

  1. wah sampai harus di gips ya ? parah berarti. dulu waktu SMA saya pernah dislokasi gara-gara jatuh pas main bola, benjolan pergelangan tangan kiri sampai bergeser tapi karena tulangnya ga apa-apa jadi cuma diobati pake salep ga sampai di gips, itu juga rasanya udah lumayan πŸ˜₯

Tinggalkan Balasan