Daihatsu GranMax, Cocok Buat Armada Perang…

daihatsu granmax

Yeah… Ini adalah cerita pengalaman perjalanan dari Jogja ke Surabaya menggunakan Daihatsu GranMax kemaren… Sebelumnya acara ini agak sedikit dadakan juga, tapi ga papa karena malah lebih greget… Dan sebelumnya saya juga belum pernah nyetir Daihatsu GranMax, tapi paling untuk mobil seukuran ini ga jauh jauh beda dengan mobil lainnya… Kecuali kalau disuruh bawa Daihatsu Copen, mungkin saya akan lebih banyak melakukan adaptasi… Dan yang jelas Daihatsu Granmax ini bukan milik saya, melainkan milik perusahaan yang memang buat armada keluar kota… Entah sudah berapa kali mobil ini mengunjungi kota kota di Pulau Jawa sendiri…

Sebelumnya Daihatsu GranMax ini adalah tipe paling rendah dari segala tipe… Berbekal mesin 1,3 liter dan dengan fitur yang paling minim… Pertama kali masuk ke dalam Daihatsu GranMax ternyata luas banget ya… Jauh lebih luas dibandingkan dengan Avansa-Xenia maupun yang lainnya… Baris kedua lebih terasa banget lausnya, pada baris kedua diisi dua orang plus buat main catur masih leluasa tuh… Sementara pada baris belakang masih memakai dua kursi samping yang berhadap hadapan… Langsung saja saya teringat Toyota Kijang lawas :mrgreen: … Tapi baris belakangnya juga luas banget… Pernah Daihatsu GranMax ini memuat 11 orang, 5 di belakang, 4 di tengah, dan sisanya di depan, bener bener kentir memang…

konsumsi bbm daihatsu granmax

Oke lah, untuk awalan saya yang ambil kemudi terlebih dahulu karena kalau malem jelas saya pilih jadi navigator men dari pada nyetir… Awalnya cukup kagok dengan tuas perseneleng yang ada di dashboard, karena biasanya memakai mobil yang mempunyai tuas perseneleng disisi kiri kursi pengemudi… Lagi pula kalau masuk gear tiga dan lima tuas persenelengnya sedikit ganggu, terutama di gear lima karena letaknya dekat banget dengan stir… Tapi akibat dari tuas perseneleng di dashboard ini jelas tidak ada penghalang antara kursi driver dan co drivernya…

Berikutnya soal ergonomi/posisi nyetir, ini yang saya agak bingung mau bagaimana enaknya… Dengan tinggi badan 174 cm lebih dikit lutut saya mentok dashboard bila kursi pengemudi dimajukan… Tapi kalau kursinya dimundurkan saya kurang sampai menginjak kopling sampai mentok… Alhasil saya harus mengalah dengan memajukan kursi sedikit, konsekuensinya lutut agak mentok dashboard…

Soal hiburan jangan ditanya deh, dijaman serba digital sekarang, mobil ini cuman dibekali dengan radio jadul dan player yang masih menggunakan kaset pita… Untung saja ada adapter untuk memori crad, jadi bisa memainkan lagu yang ada di memory card… Untuk kisi kisi AC cuman ada di dashboard samping kiri kanan dan tengah, itu pun ga begitu dingin (sudah diperbaiki dan habis 800 rebu katanya :mrgreen: )… Ditambah lagi Daihatsu GranMax ini meletakkan mesinnya dibawah jok depan, alhasil sampai Klaten saya sudah merasakan “warmer” layaknya di mobil Eropa yang bersumber dari mesin ­čść …

Daihatsu Gran Max

Setalh cukup klik dengan mobil ini masih saja ada yang terasa agak aneh yaitu stirnya terasa cukup berat dibandingkan mobil mobil lain yang pernah saya coba… Dan saya cukup kaget ketika dikasih tau kalau mobil ini masih belum dilengkapi dengan power steering… Gile, saya sebelumnya berpikiran minyak power steeringnya udah jelek atau masalah lain tapi ternyata memang belum power steering… Maklum saja, saya lahir di jaman mobil sudah banyak yang dilengkapi dengan power steering… Jadi belum ada power steering dan belum ada power window, mantep kan…

Untuk kenyamananya sendiri Daihatsu GranMax ini jelas banget ga bisa dibilang nyaman… Meski mempunyai dimensi yang lebih lebar dibanding mobil sekelasnya tapi dia mempunyai bentuk yang boxy plus lebih tinggi… Alhasil untuk melibas jalanan bergelombang dan berkelok Daihatsu GranMax ini limbung sejadi jadinya… Diperparah lagi dengan suspensi yang bener bener keras… Saat melibas jalanan aspal yang hancur mulai dari Sragen pun bergoyang kiri kanan berasa seperti naik kendaraan perang yang melaju diantara ranjau ranjau darat…

Yang jadi kelebihan Daihatsu GranMax ini adalah soal konsumsi BBMnya… Dari Wates, Yogyakarta sendiri indikator BBM masih menampilkan 3 strip dan ngisi premium di SPBU Adisucipto, Jogja sampai penuh 200 rebu… Sampai di Surabaya kalau tidak salah juga tinggal 3 strip atau 2 strip saya lupa tepatnya… Itu pun ada bensin yang terbuah dan menguap gara gara sebuah tragedi :mrgreen: (klik di sini)… Last, untuk dijadikan kendaraan perang (lelah) bagi perusahaan┬á memang Daihatsu GranMax ini cukup recomended… Konsumsi bahan bakar yang uirit dan kapasitas yang cukup luas menjadi pertimbangan utama… Lagi pula biasanya untuk mobil perusahaan ga perlu dengan fitur macem macem… Cocok lah dengan Daihatsu GranMax ini, apalagi harganya cukup murah meriah… Hasta Ma├▒ana…

21 Komentar

  1. Mobil kenangan saya, dulu pake setahun trs dijual untuk modal usaha. Sehari2 saya pakai anter jemput istri dan anak sekitaran jakut jakpus 30-50 km setiap hari. Selain murah dan luas irit, saya ga menemukan kelebihan lainnya. Hehehe. Untuk angkutan omprengan pegawai atau bawa barang cocok nih gran max. Tapi untuk Keluarga saya kemarin harusnya ambil luxio. Hehehe

2 Trackbacks / Pingbacks

  1. Jalan Jalan ke Pabrik Bluder Cokro, Madiun... - Ardiantoyugo
  2. Daihatsu Sigra, Mobil Kecil Bertampang Cakep... - Ardiantoyugo

Tinggalkan Balasan