Beberapa Kekurangan Honda Sonic 150…

Perrforma Honda Sonic

Yeah… Melanjutkan artikel soal kelebihan Honda Sonic 150 kemaren… Sesuai janji saya maka sekarang giliran kekurangannya yang akan kita ulas… Masih seperti kemaren, saya mencoba Honda Sonic 150 ini untuk touring dari Solo ke Pacitan pada tahun lalu… Dan saya dari awal sampai akhir touring menggunakan motor yang sama karena ga ada yang mau tukeran gantian make Honda Sonic ini… Maklum saja kebanyakan peserta touring sudah cukup berusia, mungkin takut pegel pegel :mrgreen: … Oke langsung kita mulai dari yang pertama…

Kekurangan pertama yang saya rasakan adalah soal ergonomi atau posisi riding… Posisi mengendarai Honda Sonic 150 untuk ukura tubuh seperti saya dengan tinggi badan 174 cm bener bener bikin sedih… Sebelumnya untuk saya sendiri motor ini bener bener terasa kecil, saat dudu di atasnya bener bener terasa aneh posisinya… Untuk melakukan manuver meliu liuk di kemacetan lutut saya mempet banget dengan stang saat belok… Bahkan sempet tangan beberapa kali nyenggol lutut… Untuk mengakalinya maka musti geser pantat agak kebelakang, tapi posisi kaki sampai perut bakal lebih pegel karena kaki terlalu ke depan… Maka musti mengakalinya lagi dengan posisi kaki berada di postep boncenger :mrgreen:

Yang kedua adalah soal jok atau tempat duduk… Jok atau tempat duduk Honda Sonic 150 ini bener bener gila, ini merupakan motor Honda dengan jok paling keras yang pernah saya rasakan selama ini… Sebenernya di rumah saya juga ada Revo 100 yang dari penampakan jok juga hampir mirip dengan Honda Sonic 150 ini yaitu sedikit tipis… Tapi entah kenapa jok Honda Sonic 150 keras banget, busanya hampir ga kerasa… Hal ini cukup menyiksa ketika perjalanan sudah cukup lama… Bokong tentu saja akan terasa panas, saya sendiri beberapa kali mengangkan bokong biar ga pegel :mrgreen: … Sampai ada peserta touring yang nyindir, “pengendara Sonic kok banyak yang berpindah pindah posisi ringnya ya…??” 😆 …

Kekurangan Honda Sonic 150 selanjutnya adalah tidak adanya bagasi… Yup, bila kita membuka jok maka akan terlihat area bawah jok sangat padet… Disana terdapat dua hal penting yaitu filter udara dibagian depan dan tangki bensin di bagian belakang… Tidak ada ruang tersisa untuk bagasi yang bisa digunakan untuk menaruh mantel/jas hujan… Kalau di motor sport sih bisa mengikatkannya di tangki, la kalau di motor ayago seperti Honda Sonic 150 ini mau ditaruh dimana…??

Review Honda Sonic 150R

Kekurangan Honda Sonic 150 keempat datang pada suspensinya… Suspensi yang digunakan Honda Sonic 150 terbilang keras banget untuk melibas jalanan aspal yang tidak rata… Terutama untuk suspensi depan bener bener terasa keras… Dari penampakannya sih memang suspensi teleskopiknya memiliki tabung yang kecil layaknya motor bebek pada umumnya… Apalagi untuk melibas jalanan yang berlubang bener bener mentalnya terasa sampai ketangan… Untuk suspensi belakangnya yang sudah monoshock sih agak mendingan…

Berikutnya pada sektor performa Honda Sonic 150… Mesin 150 cc DOHC over stroke Honda Sonic (dengan bore X stroke 57,3 X 57,8 mm) memang cukup memberikan performa yang mumpuni pada akselerasi… Tapi jika ketemu track panjang yang lenggang maka Honda Sonic 150 ini cepet banget kena limiter… Saya sendiri sepet kaget, perasaan baru tarik gas dikit ternyata udah brebet brebet tanda limiter bekerja… Alhasil untuk touring luar kota musti sering sering pindah gear…

Kekurangan poin ke lima adalah pada ground clearance atau jarak terendah ke tanah… Ground clearance Honda Sonic 150 ini ternyata cukup rendah juga… Pada saat tersesat dan puter balik (ga kece banget 😆 ) sempet saya melibas bebatuan dipinggir aspal dan ternyata gasruk… Tapi itu pada saat kecepatan pelan banget untungnya, saat dalam posisi berhenti terus mau puter balik… Tapi untuk melibas jalanan aspal berlubang masih oke asal lubangnya ga dalam dalam banget… Untuk menikung postep juga gampang banget menyentuh aspal… Hal ini saya rasakan saat dari Pantai Klayar ke Pantai Teleng Ria melalui jalanan berkelok kelok… Ternyata miring dikit postep sudah berhasil menyentuh aspal, padahal saya kalau niking ga miring miring banget (lebay)…

Last, untuk kekurangan Honda Sonic 150 sepertinya itu saja yang saya rasakan… Dan seperti biasa, kalau ada yang terlewatkan maka akan saya update artikel ini… Hasta Mañana…

9 Komentar

  1. gamblang banget mas ngejelasinnya.. salut mas.. masih bisa obyektif, btw d warung sebelah katanya olinya juga bermasalah ya kalo yang bawaan ahm?

Tinggalkan Balasan