Step 2: Tawangmangu – Madiun – Nganjuk – Kediri…

Tawangmangu

Yeah… Meneruskan cerita perjalanan ke timur pada bulan lalu, setelah cukup bersantai di Tawangmangu (klik di sini) maka langsung cus menuruni kaki Gunung Lawu… Sebenernya mau beli strowbery buat camilan di jalan tapi ternyata kebun strowberynya lagi di benahi… Ya sudah, selesai makan bakso dan teh panas yang ga sampe lima menit jadi es teh maka langsung saja gas menuju Kota Magetan… Tapi sungguh sudah terduga, kabut tebal benar benar turun dan menghalangi jarak pandang… Sebelumnya sudah was was akan turunnya kabut dan ternyata benar benar terjadi…

Yagh, berhubung kejar kejaran sama waktu maka tetap menerobos kabut yang cukup tebal… Terpaksa musti mengurangi kecepatan dan memainkan klakson biar kendaraan dari lawan arah tau kalau ada dua orang kentir naik motor… Sampai Kota Magetan cuaca berubah total, tadinya agak kedinginan akibat kabut, kini di Kota Magetan saya kepanasan :mrgreen: … Rehat sejenak untuk istirahat, makan, dan sholat… Ternyata Kota Magetan ga rame rame banget ya, mungkin mirip Kota Wates cuman wilayahnya agak luas…

Selanjutnya kita berdua panas panasan mengarungi aspal menuju ke Maospati, Madiun… Di sini terdapat Pangkalan Udara TNI AU Iswahyudi, oke mampir sebentar karena ada keperluan… Berhubung ini merupakan jalan propinsi yang ruamenya minta ampun apalagi ditambah bis patas jurusan Jogja – Surabaya maka bener bener ga bisa menikmati perjalanan… Setelah urusan selesai di Iswahyudi langsung geber menuju ke Mejayan dan berikutnya Kota Nganjuk…

Dari Ngajuk langsung belok kanan menuju ke Kediri, klai ini saya memilih rute lewat Kediri kota… Karena sebelumnya pasti lewat pinggiran Kediri, biar cari suasana baru gitu ceritanya… Dan ternyata Kota Kediri ruame juga, sempet terjebak macet dan lalu lintas rame lancar… Ditambah cuaca yang puanas maka langsung saja kita mencari es sebagai doping… Sebenernya mau coba Es Dawet Campur Sueger Sueger yang dikelola oleh Om Benny Bladeus dan Om Dani, tapi ga tau lagi ngetem dimana…

Setelah cukup seger dengan melahap dua gelas es degan maka selanjutnya cari Masjid untuk sholat Ashar… Sebenernya sudah berhenti di depan Masjid Agung Kediri yang ternyata gede dan megah, tapi celingukan cari tempat parkir motor ga ketemu… Akhirnya kita cari masjid lain yang tidak jauh dari Masjid Agung Kediri… Barulah setelah semuanya selesai kita meninggalkan Kota Kediri dan saatnya bersiap untuk menuju Blitar…

Sepanjang perjalanan step dua ini tidak menemui kendala yang berarti, hanya saja kabut di Tawangmangu yang agak mengganggu… Mungkin sekitar 5-7 km kita mengarungi jalan kaki Gunung Lawu yang berkabut… Dari Tawangmangu sampai ke Kediri jalanan aspalnya juga tidak jelek, lubang jalanan cukup jarang sekali di temui… Nah, bagi yang mau coba rute Tawangmangu – Magetan – Maospati – Madiun – Nganjuk – Kediri bisa dicoba dengan tenang karena jalanannya cukup asik… Hasta Mañana…

7 Komentar

  1. Parkiran motor masjid agung kediri itu masuk pintu utama trus sebelah kiri, udah disitu parkiran motornya, kalo mobil masuk lagi belok kanan, istri orang sana soalnya 😁

  2. juh, patokane polres pare, kediri.. nek nggak salah warunge mas dhany ning kono.. aku mbiyen jan e wis tekan ngarep polres pare, celingak celinguk dilit ra sempet mampir mergo selak kesusu.. kapan ndono meneh yo..

Tinggalkan Balasan