Stage 4: Perjalanan Surabaya Menuju Ketapang, Banyuwangi…

Probolinggo

Yeah… Setelah stage 1, stage 2, dan stage 3, kini giliran stage 4 atau paruh kedua dimulai… Pada paruh kedua ini kita start dari Gubeng, Surabaya dengan tujuan Denpasar, Bali menggunakan motor… Sebenernya rencana awal mau naik moda transportasi lain, tapi sialnya kita kehabisan tiket pada H-1 🙁 … Berangkat dari Gubeng, Surabaya sekitar jam setengah empat pagi… Masih pagi banget, tapi berhubung ini adalah kota Surabaya jadi jam segitu sudah mulai rame di pasar pasar dan beberapa titik… Awalnya temen saya yang mau nyetir karena dia masih agak ngantuk katanya… Oke, sebagai persiapan temen saya pakai kaos, kemeja, plus jaket, sebelumnya minum tolak angin dulu… Karena pengalaman sebelumnya kita dari Jogja ke Malang dia masuk angin :mrgreen: … Saya pun juga ikut ikutan minum tolak angin ah…

Start dimulai dan langsung geber menuju Sidoarjo, jalanan jelas saja sangat lancar… Bahkan bisa ngebut banget dari Surabaya menuju Sidoarjo, selanjutnya jangan sampai terlewat karena sebelum Jl Raya Gempol kita harus belok kiri menuju Bangil… Jalanan dari Sidoarjo menuju Bangil jangan ditanya deh, ancur ancuran soalnya banyak banget dilalui truk truk besar semacam peti kemas… Dari Bangil langsung gas menuju Pasuruan Kota, sebenernya mau kopdar sama Mbah Rider Tua, tapi terlalu pagi jadi saya cancel (maap Mbah, semoga ga kualat :mrgreen: )… Sholat subuh di sekitaran Pasuruan, masih dingin dingin empuk sambil ngucek ucek mata…

Dari Pasuruan setelah selesai sholat subuh maka langsung geber habis habisan menuju Probolinggo… Pesan saya kalau lewat sini musti hati hati banget… Jalanan berlubang plus bergelombang bisa jadi bahaya, belum lagi musuh kita adalah truk truk besar… Sampai Probolinggo matahari sudah nampak agak tinggi, lumayan nih anget anget syahdu… Dan begitu senangnya ketika melihat plang penunjuk arah sudah ada tulisan “BALI”… Tapi ketika saya buka peta ternyata belum ada setengahnya 😆 …

PLTU Paiton...
PLTU Paiton…

Sebenernya sampai di Probolinggo sudah mulai ada notifikasi lapar, tapi berhubung rumah makan lagi siap siap buka maka kita langsung saja lanjut… Sampai di PLTU Paiton yang cukup terkenal dan fenomenal, tidak lupa untuk foto foto dan buat video untuk kenang kenangan… Perjalanan dilanjutkan dengan saya yang giliran nyetir, sementara temen saya jadi kameramen di kursi belakang… Jalanan aspal di sini sudah mulai bagus, lubang lubang hampir tidak ditemui namun jalanan masih agak bergelombang… Jadi tetep musti hati hati…

Pantai di Situbondo

Tidak lama saya merasa bernostalgia dengan jalanan tepat disisi garis pantai Besuki, Situbondo… Bener bener pemandangan syahdu apalagi matahari masih belum terlalu di atas… Kebetulan laut sedang surut jadi dataran agak sedikit terlihat plus beberapa perahu nelayan yang berjejer di tepian… Nah, kita makan pagi alias sarapan tidak jauh dari garis pantai tersebut… Sangat berguna untuk menambah energi karena perjalanan masih jauh dari garis finish…

hutan

Jalan yang tadinya cukup halus dan mulus kini mulai menampakan wajah seramnya… Ternyata jalanan halus cuman bertahan beberapa kilometer saja, tidak terlalu jauh… Selebihnya saya menemui jalanan aspal yang pecah pecah, berlubang sana sini, dan bergelombang… Meskipun cukup sepi tetapi sekalinya ketemu truk langsung ketemu satu rombongan truk yang bisa berkonvoi sampai 6 buah truk… Selain musti bener bener waspada untuk mendahului juga lumayan sulit juga karena jalanan sudah mulai berkelok kelok… Kiri dan kanan jalanan juga sudah mulai nampak pepohonan yang begitu lebat…

Taman Nasional Baluran

Tidak lama setelah itu kita mulai memasuki Taman Nasional Baluran yang terletak diantara Gunung Baluran dan Gunung Raung… Untung saja Gunung Raung sudah ga batuk batuk lagi jadi kita dengan amannya melewati jalur ini… Meskipun jalanan nampak halus tapi ada beberapa jalanan yang berlubang parah dan juga dalam… Selain itu banyak juga tikungan ciluk ba plus cukup banyak truk truk besar konvoi… Banyk juga truk yang mogok ditengah jalan entah kenapa… Oiya, pesan saya jika sudah memasuki area Taman Nasional Baluran ini musti tambah kewaspadaannya selain mengamati jalanan dan kendaraan lain… Hadirnya monyet bisa bikin kaget hingga celaka…!! Yup, monyet yang tergolong berekor panjang menghiasi di tepian jalanan… Tidak hanya itu, monyet yang ga tau tata cara nyebrang jalan dengan baik ini bisa saja nyebrang jalan seenaknya tanpa liat kanan dan kiri… Tapi asik juga naik motor diliatin monyet monyet sambil cari sarapan :mrgreen:

watu dodol

Tidak lama mengarungi Taman Nasional Baluran, kita sudah melihat patung orang nari… Saya ga begitu ngerti siapa itu yang nari tapi itu merupakan pertanda kalau kita sudah sampai di daerah Watu Dodol, Banyuwangi… Watu Dodol merupakan batu besar yang terletak di tengah jalan sebelah selatan patung orang nari tersebut… Sampai di Watu Dodol jam setangah 10 pagi, jadi total perjalan dari Gubeng, Surabaya sampai ke Watu Dodol adalah 6 jam… Itu tergolong cepat kata bapak penjual es di Watu Dodol ini, karena umumnya dari Surabaya ke sini memakan waktu 7-8 jam…

Nah, ngapain kita di Watu Dodol ini…?? Ada hal menarik yang akan saya ceritakan pada artikel berikutnya sekaligus menyambung artikel ini… Jadi artikel stage 4 ini saya korupsi hanya sampai di Watu Dodol saja :mrgreen: … Last, tunggu saja artikel berikutnya, masih banyak cerita menarik yang akan segera terbit… Hasta Mañana…

3 Komentar

Tinggalkan Balasan