Review Benelli TNT 250, Berasa Moge Banget…

Benelli TNT 250

Yeah… Masih dari pergelaran Surabaya Motor Show 2016 kemarin… Ketika lagi sibuk melihat detail demi detail motor Benelli TNT 250 tiba tiba dihampiri sama salesnya dan menjelaskan sedikit tentang motor ini… Meskipun penjelasannya agak ngaco seperti menyebutkan kubikasi motor yang salah sampai membuat motor ini buatan Italia… Yagh, karena saya sudah tau kalau salesnya ngaco maka penjelasan selanjutnya ga terlalu saya hiraukan… Cuman melihat lihat saja detail demi detail motor ini yang ternyata moge look dan puadet banget… Sektor mesinnya bener bener terlihat padet dengan hampir tidak menyisakan ruang sedikitpun… Tiba tiba salesnya menawari untuk mencoba test ride Benelli TNT 250 ini, nah ini baru saya perhatikan dan langsung oke menuju arena test ride :mrgreen:

Ternyata arena test ride terletak di tempat parkir Grand City Mall, dikosongkan terlebih dulu tentunya… Sebenernya ga luas luas banget, tapi kalau dibilang sempit juga ga terlalu sempit… Cukup sedikit leluasa lah untuk sekedar mencoba muter muter arena parkiran… Saya sendiri cukup ketagihan dengan mencoba kurang lebih 6-7 putaran :mrgreen: … Maklum saja karena suara yang dihasilkan dari Benelli TNT 250 ini bener bener layaknya motor 4 silinder…

Pertama kali duduk di atas Benelli TNT 250 ini ternyata cukup gede juga ya… Sedikit lebih besar bila dibandingkan dengan motor naked 250cc lainnya seperti Kawasaki Z250… Ergonominya juga nyaman banget, letak stangnya agak tinggi dengan posisi postep yang agak kedepan… Saya pikir Benelli TNT 250 cukup nyaman buat motor harian meskipun dikemacetan… Dan dengan postur tinggi badan 174 cm seperti saya sedikit jinjit ketika berada di atas Benelli TNT 250 ini… Tidak terlalu jinjit sih, saya sendiri masih leluasa mendorong motor kedepan dan kebelakang dengan posisi duduk di atasnya…

Oke, kontak ON dan ketika melihat dashboard speedometer saya cukup menyukainya… Kombinasi speedometer analog untuk RPM meter yang cukup besar sehingga terlihat jelas meskipun dibawah sinar terik matahari plus layar LCD yang menunjukan angka kecepatan beserta indikator lain seperti odometer dan jam… Sementara kotak kecil disamping kiri tachometer terdapat lampu indikator seperti lampu injeksi, indikator lampu jauh, indikator oli, dan indikator posisi gear netral… Cukup enak memandang speedometer Benelli TNT 250 tapi sayang sekali harus diciderai kabel kabel yang terletak tidak rapi disisi kanan dan kiri…

Langsung pencet tombol starter dan memang benar saja, suara yang dihasilkan Benelli TNT 250 berbeda dengan motor 250cc yang beredar di Indonesia seperti Kawasaki Ninja 250R maupun Yamaha R25… Sistem pengapian bigbang/2 piston naik turun secara bersamaan membuat suara yang dihasilkan motor ini bener bener padat dan merdu banget… Dan bisa dibilang suaranya hampir mirip dengan suara motor 4 silinder memang… Asli sensasi ketika mainan tarik ulur gas bikin kangen dengan suaranya :mrgreen:

Oke langsung saja melaju di atas arena parkir Grand City Mall yang terbuat dari konblok… Putaran pertama penyesuaian jadi ga kenceng kenceng banget… Putaran selanjutnya giliran agak tarik gas dalam meskipun ga dalam dalam banget karena arenanya ga terlalu panjang dan disuruh pelan pelan aja sama salesnya :mrgreen: … Coba tarik gas agak spontan, lah kok agak loyo ya… Yang saya rasakan ketika mencoba narik narik gas berulang ulang kali ternyata performa dari Benelli TNT 250 ini tidak seresponsif Yamaha R25 yang tidak lama saya coba sebelum test ride Benelli TNT 250 ini… Respon yang dikeluarkan ketika saya narik gas agak dalam sedikit kalem dan datar datar saja… Hentakan yang keluar dari motor 250cc ini terasa kurang berkesan…

Yagh, bisa jadi karena memang Benelli TNT 250 ini musti harus diurut ketika ngegas… Bila melihat spesifikasinya sih motor ini sanggup menghasilkan tenaga sebesar 23,5 kW pada 12.000 rpm dan torsi sebesar 20 Nm pada 9.000 rpm… Puncak torsi dan tenaganya memang berada di RPM atas jadi sepertinya motor ini memang ga cocok buat digas mendadak… Apalagi berat Benelli TNT 250 ini tergolong super, berat kosongnya mencapai 196 kg… Berat kosongnya saja sudah hampir 200 kg, berat isinya tentu akan lebih dan belum lagiditambah ridernya…

Nah, dengan berat motor yang juga cukup moge banget itu gimana untuk bermanuver…?? Benelli TNT 250 sendiri untuk dipakai bermanuver belok belok agak tajam memang sedikit berat… Tapi saya masih nyaman nyaman saja tuh dengan motor yang moge looks ini… Meskipun kalau berbelok memang perlu ruang yang agak lebar karena wheel base motor ini cukup panjang… Tapi masih asik lah, ga terlalu berat banget jika sudah membawa motor ini jalan…

Untuk pengereman ini yang saya sukai… Mengerem dengan Benelli TNT 250 cukup pede jika harus melakukan late braking… Rem depan dual discnya memang tidak bohong, ditambah lagi kaliper yang tergolong gede banget… Sangat pakem untuk mengakomodir pengereman motor yang cukup berat ini ketika melaju… Sementara untuk rem belakang sendiri saya malah ga sempet pakai, karena memang kalau motoran saya jarang menggunakan rem belakang… Untuk suspensinya sendiri USD pada sektor depan ga terlalu keras lagh, masih enak melaju dijalanan konblok yang sedikit gronjal… Sementara untuk suspensi belakang yang terletak di samping kanan dan sedikit terlentang cukup empuk juga… Last, sebenernya Benelli TNT 250 ini cukup asik juga sebagai pilihan lain di segmen motor 250cc dual silinder… Apalagi sensasi mesin bigbang yang menghasilkan suara layaknya motor 4 silinder bener bener mantep… Cukup mengintimidasi sepertinya untuk bleyeri alay di jalanan :mrgreen: … Hasta MaƱana…

12 Komentar

1 Trackback / Pingback

  1. Benelli 402S, Motor Cruiser Mirip Ducati XDiavel... - Ardiantoyugo

Tinggalkan Balasan