Hati Hati Ketika Mengisi Bahan Bakar Mobil di SPBU…

Daihatsu Gran Max

Yeah… Beberapa hari lalu ada tugas ke Surabaya dan disuruh bawa Daihatsu GranMax… Ya sudah langsung gas saja bersama tiga orang, jadi mobil hanya diisi empat orang… Kebetulan bahan bakar alias bensinnya hampir habis dari rumah… Masih tiga strip sih, rencananya mau ngisi ketika indikator sudah 2 strip saja… Dari Wates langsung meluncur menuju ke Surabaya, mampir dulu ke SPBU Adisucipto di depan Bandara Adisucipto Yogyakarta… Langsung ngisi dua ratus rebu, lumayan lah penuh juga… Sudah cukup tenang karena bahan bakar sudah full, tinggal gas si mobil petualang yang sudah melanglang buana di beberapa kota di Indonesia ini…

Tidak lupa minta struk pengisian BBM karena bisa untuk itung itungan besoknya… Langsung gas melewati Klaten dan Solo… Ketika di Solo coba melewati ring road Solo karena saya belum pernah… Ternyata jalannya belum bener bener jadi, masih banyak jalan yang sedang dibangun… Lagi pula di jalan ini banyak kambing milik warga yang nyebrang jalan seenaknya sendiri :mrgreen:

SPBU Adisucipto

Sampai hampir keluar ring road dan  belok kiri menuju Sragen ada pengendara sepeda motor yang mepet mepet mobil yang saya tumpangi… Sampai akhirnya ketuk ketuk kaca samping kanan dekat pengemudi sambil mengucapkan sesuatu… Saya ga begitu ngerti maksutnya tapi ada yang paham kalau dia bilang “tutup bensin”… Hah, tutup bensinnya belum nutup nih…?? Oke langsung saya tepikan mobil di pinggir jalan… Dan ketika dilihat bener bener kentir…

Saya pikir cuman cover/tutup bensin bagian body luar saja yang belum menutup sempurna… Tapi ternyata bener bener moncong tangkinya belum ditutup 😯 … Tutup moncong tangkinya masih diletakan di cover/body penutup luar bensin… Jadi dari tadi dari SPBU Adisucipto sampai Solo tangki bensinnya bener bener kebuka nih…?? Untung saja ga kebakar karena cuaca cukup panas, dan herannya lagi baru ada yang memberi tahu pas di Solo…

Saya sendiri memang hanya melihat dari dalam mobil, karena tidak terlalu terlihat maka saya percaya saja kalau tutup bensinnya sudah ditutup dengan benar… Tapi kentirnya petugas SPBU saat jam 10:28 tanggal 8 Mei 2016 pada nomor pompa 4 dan nomor selang 4 bener bener ga menutup tangki bensinnya… Lah, biasanaya sih langsung ditutupkan… Untung saja ga kebakar sih, dan berarti dari Jogja ke Solo bensin muncrat muncrat tuh tadi…

Last, hati hati ketika mengisi bahan bakar mobil… Saya sendiri memang baru pertama ini tangki bensi ga ditutup semuanya… Hasta Mañana…

31 Komentar

  1. Lupa paling krn dimintai struk. Dan sopir langsung tancep gas. Ane juga pernah habis bayar lngsung naik mobil dan gas..tp untung petugase triak2

  2. Kalau cuma terkespos “udara panas” sih nggak usah khawatir meledak, kan belum mencapai titik nyala premium (sama kayak di ruang bakar mesin lah kira2). Dg catatan tidak ada pemantik api yg aktif dalam radius 10 cm dari lubang isi bensin itu (lha wong mobil sudah berjalan kan?)

    Yg jelas terjadi penguapan, cuma aku gak bisa hitungkan berapa cc bensin yg mneguap sia-sia selama 2 jam perjalan jogja-solo itu…….

  3. saya terbiasa turun dan mengawasi atau menutup sendiri, walaupun pernah saking buru2nya gak turun dari mobil, oya saya pernah baca kalau standar keselamatan Eropa atau Amerika semua mobil wajib membuka lubang pengisian dengan cara manual artinya memang harus benar2 turun dari kursi pengemudi, contohnya kalau tidak salah Chevy Spin walaupun akhirnya di edisi2 akhir harus mengalah dengan habit orang Indonesia yang “males turun” dengan merubah mekanisme pembuka lubang pengisian bensin

Tinggalkan Balasan