Sebenernya Bukan Masalah “Mau Dibandrol Berapa”…

test ride new honda CB150R

Yeah… Setelah memposting artikel yang sebenernya sudah saya ketik sejak lama namun baru terbit kemarin, sempet senyum senyum sendiri membaca beberapa tanggapan… Artikel tentang kualitas body All New CB150R yang kurang oke cukup banyak mendapat perhatian… Banyak yang setuju kalau kualitas plastik Honda pada umumnya memang kurang oke, namun ada juga yang menyangkal hal tersebut dan membelanya… Sambil berkata, “kalau kualitas bagus emangnya mau dibandrol berapa”, kurang lebih banyak yang berkata seperti itu… Saya sendiri melihat kata “mau dibandrol berapa” ini cukup menarik… Oke, kita bahas aja, biar ga ngantuk sambil muter lagunya Dream Theater dulu…

Kita flash back dulu… Dulu sebelum Honda CB150R lahir dan Honda hanya mengandalkan New Megapro untuk melawan Yamaha Vixion banyak yang berharap Honda bener bener mengeluarkan motor yang lebih superior dan bisa head to head melawan Vixion… Namun banyak juga yang pesimis, kalau Honda membuat motor yang lebih superior lantas mau dibandrol berapa…?? Namun yang terjadi bener saja, muncul CB150R yang bisa head to head lawan Vixion… Namun Yamaha mengeluarkan New Vixion yang lebih keker, sehingga CB150R nampak kecil dan kalah dalam hal dimensi… Banyak lagi yang berharap agar Honda memfacelift CB150R dengan tampilan yang lebih keker… Velg dan ban lebar, body lebih gambot, fitur yang lebih banyak… Tetap ada juga yang beranggapan, kalau Honda memfacelift CB150R dengan ban gambot, body lebih keker dan lainnya emang mau dibandrol berapa…?? Namun apa yang terjadi…?? Ya lahir juga All New CB150R dengan body lebih keker, ban gambot, serta beberapa fitur menarik termasuk speedometer full digital…

kualitas body all new cb150

Lihat perbedaan antara old CB dan New CB, mulai dari velg lebar, body kekar, lampu LED, speedometer full digital, serta fitur fitur lainnya… Kalau ganti sendiri apa mungkin cukup hanya dengan uang 3 juta…?? Ga cukup kan…?? Namun apakah All New CB150 lantas dibandrol jauh lebih mahal dari pada old CB150R…?? Nggak juga kan…?? Dari fenomena di atas lantas apa yang dapat diambil…?? Yap, sebenernya masalah bukan dari “mau dibandrol berapa“… Saya sendiri melihat lebih ke pabrikan mau ga ngasih produk yang lebih oke

Nah, masalah selanjutnya adalah bagaimana agar pabrikan memberikan produk yang oke kepada kita/konsumen…?? Ya caranya mulai dari yang paling simpel yaitu mengasih masukan kepada para pabrikan… Kalau produknya kurang oke seperti yang saya utarakan pada arikel tentang body yang kewer kewer, ya bilang kalau kualitasnya kurang oke… Bukannya malah berpikir sempit dan “nerimo” lalu bilang, “kalau bodynya bagus emang mau dibandrol berapa“… Kalau kualitas kurang oke ya bilang kurang oke, jangan malah membela setengah mati apalagi bilang kalau kualitasnya sip padahal jelek…

Pabrikan besar pun pasti masih membutuhkan kritik dan saran, kalau ga mau dikasih kritik dan saran ya siap siap saja kesalip sama kompetitor… Dan kalau pabrikan ga dengar kritik/saran dari konsumen ya tentu saja pabrikan akan diam saja, ga mau mengupdate produknya… La wong anggapannya ga ada permasalahan pada produknya kok… Tentunya kritiknya pun berdasarkan fakta, bukan cuman mengada ada…

Tidak hanya Honda saja, pabrikan lain pun kalau kualitasnya kurang oke yang bilang kalau kualitasnya kurang… Jangan malah membela produk yang sebenernya kurang bagus… Emangnya sebagai konsumen mau dikasih produk yang kurang bagus terus…?? Pastinya ga mau kan…?? Maka dari itu, jadi fans boy boleh saja, tapi jangan kebangetan, wong kualitas produk jelek kok dibilang bagus… Hasta maรฑana…

26 Komentar

  1. ane liat dari sudut pandang mekanik yg udh bongkar body dan mesin kedua motor ya bro, old vixion, nvl, sampe nva, juga old CB150, sonic 150, klo new CB blom ada yg masuk bengkel.
    ane bisa tarik kesimpulan. dan ini berlaku buat matic juga, hampir semua matic ane pernah bongkar, mesin yamaha segitu deh, common partnya hampir sama antar tiap generasi mesin, gada perkembangan signifikan sejak generasi mio (diluar vva nmax, ane sedang request motogokil untuk tes dyno keadaan vva disable)
    tp klo honda, body motornya bener2 ngirit, kadang cuma diiket ama pin klip plastik ๐Ÿ™
    jika ingin cari motor yg punya body keren dan rangka seimbang pilih yamaha, tp klo cari performa dan keunggulan teknologi mesin, sudah pasti pilihan jatuh ke honda

    semoga membantu

  2. nah om yang gw sayangkan, rata2 blog gede macem t*c sm i*b gak pernah tuh mau blak2an bahas kekurangan2 kaya gini, andai mereka mau lebih “berani” si pabrikan yang bersangkutan pasti langsung “fast respons” terlebih karna mereka kan deket tuh sama orang “dalem”

    no offense yg ngerasa kesinggung

  3. Buosss…
    Ane tinggal di jkt selatan, kerja di jakarta utara.. Tiap hari di jalanan krn ane sales electrical..
    Dari launching smp skrg ane br liat All NCB150 cm sekali di daerah rempoa.

    Kurang laku apa ya? Apa kemahalan tah?
    Beda sm NVA sering bgt ane liat di jalanan…

    • Benul, di bekasi belum pernah ane liat NCB, klo NVA dah lumayan sering, diparkiran 24 Jam tempat ane titip motor ada 3 ekor klo ane perhatiin.

  4. Info aja nih buat mas bro semua, kalo di bandung sekarang selisih harga NVA dan New CB ga sampe 700 ribuan loh.

    Pertanyaannya, yang mana yang memberikan harga yang pantas antara NVA dan New CB?

    Gak usah ngebelain terlalu berlebihan lah antara 2 pabrikan itu, jangan mentang2 di garasi rumah adanya motor honda atau motor yamaha sampe ngebelain habis2 an walaupun 2 pabrikan tersebut salah. Inget masalah new vixion ngebul di 8000 rpm? Pihak YIMM seenaknya bikin statement bahwa semua motor akan ngebul di rpm tersebut. Atau kasus old cb klotok2? Pihak AHM tidak melakukan recall old cb dan hanya konsumen yang mengajukan komplain saja yang diperbaiki motornya. Padahal, kasus2 macam tersebut harus dilakukan recall apalagi itu menyangkut mesin. Tapi kenyataannya?

    Pabrik motor kayak manusia aja mas bro, ga luput dari kesalahan. Jadi kalo produk nya emang bagus dan suka, beli. Kalo produk nya ada cacat, kritik saja. Gitu aja kok repot. Hahaha

  5. Sebenernya bukan semata mata salah produsen, setiap produsen pasti sudah berhitung masak2 cost produksi sampe part2 terkecil sekalipun, hingga perhitungan profitnya lalu muncullah harga jual. Selama ini konsumen selalu ingin produk yg up todate, keren, kencang, fitur oke..dll tapi dengan catatan harga yg rasional menurut kantong konsumen. Untuk mengejar hal itu tentunya ada hal2 (part) yang harus di korbankan tanpa mempengaruhi kwalitas produl secara keseluruhan. Kalau saya pribadi lebih memilih plastik tipis ketimbang durability mesin yg berkurang akibat upaya menekan cost.
    Tapi kalo ada produsen yg bisa membuat produk dengan kwalitas sangat bagus dengan harga bersaing ya monggo..kita sih seneng2 aja. Toh itu juga terjadi di produk2 lain di luar Sepeda motor.

    • Plastik tipis gak masalah. Yg jd masalah koq bs ga presisi? Koq hasil lasan melendung2 gitu? Emang bikin presisi nambah cost? Kan enga. Divisi QC kan ada, kerjanya apa? Gituloh. Jgn sampe brand honda rusak sama karyawan ahm yg males kerja.

  6. Kabar dari karyawan Ahaem, status karyawannya kebanyakan kontak. Dikontrak hanya 11 bulan, habis itu nganggur beberapa minggu terus dikontrak lagi 11 bulan, apa ini tidak akal-akalan semata??? Sebab bila karyawan punya masa kerja minimal 12 bulan sudah menjadi karyawan tetap, dimana karyawan tetap akan memiliki hak : Pesangon bila dipecat, Asuransi Kesehatan, Cuti, dsb. Masa yang penjualannya terbanyak kok nasib karyawannya seperti itu??? Memalukan !!! Kalah sama yang jualannya sedikit, tapi memperlakukan karyawannya sebagai karyawan tetap yang dihargai. Sebab bila karyawan kontrak, maka sewaktu โ€“ waktu perusahaan tidak membutuhkan lagi karena faktor jualan, financial, dsb, maka dengan mudahnya setelah masa kontrak habis karyawannya bisa out / dipecat tanpa pesangon / ditendang…..
    1
    2
    3
    4
    5
    Pertamax
    Yes
    Joss
    Keren
    Mantab
    …..Itu yang fbh sukai….. ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

  7. spacy emang plg bagus,

    apa karena produknya dikit, ngak ngerti juga,

    tapy yg pasti biaya overhead ahm lebih besar dari ymh,

    u/ memperoleh untung yg lumayan , resiko kualitas yg dikorbankan di plastik ma cat

    saya diskusi panjang dgn nickname Bukan FB masalah ini beberap thn lalu,

    dia sekarang dah ngak pernah komen

    • Plastik motor AHM memang tipis banget sih, dulu pernah bandingin saat mau beli motor Honda CB150R, dibandingin dengan TVS Apache yang plastiknya tebel bgt jauh banget..

      Tapi kalau dilihat2 motor2 generasi supra fit malah bodynya masih bagus2 relatif utk usia yg udah puluhan tahun, sekarang make s*z*ki skyw*ave baru saja beli batok kepalanya tebel harga sekitar sembilan puluh ribu, tapi baru dipake bbrp bulan drat bautnya dah pecah, jadi mungkin kelebihan plastik AHM di kelenturan, karena selama make motor AHM dari supra x cb150r jarang nemuin baud longgar terutama yang nempel di plastikโ€ฆ

  8. itu kan cm alibi pabrikan pekok aja. okelah plastik tipis, tp kl presisi kan kliatannya rapih. ini udah mah tipis, ga presisi, blom lagi las2an rangka tralis yg kalah rapih sama lasan pinggir jalan. itu QC nya kemana? makan gaji buta? kliatan bgt bikin motor cm bt maen2 doank, gada niat serius muasin konsumen. tar giliran gak laku baru panik, kojel2. hadeuhhh…

    • lah masalahnya dari thn 2010, yg koejl-kojel itu ymh,

      padahal kualiatas plastik ahm jelek juga dari jaman selepas federal khan?

      jadi gimana?

    • Plastik motor AHM memang tipis banget sih, dulu pernah bandingin saat mau beli motor Honda CB150R, dibandingin dengan TVS Apache yang plastiknya tebel bgt jauh banget..

      Tapi kalau dilihat2 motor2 generasi supra fit malah bodynya masih bagus2 relatif utk usia yg udah puluhan tahun, sekarang make s*z*ki skyw*ave baru saja beli batok kepalanya tebel harga sekitar sembilan puluh ribu, tapi baru dipake bbrp bulan drat bautnya dah pecah, jadi mungkin kelebihan plastik AHM di kelenturan, karena selama make motor AHM dari supra x cb150r jarang nemuin baud longgar terutama yang nempel di plastikโ€ฆ

  9. Yah begitulah nasip perusahaan yg jadi follower(pengikut product lain). Suatu product yg diproduksi karena untuk mengikuti product produsen lain pasti akan dibandingkan dengan yg diikuti. Dan biasanya follower tidak akan lebih dikenal dari pada pendahulunya kalo strateginya salah. Di sini vixion lebih dulu dan sangat diterima,harusnya honda tidak main2 dengan kualitasnya kalo mau meraih konsumennya vixion,karena dalam hal ini dia pengikut harusnya lebih bagus daripada yg diikuti kalo ingin menang.

    Mau dijual berapa? Saya tanya lg,kalo vixion bisa dibuat bagus dan harga segitu kenapa CB150R tidak bisa? Itulah resiko follower. Beda kasus dengan Nmax dan PCX.

    Harusnya honda atau produsen2 lain lebih mengoptimalkan kreatifitasnya berinovasi dari pada menjadi follower product2 yg sudah ada. Bukan menunggu product yg sudah ada kemudian mengikutinya

  10. yakin deh kalau yang diterima konsumen jelek, konsumen tetep milih pindah ke produk lain

    selama masih menguasai pasar artinya konsumen sudah cukup “menerima”

    ekekekekekeke

  11. Selama masih laku dan jadi penguasa market, sampe kiamat juga nggak ada perubahan…. kecuali penjualan njungkel, barulah ngahaem akan berubah….

  12. minimal kualitas body diperbaikin lah ya, masa udh 25 jutaan plastik ga lebih bagus dari 15 jutaan wkwk. soal yg bela mati mati jd inget kasus sokbreker nmax, masa sokbreker keras dibilang karakteristik metik sport wkwkwk

  13. bener banget tuh om. terlepas kasus dimana kualitas plastik honda ga terlalu bagus, seharusnya sih pabrikan maulah berusaha meningkatkan kualitasnya. apalagi harga udah naik banyak dari sebelumya loh. kalo soal bela mati mah agak lucu ya, udah tau banyak yg komplen tp tetep bersikukuh klo emg bagus punya. jd inget sokbreker nmax he he he

Tinggalkan Balasan