Review New Honda Sonic 150R, Handling & Ergonomi…

Taken with Lumia Selfie

Yeah… Setelah dulu sempet test ride di lahan parkir stadion Mandala Krida, Yogyakarta, kini cukup puas untuk mengeksplor New Honda Sonic 150R… Pada kesempatan kali ini tidak lagi di lahan parkir melainkan untuk melibas jalanan sepanjang Solo – Wonogiri – Pacitan… Menggunakan New Honda Sonic 150R dengan bentuk fisik ayago, sebenernya saya ga suka mengendarai motor berjenis ini, tapi ya gimana lagi la wong cuman diajak kok… Dan berhubung motor satu ini sepi peminat untuk menungganginya dalam touring kecil kecilan kali ini… Ya sudah, saya saja yang pakai motor ini, ngalahi maklum anak bawang :mrgreen:

Pertama adalah hal ergonomi, yagh seperti yang saya bilang tadi,  saya ga terlalu suka dengan ergonomi motor ayago… Ergonomi atau posisi ridingnya mirip banget dengan Satria F150R, ya karena sama sama beraliran ayago… Saya sempet bingung mendapatkan posisi yang pas dan enak untuk melibas perjalanan Solo – Pacitan… Baru berjalanan beberapa menit saya sudah mencari cari posisi riding yang enak menurut saya…

Mecoba agak maju, tapi lutut terlalu dekat dengan stang, takutnya kalau terjadi suatu hal malah stang bisa mentok ke lutut… Mencoba duduk agak mundur dikit, tapi posisi kaki jadi ga enak… Jok pun terasa keras banget, padahal jok sudah dikasih busa tapi kok ya terasa keras… Jok bener bener terasa keras alias ga empuk, apalagi pas melibas jalan tidak rata terasa banget di pantat… Lalu menemukan posisi yang cukup enak yaitu dengan duduk agak digeser ke belakang dan kaki pindah dari postep rider ke postep boncenger… Tapi musti pindah untuk melakukan shifting gear, untuk kaki kanan sendiri bisa cukup tenang karena saya jarang menggunakan rem belakang… Yang jelas posisi riding motor ayago seperti Sonic ini ga enak menurut saya…

Review Honda Sonic 150R

Selanjutnya untuk handling New Honda Sonic 150R… Saya merasa motor ini cukup enak banget handlingnya, pas melewati Wonogiri setelah pemberhentian pertama langsung ketemu banyak tikungan… Cukup ences melibas tikungan demi tikungan, bentuk motor yang kecil cukup enak buat miring ke kiri maupun kanan mengimbangi kecepatan motor… Saya sendiri musti pasang sepatu buat menjaga agar postep motor tidak terlalu tergerus…

Buat menikung memang postep motor mudah banget menyentuh aspal… Saya sendiri pertama kali cukup kaget, sepertinya ga miring miring banget tapi kok sudah kerasa kalau postep nyentuh aspal… Alhasil saya musti pasang sepatu terluar untuk menjaga agar postep tidak tergerus terus… Pasang sepatu tidak jauh dari lebar postep cukup membantu mengingatkan agar tidak menambah kemiringan, yagh semacam indikator jadi jadian lah :mrgreen: … Sesampainya di Pantai Klayar saya cek postepnya ternyata memang benar terjadi belaian lembut dengan aspal dan terdapat guratan guratan di karetnya… Dan saya pun harus merelakan sepatu saya yang tergerus 🙁 … Tapi memang untuk handling, New Honda Sonic 150R cukup sip, temen temen pun beranggapan serupa dengan saya… Untuk review mengenai New Honda Sonic 150R lainnya akan saya buat pada artikel berikutnya… Hasta mañana…

11 Komentar

  1. solo-wonogiri pake sonic lebih enak daripada pake mbit ekekekeke postur mungkin yg gak cocok dengan mbit, pake mbit punggung sakit bokong lebih panas (padahal lebih empuk joknya), eh pas pake sonic yg ergonominya kayak gitu malah gak sakit di punggung, konsumsi bbm juga gak terpaut jauh dari mbit, ane memang bukan speed freak jadi irit ekekekekekeke

Tinggalkan Balasan