Smash Story: Membelah Jawa Tengah – Kediri – Malang…

Akhirnya sampai Alun Alun Malang...

Mejayan, Ngawi

Yeah… Lanjutan perjalanan bareng Smash yang telah berhasil menaklukan Tawangmangu meski napasnya hampir habis… Derita si Smash belum berakhir karena pas jalan turunan di Tawangmangu saya geber habis habisan sampe batang rem belakang nggasruk aspal dan tergores dikit :mrgreen: … Lanjut dari itu mumpung jalanan sudah datar lagi maka langsung menuju Ponorogo karena mau menemui seseorang… Sampai di Ponorogo tanya sana sini kok ga ada yang ngerti alamatnya, alhasil langsung haluan kiri menuju Ngawi untuk menemui sahabat kawan saya…

Sampai Ngawi berhenti di sebuah SPBU di daerah Mejayan kalau ga salah… Agak de javu karena saya masih ingat ini adalah SPBU tempat berhenti dulu mudik dari Surabaya ke Jogja pas bawa mobil… Dulu banyak penjual bakso tapi pas waktu kemarin ga ada penjual bakso satu pun, padahal perut mulai berontak… Istrahat sejenak dan sholat ashar, lagi pula saya merasa kasihan dengan motor satu itu :mrgeen: …

Selamat datang di Kediri...
Selamat datang di Kediri…

Setelah dirasa cukup lanjut geber lagi menuju Kediri, mesin 110 cc Smash meraung raung ketika diajak cruising… Cruising sampai throttle gas mentok hanya mencapai kurang dari 90 km/jam, maklum boncengan dan bawa barang bawaan :mrgreen: … Sesekali dapat 95 km/jam ketika turunan, itup pun mesin sudah teriak teriak… Dan kampretnya lagi teman saya yang saya bonceng teriak teriak suruh mentokin gas, la wong sudah mentok, mau diapain lagi 😆 …

Sampai Kediri sudah sore banget, hampir maghrib, saya juga merasa de javu di jalanan Kediri karena mengingatkan saya pas ke Kediri menggunakan bus beberapa bulan lalu… Sholat maghrib di masjid pinggir kota, karena cari cari masjid ga nemu nemu, sekalinya ketemu agak masuk kampung… Selesai, lanjut gas lagi dengan tujuan Alun Alun Kota Malang…

Jalan Raya Sembeluh-Pujon...
Jalan Raya Sembeluh-Pujon…

Jalanan dari Kediri menuju Malang bekelok kelok khas pegunungan lagi, di GPS HP terbaca Jalan Raya Sembeluh – Pujon… Sampai disini bener bener gelap gulita, tidak ada penerangan lampu jalan, dan untungnya aspal jalanan cukup bagus jadi ga ngenes ngenes amat… Lagi lagi ketangguhan Smash diuji, digeber habis habisan menaklukan tanjakan curam dan kelokan tajam… Bener bener sepi, jarang ketemu barengan, sekalinya ketemu barengan langsung disalip karena ga berani ngebut, takutnya sampai Kota Malang terlalu malam…

Melewati Kota Batu yang terkenal dengan wisata alamnya, dan juga mulai banyak saya temui penjual apel Malang… Langsung set GPS menuju Alun Alun Malang… Dan ternyata masih 45an km lagi, padahal pantat saya sudah puanas banget… Teman saya pun sudah mulai berontak karena pegel, saya pun baru kali ini mengendarai motor merasa eneg :mrgreen:

Akhirnya sampai Alun Alun Malang...
Akhirnya sampai Alun Alun Malang… :terharu:

Melewati jalanan gelap gulita dengan lampu Smash yang hanya remang remang… Terlewati 1 km pun terasa sangat luama banget, perasaan tikungan demi tikungan dan jutaan dentuman piston Smash sudah terlewati kok masih belum juga nyampe… Titik terang pun mulai kelihatan karena Kota Malang sudah terlihat dari Batu, terlihat cahaya kota kelap kelip layaknya di Bukit Bintang Gunung Kidul… Semangat mulai membara, lanjut geber lagi walaupun pantat sudah panas dan tulang belakang sudah pegel…

Akhirnya setelah berjam jam perjalanan yang terasa sangat amat luama sekali, sampai juga di Alun Alun Malang :terharu: … Perasaan sudah cukup lega layaknya setelah memenangkan perlombangan Paris Dakar menggunakan Suzuki Smash… Walaupun sebenernya belum lega lega banget karena kita harus mencari penginapan untuk sekedar tidur dan mandi… Tapi sebelum itu ternyata ada kejutan yang telah menunggu… Apa kejutannya, belanjut pada postingan berikutnya yagh… Hasta mañana…

6 Comments

1 Trackback / Pingback

  1. Sensasi Memetik Strawberry di Kebun Buah Tawangmangu...

Leave a Reply