Stage 5: Perjuangan Nyebrang Ketapang – Gilimanuk…

Yeah… Setelah cukup puas nyantai menikmati semilir angin laut di Watu Dodol sambil kopdar bareng Kapten Babad150, maka langsng gas menuju Pelabuhan Ketapang… Baru jalan beberapa ratus meter divoorijderi oleh beliau memakai Ninjanya, sudah terlihat kemacetan di depan mata… Truk truk besar pada antri plus mobil mobil pribadi yang juga selap selip layaknya motor… Mencari celah demi celah agar bisa sedikit cepat sampai di Pelabuhan Ketapang… Saya sendiri sudah ga yakin sore hari bisa sampai di Legian dan beri tahu rekan soalnya macet parah di jalan menuju Pelabuhan Ketapang… Sebenarnya pak polisi juga turun tangan mengurai kemacetan, tapi juga ga bisa berbuat banyak… Saya ngerti kalau nangani macet begini pasti puyeng juga kepalanya…

Yagh, musti sabar dan cari celah untuk bisa tetap melaju perlahan… Samping kiri, bales kanan, lewat gravel, sampai hampir nyebur kali gara gara tas temen saya kecantol batang pohon…

Dan akhirnya setelah selap selip jadi diantara truk truk besar, kita sampai juga di pintu masuk Pelabuhan Ketapang, Banyu wangi :terharu: … Sampe sini tanya Mas Babad pintu masuk untuk motor sebelah mana… Dan ditunjukan sebuah spot kerumunan motor yang lagi antri di loket, lemes lagi liat antriannya…

Antrian tiketnya bener benar parah banget, baik motor maupun mobil sama sama mengular… Untuk motor sendiri sampai buka 3 pintu gerbang tidak salah… Dimana satu pintu gerbang diisi dua motor sekaligus, jadi bayarnya per dua motor biar cepet… Meskipun sampai dibantu sama pak tentara tetap saja pemotor semakin banyak dan antrian semakin panjang… Saya sendiri juga heran, sepertinya ini liburan panjang sudah hampir usai kok masih banyak banget plat luar Bali yang pengen ke Bali… Saya sendiri sampai turun dari motor dan sedikit mengendorkan otot otot yang agak kaku… Harga tiket kalau tidak salah 23 rebu untuk satu motor dan dua orang…

Oke, begitu saya dapat tiket loh kok jalan untuk pemotornya ditutup, ternyata penuh…!! Sepertinya hari itu memang bukan weton saya, saya sendiri kebingungan bersama 2 orang pemotor lain… Ditanyai mbak mbak, “ini terus kemana ya mas…??”… Lah, saya sendiri nyebrang pake motor dari Ketapang ke Gilimanuk malah baru kali ini… Dulu sih pernah pas naik bis tapi penumpang langsung masuk kapal lewat garbarata… Berpegang teguh semboyan “there isn’t new under the sun” maka saya asal jalan saja memasuki kawasan pelabuhan yang ternyata diikuti oleh pemotor lain… Dan akhirnya ketemu pak Polisi Militer yang sedang berjagadan langsung saya tanyai, untung saja saya tidak dikira teroris karena bawa tas gede dan blusukan ke Pelabuhan… Disuruh terus dan langsung menuju pintu masuk kapal…

Wagh, akhirnya sampai juga di jembatan untuk docking kapal… Jangan harap sampai sini langsung masuk kapal, musti nunggu kapal yang baru bersandar untuk bongkar muatan terlebih dahulu… Berikutnya truk besar dan kendaraan besar lainnya masuk, barulah pemotor masuk belakangan… Dan ketika giliran pemotor yang mau masuk, yang terjadi adalah hanya muat sedikit sekali motor… Mungkin kapalnya sudah terlalu penuh, dan kita rame rame antri sejak 40 menit tadi sia sia karena disuruh putar arah dan cari kapal lain yang baru docking… Bener bener pelabuhan yang semrawut karena ga ada petugas yang menunjukan mana pintu gerbang yang sudah siap diisi…

Yagh, kita musti nunggu lagi kapal yang baru docking untuk bongkar muatan dan terima muatan… Jangan harap antri ini dibawah pohon dengan udara yang sejuk dan sepoi sepoi… Suasana benar benar panas terik, bahkan gara gara saking semrawutnya sempat muncul ketegangan antara para pemotor dengan petugas penyebrangan… Saya sih ga mau ambil musing dengan ikut ikutan emosi, saya pilih menyetandarkan motor dan numpang berteduh dibelakang truk yang sedang parkir… Pemotor yang ingin cepat masuk kapal, dan petugas yang juga terlihat sudah capek (keliatan dari raut mukanya) karena bertugas dari pagi apalagi jalur penyebrangan sedang ramai tentu menimbulkan sedikit gesekan… Lebih baik antri agak lama tapi penyebrangan berjalan lancar dan aman dari pada kenapa kenapa pas di tengah Selat Bali malah horor…

Antrian dan penantian panjang berbuah manis, setelah lama menunggu akhirnya masuk kapal juga… Jadi dari dari antri tiket sampai masuk kapal sudah memakan waktu 2 jam sendiri… Sampai di kapal sudah terdengar adzan dhuhur dan sekali lagi sepertinya memang ga bisa sampai di Legian sore hari…

Suasana lambung kapal tempat dimana kendaraan diparkir benar benar penuh sesak… Beruntung ada petugas yang mengatur dan membantu memarkirkan kendaraan… Bahkan para penumpang diminta untuk langsung naik ke bagian deck kapal dan kendaraan (motor) ditangani petugas untuk merapikannya… Oke, karena keringan sudah mengucur deras dari tadi dan membasai jaket maka langsung naik ke deck paling atas…

Sampai di atas deck jangan tanya gimana rasanya… Sebuah pencapaian yang bener bener luar biasa dengan proses yang bener bener greget… Saya langsung lepas jaket dan menikmati angin yang sedikit segar sambil cuci mata melihat birunya air laut… Pulau Bali sendiri sebenarnya ga jauh jauh banget letaknya dari Pulau Jawa, dan pemandangannya bener bener kece… Saya langsung ambil buku yang kebetulan ada di tas kecil untuk kipas kipas untuk mempercepat penguapan keringat… Sementara teman saya langsung ambil rokok karena penasaran sensasi merokok di atas kapal… Bener bener wong kentir…!! Hasta MaƱana…

7 Komentar

    • penyeberangan Bali-Lombok via Padangbai seingatku makan waktu kurang lebih 4 jam.
      kalau naik via Benoa (naik Hidrofoil) bisa lebih cepat lagi.

      Btw,
      tumben Ketapang macet pas Low-season, jangan-jangan nyebrangnya pas weekend kali ya?
      kalau mau lebih greget, coba nyebrang pas Peak-season (misalnya libur lebaran atau tahun baru), dijamin bakal antre seharian penuh.

Tinggalkan Balasan