Mau Beli Pulsar…?? Pikir Ulang Deh…

Busukan pertama ke perbukitan Menoreh...

Yeah… Menarik membaca artikel Pak Kaji Kobay terbaru… Ada yang lagi kebingungan dalam memilih motor baru untuk dijadikan kendaraan sehari hari… Pilihannya antara Bajaj Pulsar, Yamaha New Vixion, atau Yamaha MX King… Kalau saya pribadi jelas jelas saja Pulsar saya coret pertama kali dengan tinta merah besar permanen… Kenapa…?? Emangnya beli Pulsar mau dipake berapa lama…?? Kalau cuman kurang dari setahun lalu dianggurin dan ganti kendaraan lain sih ga masalah…

Ingat, Bajaj pernah ke sini dan pergi begitu saja seenaknya sendiri… Dan kini Pulsar 200 NS cuman dititipkan begitu saja sama Kawasaki… Kawasaki pun terlihat ogah ogahan memasarkan Pulsar 200 NS… Bahkan motor yang dulunya dijual dengan harga 20 jutaan lebih ini saat ini ada yang jual baru seharga 15 jutaan… Jelas motor yang murah tentunya, tapi masalah yanglain akan timbul…

Saat ini sendiri para owner Pulsar 200 NS sudah mulai kesulitan dalam membeli spare part… Kebetulan temen saya juga mempunyai motor ini… Dan dia bilang juga kalau spare part Pulsar juga susah di dealer Kawasaki… Saya rekomendasikan untuk pesen spare part di Indipart, langganan saya beli spare part… Tapi tidak juga masalahnya terus selesai… Mau beli spare part di Indipart juga tidak lantas selalu ada, pengalaman saya biasanya stok spare part akan membeludak ketika awal bulan… Setidaknya itu penyataan dari Indipart sendiri… Tapi kalau pas motor mengalami kerusakan dan butuh spare part dengan segera apa mungkin musti nunggu awal bulan, itupun tidak jaminan ada…

Ibaratnya Pulsar itu bagaikan motor sekali pakai, banyak lho yang berkata demikian… Kalau mesinnya rusak apalagi rusak berat ya sudah dilempar ke Madura siapa tahu laku lumayan untuk diolah lagi jadi panci, wajan atau lainnya… Saya sendiri pernah menyuruh Om Horee memotong sebagian rangka Pulsar, entaj bagian itu sekarang sudah jadi ganjel apa… Saya ada tuh satu Pulsar yang saat ini lebih sering menghuni garasi dari pada jalan muter muter keluar… Entah sudah berapa minggu ga keluar garasi tuh motor… Jadi, bagi yang kepengen beli motor baru lebih baik pikir ulang deh kalau beli pulsar… Masih banyak motor yang lebih bagus dengan jaminan masa depan yang lebih cerah… Kalau mau motor anti mainstream yang mirip dengan Pulsar NS dan sama sama dari India ada tuh TVS Apache 200 yang sedikit lebih terjamin masa depannya karena TVS mempunyai pabrik sendiri di Indoensia… Meskipun soal penyediaan spare part dan yang lainnya tetep agak susah… Tapi dari pada beli Pulsar 200 NS yang kini nasipnya tidak jelas walaupun dulu ditangani Kawasaki… Hasta maรฑana…

31 Komentar

  1. cieeeeee, bukan korban sakit hati kan bang? hahahahah…

    ane malah ngerasa parts pulsar itu gampang dan murah dibanding sejenisnya, asal jgn dibandingin sama ketersediaan dan harga parts si bebek bersayap aja. mungkin krn ane nyari sih, bukan nunggu mekanik yg ngabarin, apalagi nunggu parts yg nyamperin (halaaaahhh, baperan ane yak…)

    sejak ane berhijrah dari 2 tak ke 4 tak di tahun 2010, ane bisa bilang “this is the one I was expecting since the first time I had a bike”.

    Kesempatan waktu ane tinggal di Manila, Philippines, ane wara wiri pake Kawasaki Rouser 200 a.k.a Bajaj PZOO, makin jatuh cinta aja deh.

    and until this day, I have 2 pulsar now, BP200 dan KP200NS. And no regret until now. And no regret even after.

    Regards,
    Lone Wolf a.k.a Manguni Merah

  2. Ahh ya enggak tuh
    Ssys pake p200 second aman” aja
    Sparepart banyak cuma ente yg gak tau tmptnya
    Punya motor jgn cuma bisa nunggangin aja
    Tp tau titik rawan motor tu ada dmn
    Percuma jg dikasih cbr,r15 tp gak bisa ngerawat alias cuma makr doang

  3. Emank ga bs substitusi part’y dr merk laen tah? Ky kampas kopling & rem, piston set, dll?

    Dr awal jg ane ga kepincut ma p200.

  4. Saya sempet punya P200, tp udah jual ke temen. Begitulah kl jualannya kaga niat, seperti saat ini Suzuki, tinggal tunggu wktnya aja bubar. Padahal kualitas produknya bagus, baik Bajaj maupun Suzuki. TVS jg sama aja lah, niatnya setengah2, coba lihat di websitenya ada gak dealernya di Jakarta barat? Ada pabrik di sini tp kyk produk CBU, dealer dan bengkel resminya cuma atu di jln Dewi Sartika, Jakarta timur sono, sisanya cuma bengkel rekanan. Masih lbh gampang beli Benelli atau SYM atau bahkan KTM, dibandingin beli TVS. Justru kl jaringan 3S-nya sanggup bertahan lama baru bakal bisa menimbulkan kepercayaan calon konsumen terhadap produk tsb. Saya msh ingat wkt dulu sblm meminang Bajaj P200, saya ke dealer TVS di daerah jln Latumenten. Dalam wkt sebulan aja bisa terjadi perubahan drastis. Saat pertama kali saya ke dealer tsb utk lihat Apache RTR 160, tadinya 2 ruko, namum selang 2 minggu tiba2 tinggal 1 ruko, dan akhirnya selang 2 minggu berikutnya tau2 udah tutup dan berganti usaha lain. Sama seperti kondisi Suzuki saat ini, yg dealer dan bengkel resminya 1 per 1 pada tutup, lantas siapa pula yg berani beli barangnya???

  5. Padahal dulu pulsar udah pioneer sekali, kesannya udah bagus cuma syarat satu aja.. sparepart. Dulu mama saya sampai kaget pas saya bilang pulsar cc 180 harga ga sampai 20juta cmiiw, “hah masa bang ? Beli itu aja kalau mau beli motor cowo deh kalau abang udah cukup umur” katanya.

    Tapi.. yaudahlah bajaj mending musnah dari sini

Tinggalkan Balasan