Stage 7: Perjalanan Gilimanuk Menuju Kuta, Bali…

Gilimanuk, Bali

Yeah… Sampai juga di stage ke 7 dalam perjalanan ala Wong Kentir Jogja – Bali bulan Maret lalu… Setelah terombang ambing selama hampir dua jam di Selat Bali gara gara antri docking akhirnya bersandar juga… Temen saya yang tadinya mabok laut langsung minta dia yang nyetir… Biar maboknya cepet ilang katanya :mrgreen: … saya sendiri ga tau arah keluar Pelabuhan Gilimanuk sebelah mana, untung saja banyak pemotor… Jadi tinggal ngikuti saja ke arah mana :mrgreen: … Sebelum keluar ternyata di pintu keluar ada antri yang cukup rame tuh, saya pikir bayar lagi, tapi ternyata ada pemeriksaan KTP dari pak polisi sama pak TNI… Selanjutnya kita langsung menuju ke daerah Kuta, Bali…

Kita berdua menginjakan kaki di Bali sudah sekitar jam setengah dua siang, jadi kemungkinan samai di Kuta agak malem… Tapi ga mau menyerah begitu saja, terlebih dulu mencari masjid untuk sholat dan rumah makan karena kita sudah lapar dari tadi… Setelah selesai semuanya langsung geber TVS Apache 160 habis habisan berharap tetap bisa sampai Kuta sore hari… Minimal sebelum matahari tenggelam lagh…

Taman Nasional Bali

Melewati Belimbingsari, Negara, Pulukan overall jalanan bisa diandalkan… Aspal cukup bagus dan mulus, lubang jalanan hampir sulit ditemui jadi bisa sedikit ngebut eh ngebut banget sebenernya… Kebetulan juga jalanan cukup lenggang, jadi bisa overtake dengan aman dan nyaman… Dan entah kenapa kok jalanannya sepi ya, para pemotor yang tadi bareng emangnya apa ilang kemana tuh…?? Saya sendiri juga ga tau, dari pengamatan saya memang jarang banget ditemui pemotor, hanya satu dua kali saja menyalip pemotor di jalanan ini… Dan jalanannya cukup asik karena membelah hutan, agak rimbun dan cukup seger karena sinar matahari yang agak terhalang pepohonan…

Jalanannya bisa dibilang lempeng lempeng saja, ga ada belokan belokan jadi cukup membuat ngantuk… Akhirnya istirahat sebentar disebuah mini market, entah di daerah mana saya ga tau… Lumayan mengendorkan otot otot yang kaku sambil menghilangkan dahaga…

Tabanan, Bali

Dan akhirnya ketemu jalanan yang padat merayap juga… Jalanan sudah mulai naik turun meskipun ga curam tapi kalau untuk ukuran truk besar jelas sangat terasa… Truk truk besar inilah yang menghambat kendaraan lain sehingga jalannya ikut ikutan pelan… Sementara jalur dari lawan arah juga cukup ramai, dan jalannya pun cukup sempit… Jadi untuk menyalip memang butuh kesabaran ekstra menunggu benar benar aman… Sampai ketemu macet yang agak panjang dan memutuskan untuk cari masjid karena sudah memasuki waktu Ashar… Sholat dulu sebentar sambil beristirahat lagi…

Lihat jam ternyata masih sekitar jam empat sore… Wah, sepertinya masih bisa nih sampai di Kuta sore hari sebelum matahri tenggelam… Setelah sholat ashar saya langsung menggeber habis habisan Apache 160 milik teman saya… Temen saya pun menyuruh gas pol terus sambil teriak teriak dari belakang… Memang selama perjalanan kita sering teriak teriak untuk menghilangkan rasa kantuk, selain itu kalau bisik bisik juga ga bakalan kedengeran…

Sampai di Tabanan, oke seingat saya Tabanan sudah cukup dekat dengan Kuta… Saya suruh temen saya untuk membuka HP dan setting GPS menuju hotel yang sebelumnya sudah kita booking… Yup, kita setelah peristiwa kehabisan tiket agak trauma kehabisan hotel… Jadi sudah booking pada H-1 setelah peristiwa kehabisan tiket tersebut…

Tabanan langsung gas, sudah menunjukan agak kota nih… Tak berapa lama sudah memasuki Kota Denpasar, ibukota Bali… Oke, tambah yakin kalau masih bisa sampai hotel sore hari… Menyusuri Kota Denpasar untuk menuju ke daerah Legian, Kuta… Cukup bingung juga dan untungnya ada GPS meskipun beberapa kali temen saya sempet salah membaca GPS :hammer: …

Akhirnya sampai di hotel juga, masih cukup sore nih… Langsung menuju ke kamar untuk mandi karena kita dari pagi (berangkat dari Surabaya jam setengah empat pagi) belum mandi :mrgreen: … Dan ternyata perjuangan mati matian dari Gilimanuk ke Legian sampai ngebut bener bener sukses… Karena ada janjinya masih sekitar jam 7 malem maka kita mau nonton sunset dulu di pantai Kuta… Kebetulan ga jauh dari penginepan, dan ketika liat jam sudah pukul 6 sore… Langsung setelah lari larian keluar hotel takut ga kebagian sunset… Dan ternyata kita lupa kalau di Bali jelas waktu matahari terbenamnya berbeda dengan Jogja… Waktu Indonesia Tengah jelas beda dengan Waktu Indonesia bagian Barat, dan karena HP saya jadul makanya tidak berubah otomatis…

Sebenernya cukup dekat sih ke Pantai Kuta, tapi kita pilih menggunakan motor karena setelah menikmati sunset di Kuta mau motoran bentar di Legian… Karena acara masih sekitar jam 7 malam… Oke, stage tujuh berakhir dengan sukses dan ditutup nonton sunset… Ceritanya kita ngapain saja di Pantai Kuta akan saya ceritakan pada artkel berikutnya walaupun kemarin sudah terbit sedikit sih :mrgreen: … Hasta Mañana…

7 Komentar

  1. perjalanan Gilimanuk-Denpasar memang terkendala jalanan yg berkelo-kelok dan tidak selebar di pulau Jawa, tapi untungnya sekarang bisa sedikit lebih cepat sejak ada 3 jembatan baru pas sudah dekat Denpasar.

Tinggalkan Balasan