0 comments on “Mobil Jepang VS Mobil Eropa, Selalu Menarik…

  1. dadi kelingan wingi aku ro yuda iseng nekoni sales h*nda tentang lokasi turbo ning mesin, le njawab ra meyakinkan kae, njug langsung lungo.. lha aku tekon tenan soale ra weruh.. 😆

  2. Secara umum, konsumen produk otomotif di Indonesia masih tergolong “price sensitive”, dan produk Jepang berhasil memenangkan hati konsumen MAYORITAS disini.

    Sesama produk Jepang saja (bahkan yg masih satu pabrikan), kalau sudah masuk ke model yg high-end , exclusive market, saya yakin unit kendaraan pada booth pameran tsb juga nggak akan dirubungi orang seramai produk kelas dibawahnya

  3. Kalo temen2 saya sih, rata2 beli mobil yg gampang dijual lagi.
    Heran juga saya, belum beli mobil udah mikir jual.

    Kalo filosofi saya, mobil itu harus nyaman dan reliable.
    Harga jual kembali saya nggak terlalu mikir.
    Krn saya biasanya pake mobil jangka lama, di atas 5 tahun, bahkan pernah sampe 10 tahun krn masih nyaman dan reliable.

    Trus mobil Eropa ama Amerika rata2 harganya di atas mobil Jepang.

  4. karena orang indonesia lebih penting merk dibanding apa yg mau dibeli. kalo ditanya bmw pasti jawabnya mobil susah dijual sparepart mahal jualnya anjlok… bukan filosofi ultimate driving machine nya.

Leave a Reply