Kecurangan Petugas TPR Waduk Sermo, Kulon Progo…

Waduk Sermo Kulon Progo

Yeah… Beberapa hari lalu sekitar jam setengah satu siang saya melenggang sendirian ke Waduk Sermo… Tidak terlalu jauh dari rumah, paling ga sampai 30 menit perjalanan dengan menggunakan motor… Di sana ada teman teman dari Kars TV yang refreshing karena lagi bunek kebanyakan ngedit video… Saya datang belakangan karena ada urusan sebelumnya… Setelah meliuk liuk dengan OrangeJuss akhirnya sampai juga di pos Tempat Pemungutan Retribusi (TPR)… Sebagai warga Kulon Progo yang baik dan mendukung pembangunan di Kulon Progo maka saya bayar retribusi masuk…

Saya: Pinten Pak…?? (Berapa Pak…??)

Petugas TPR: Limang ewu Mas… (Lima ribu Mas…)

Ada dua petugas, satunya berseragam satunya cuman pakai hem biasa dan hanya memegang uang segepok… Yang tidak berseragam itulah yang menghampiri saya dan terjadi percakapan seperti di atas… Saya pun membayar dengan uang 20 ribu, dan dapat kembalian 15 ribu… Saya juga meminta karcis tanda telah membayar retribusi dengan tertib… Namun bukan itu masalahnya…

Uang kembalian dan barang bukti karcis...
Uang kembalian dan barang bukti karcis…

Sesampainya bertemu denga rekan rekan Kars TV saya cek lagi karcis retribusi… Lhah, kok total cuman 4 ribu, 3 ribu untuk orang, seribu untuk kendaraan (motor)… Wedos…!! Petugas TPRnya nilep seribu nih… Kesalahan saya ga ngecek karcis waktu diberikan tadi… Tapi kampretnya petugas TPR kenapa berani bilang dari awal “Lima ribu Mas”… Padahal kan itu tugasnya sehari hari, masak lupa… Berarti kan memang dengan secara sengaja petugas TPR mau nilep uang saya seribu… Yang artinya korupsi alias nilep duit orang telah terjadi…

Setelah berkonsultasi dengan ahli hukum SimBah S.H. yang baru saja pulang dari sholat akhirnya saya kembali ke TPR… Meminta uang saya yang seribu untuk dikembalikan… Dengan emosi saya kembali menggunakan srigala bermata biru yang sepertinya ikut ikutan emosi… Saya sudah ga respect lagi dengan petugasnya dan terjadi percakapan sebagai berikut…

Saya: Pak, duitku sewune ndi…?! Kurang sewu iki…!! (Pak, uangku seribunya mana…?! Kurang seribu ini…!!) – Sambil mengacung acungkan karcis milik saya tadi…

Petugas TPR berseragam: Pie Mas…?? (Gimana Mas…??)

Saya: Iki gur patang ewu, kok aku mau kon bayar limang ewu…!! Sewune ndi…?! (Ini cuman empat ribu, kok saya tadi suruh bayar lima ribu…!! Seribunya mana…?!)

Lalu petugas TPR yang berseragam menyuruh petugas satunya untuk mengembalikan uang seribu milik saya… Dengan alasan ga punya uang seribu maka saya memberikan uang seribu rupiah dan petugas TPR memberikan uang dua ribu rupiah kepada saya… Untung saja uang saya mau dikembalikan lagi…

Oke, masalah saya clear, tapi saya menyoroti petugas TPR tadi… Dia bilang sejak awal kalau saya disuruh bayar lima ribu, padahal tarifnya cuman 4 ribu… Kalau memang tarif yang sesuai Perda cuman 4 ribu lalau seribunya kemana…?? Masuk kantong pribadi…?? Kalau dikalikan orang yang masuk ke Waduk tiap hari bisa dapet berapa tuh…?? Dikalikan per bulan bisa dapet berapa lagi tuh…?? Padahal kan seorang petugas TPR sudah mendapatkan gaji juga…

Sebenernya bukan cuman masalah 1000 rupiah… Saya pun akan bayar 5 ribu asalkan tarif yang tertera di tiket retribusi tersebut juga lima ribu… La ini tarifnya 4 ribu kok suruh bayar 5 ribu…

Cari duit emang susah, saya pun juga merasakan itu… Tapi mbok ya cari duit dengan gentle, jangan dengan cara nilep duit orang atau nipu orang… Duit yang ditilep ga ada barokahnya sama sekali, dan bakalan kena pertanggung jawaban di akhirat nanti… Semoga saja petugas TPR Waduk Sermo, Kulon Progo ini dapat dibina lagi oleh instansi terkait dan segera tobat… Lha wong bisa memberi citra buruk bagi Waduk Sermo 👿 … Hasta mañana…

11 Komentar

  1. gak cuma di sermo< masuk tpr baron juga gitu suruh bayar 20.000 en tulisan ditiket 19.000
    mungkin dah kesepakatan petugas lapangan dengan dinas kebudayaan dan pariwisata NGAYOGYOKARTO HADININGRAT bek petugas oleh tambahan penghasilan
    *NB: sindiran buat nyentil pemerintah propinsi/

  2. Padahal iklasin aja..Duit seribunya itung2 buat nambahin berobat penyakit wasir dia karena kebanyakan nikung duit orang. Wkwkwkwkwkwk….

Tinggalkan Balasan