“Honda Supra” Akhirnya Kini Jadi Motor Ribet…

Spesfikasi Honda Supra GTR 150...

Honda Supra 150

Yeah… Siapa yang ga kenal dengan nama besar Honda Supra, sebuah nama motor bebek yang cukup legendaris dari Honda di Indonesia… Di beberapa negara lain Honda Supra juga cukup legendaris, namun memiliki nama yang berbeda beda seperti Honda Wave, Honda Dream, dan Honda Future… Di Indonesia sendiri Honda Supra muncul pada tahun 90an (kalau ga salah :mrgreen: )… Berbekal mesin 100 cc waktu itu banyak banget populasinya, menjadi bukti kalau motor ini cukup laris manis… Lalu pada awal tahun 2000an muncul Supra X yang merupakan update dari Honda Supra… Selanjutnya muncul Supra XX (tetangga masih ada yang punya nih) versi kopling manualnya… Lalu ada juga Supra Fit dengan bentuk yang agak gendut…

Hingga pada pertengahan dekade 2000an AHM mengeluarkan Supra X 125… Dengan mesin yang bener bener baru 125 cc yang lebih bertenaga namun tetep ekonomis… Selanjutnya muncul Honda Supra 125 PGM-Fi, motor ini booming banget pas SMA… Karena terkenal dengan keiritannya, bahkan dulu Supra PGM-Fi terkenal dengan sebutan motornya orang pelit bensin :mrgreen: … Lalu muncul pengembangan dari Supra X 125 PGM-Fi ini, termasuk juga Supra X 125 Helm In yang merupakan generasi Supra paling fungsional menurut saya…

Spesfikasi Honda Supra GTR 150...
Spesfikasi Honda Supra GTR 150…

Tapi Honda Supra yang terkenal dengan motor ga pake ribet dan neko neko yang terkesan sebagai motor yang cukup priyayi ini kini disematkan pada motor yang terbilang cukup garang untuk sebuah motor bebek… Pada akhir bulan Mei 2016 ini AHM meluncurkan sebuah motor bebek sport yang diberi nama Honda Supra GTR 150… Dimana bila kita melihat spesifikasi yang ditawarkannya motor ini bener bener 11-12 dengan Honda Sonic…

Menggunakan mesin DOHC over stroke (diameter X langkah: 57,3 X 57,8) dengan tenaga puncak 15,9 PS dan juga dilengkapi dengan radiator… Jelas saja dengan spesifikasi seperti ini Honda Supra 150 tidak lagi menjadi motor yang kalem dan ga pake ribet… Mesin 150 cc DOHC dengan radiator jelas akan menambah biaya berawatan, belum lagi kapasitas pelumas Honda Supra 150 sebanyak 1,1 liter…

Dan yang paling menggelitik menurut saya adalah ketiadaan bagasi di bawah jok motor… Karena memang Honda Supra sendiri saat ini lebih dikenal sebagai kendaraan yang fungsional… Dimana bagasi di bawah jok motor merupakan sebuah salah satu ciri khas dari sebuah motor yang fungsional… Dengan ketiadaan bagasi di abwah jok motor ini tentu saja akan merepotkan pengendara untuk sekedar menaruh jas hujan ataupun barang bawaan lainnya…

Last, menurut saya AHM agak memaksa memberi nama motor bebek sport terbarunya ini dengan nama Supra… Karena bila melihat spesifikasinya jelas motor ini lebih beraura sedikit sporty sesuai dengan genrenya… Honda Supra yang sejak dulu dikenal dengan bentuk yang ga neko neko akhirnya kini memiliki desain yang sporty… Dan menurut saya bebek sport terbaru milik Honda ini lebih cocok bila menggunakan nama Blade dibandingkan menggunakan nama Supra… Honda Blade sendiri memiliki spesifikasi yang ga jauh beda dengan Honda Supra 125, namun posisi Honda Blade lebih ke arah sporty… Iklan Honda Blade pun lebih ke arah sport dimana digeber disirkuit… Jauh berbeda dengan Honda Supra yang lebih ke elegan, berkendara dengan menikmati perjalanan… Nah, maka dari itu bebek sport terbaru dari Honda ini lebih cocok diberi nama Honda Blade 150 dari pada Honda Supra 150… Hasta Mañana…

30 Komentar

  1. Ane bln juli 2016 keliling 3 dealer pengen minang satria fufi atau supra gtr atau mx king. Imho yg paling cakep klo diliat langsung dan dicoba naik diatas joknya , paling oke itu satria fufi & mx king …supra gtr mutu bahan dan tampilannya tdk sebagus fotonya. Akhirnya pilihan jatuh ke fufi atau mx king, akhirnya mx king putih yg terpilih dan skrg masih proses nunggu plat nomornya keluar. My feel riding impression mx king itu rekomended banget bro , nggak bakalan nyesel besut mx king ke rumah

  2. kucewa… krn ngak ada bagasi, jadi ribet.. dan juga tanggung, kalau buat touring juga.. krn tenaganya ngk seperti diharapkan, dan juga ngak multi guna..

  3. Itu udh jatah naik kasta om. Di dunia otomotif emg gt. Kijang dulu Mobil rakyat. Tapi skrng spek mesin dan harganya udh bukan mobil rakyat lagi. Tapi pride kijang msh lbh tinggi dr avanza. Avanza gak mungkin dibuat kastanya lbh tinggi dr kijang. Sama kya vios gak mngkn lbh tinggi dr corolla altis. Vega walau mesin mirip Jupiter, tapi kelasnya akan ttp dibawah Jupiter. Jadi blade gak akan mungkin kastanya lbh tinggi dr supra. Walau jualan blade bs sejuta umat kya avanza, blade gak akan bs lbh tinggi kastanya dr supra, dan avanza gak akan lbh tinggi dr kijang.

  4. nah to banyak yg setuju penamaan supra nggak cocok, pas nya ya blade.. mosok supra kok nggak fungsional.. mosok supra kok ribet.. apalagi kalo kata wong sepuh, sesuatu yang punya nama terlalu berat itu kurang baik.. yah time will tell lagh..
    satu hal yang pasti, nggak ada sejarahnya supra kok tarikan awal nggak lemot.. 😆

  5. menurut penerawangan saya selama ndodok di wc, kemungkinan karena supra kastanya lebih tinggi dari blade walau beda kelas. mosok raja (supra) kalah sama ajudan (blade), kemungkinan begitu.

  6. Desain sporty gak salah buat nama supra, cuma mungkin ini terlalu sporti sih ya wkwk, salah terbesarnya sih bagasi sama kompresinya.

    Ingget toh, naik ke 125 gen mata 2 (yg ada versi FInya itu) udah ke arah sporty, masuk ke fi gen 2 yg sampe tengah terlalu elegan (rada melawan yg sebelumnya, menurutku) tapi taillampnya keren mampus… dan pada muncul lagi suprax125fi yg sporty lagi, dan jalan beriringan sama yg helm in.

    Nah dugaan ane bakal brojol 1 lagi versi elegan fungsionalnya, klo tbtb dikasi bodi elegan di mesin garang gini bakal aneh.. jadi terbiasa dulu baru nih mesin garang dikasi bodi elegan fungsionalnya

  7. Lupa dapet info dari blog mana kalo seiring berjalannya waktu nama supra akan dilepas dari produk ini, jadi mungkin ini cuma pinjem nama bebek honda paling laris dalam 1 dekade ini IMHO

Tinggalkan Balasan