First Impression Mercedes Benz ML 400, Cakep Banget…

Mercedes Benz ML400

Yeah… Pada pergelaran Gakindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) Suarabaya kemarin tidak hanya saja produsen Jepang yang ikut meramaikan… Tapi produsen mobil yang berasal dari Eropa pun turut hadir untuk meramaikan khasanah perpameranan… Mercedes Benz yang merupakan pabrikan yang berpusat di Stuttgart, Jerman pun ikut memboyong beberapa produknya… Meskipun standnya sepi dari pengunjung, entah mengapa stand Mercy yang mewah ini justru kalah ramai bila dibandingkan dengan stand mobil Jepang…

Berhubung standnya yang sepi tadi saya langsung saja menuju ke sana… Langsung disambut oleh Mercedes Benz ML Class, ML 400 tepatnya… Marketingnya pun welcome banget, saya yang berpenampilan seperti tukang cat gedung dengan kaos oblong, celana tiga perempat dan sendal gung ini langsung disambut marketing yang super rami mengenakan hem batik, celana hitam mulus dan sepatu yang pastinya jauh lebih mahal dari sendal saya… Dia pun tersenyum ramah dan menjelaskan produk yang saya ubek ubek…

Begitu masuk ke ruang kendali/cockpit langsung disguhui nuansa mewah, semuanya tidak terlepas dari kulit beneran, bukan fabric… Aroma kulitnya bener bener tercium dan membuat saya lapar karena pas mencium bau kulit langsung terlintas dipikiran adalah kikil sapi… Melihat speedometer yang nampak biasa saja namun sedap dibandang, tidak terlalu norak dan tidak membosankan… Sambil masih tanya tanya sama marketingnya yang masih dengan full senyum menjelaskan pertanyaan yang saya lontarkan… Kalau yang ini stirnya sudah tilt steering, bisa dinaikan maupun diturunkan secara elektronik dengan tuas di samping kiri bawah stir…

Mercedes Benz ML400 (3)

Audio dan hiburan sebenernya cukup simpel dan ga neko neko… Layar tidak terlalu besar namun tertata dengan cantik, rapi, tidak semrawut dan tentu saja endak dipandang… Itu ada tombol buat ngetik nomer dan nulis pesan, bisa disinkronisasikan dengan handphone untuk mempermudah melakukan panggilan telepon… Fitur tersebut sekarang ini memang lagi ngetren di mobil mobil baru, apalagi mobil Eropa sepertinya sudah cukup akrab dengan fitur ini…

Pindah ke barisan belakang wagh lega bangeettt, nyaman banget duduk di barisan belakang ini… Captain seat diturunkan dengan tarik saja ke dapan, tambah nyaman pol dengan jok kulitnya… Sepertinya lebih asik di baris kedua dari pada di baris depan, tapi kalau saya punya mobil ini mending disetirin sendiri lah… Dari baris dua masih bisa dengan leluasa memandang sisi depan, termasuk bagian tengahnya…

Sambil tanya tanya dengan marketingnya yang dari tadi menjelaskan sisi demi sisi produknya… Coba tanya ketebalan platnya dia jawab kalau standar Mercy ada dikisaran 0,8 sampai 1,4 mm tergantung letak platnya… Bener bener menguasai nih marketingnya… Sampai bobot mobilnya pun bisa menjawabnya, dikisaran 1800an kg… Bahkan tanpa melihat brosurpun dengan tenangnya menjelaskan satu per satu pertanyaan yang saya ajukan… Tidak seperti marketing stand lain yang musti liat brosur, sudah liat brosur eh bilangnya, “disini ga ada e Mas” 😆 …

Mercedes Benz ML400 (7)

Beralih ke bagian bagasi, kata Mas maarketingnya bagasi ini bisa muat tas golf sebanyak empat biji… Jadi kalau ngajak temen temen main golf pas tuh, mobil diisi 4 orang dan tas golfnya ditaruh bagasi…

Meskipun saya belum ada niatan untuk beli, jangankan beli, bayar dpnya aja belum kepikiran… Tapi terlihat marketingnya bener bener menghargai saya yang cuman asik nonton nonton sambil blusukan ke dalam mobil… Dan pada akhirnya malah dia yang berterimakasih… Semoga saja di pameran ini ada yang beli unitnya, meskipun bukan saya orangnya… Yagh, besok kalau ada rejeki berlebih lah baru beli mobil seperti ini… Hasta mañana…

11 Komentar

  1. tetep milih gl class … apa nyari g class bekas …. atau beliin apansah/rtigah/mobilioh 6 buat rental atau duitnya puterin dulu buat bisnis properti
    harus cepet cepet nih *sebelum ada yg ngebangunin gw dari tidur*

  2. keren, gaya bahasa enak, reportase langsungnya mantap,,, btw mobil ini pasti ada yang beli kok, yang jelas bukan orang kebanyakan

Tinggalkan Balasan