Kawasaki Ninja 150 4 Tak, Kini Semakin Dinanti…

Ninja RR (1)

Yeah… Beberapa waktu lalu heboh tentang generasi 150 2 tak dari Kawasaki yang terpaksa harus disuntik mati akibat regulasi Euro 3… Sebenarnya para insinyur Kawasaki Indonesia telah berusaha keras untuk mencoba mengutak atik Ninja 150 2 tak agar lolos uji emisi… Namun apadaya, ternyata usaha keras yang dilakukan tidak sanggup membuat sang legenda lolos uji emisi… Per anggal 1 Agustus kemarin secara resmi Kawasaki Motor Indonesia sudah tidak memproduksi lagi generasi mesin 150 2 tak…

Cukup mengharukan memang, sebagai motor paling laris di Kawasaki yang kini harus terhenti setelah beberapa tahun bertahan… Kawasaki sendiri paling akhir menghentikan generasi 2 taknya, sebelumnya Honda NSR, Yamaha TZM dan Suzuki RGR telah jauh lebih dulu distop… Saya sendiri cukup akrab dengan Kawasaki Ninja 150 RR, yagh boleh dbilang sangat dekat lagh… Memang secara karakter mesinnya jauh lebih punya taste bila dibanding mesin 150 4 tak yang diklaim dengan teknologi MotoGp sekalipun (baca DOHC-red)… Ada sensasi tersendiri disaat menggeber mesin 2 taknya…

Kawasaki Ninja 150 4tak

Sang raja telah berhenti diproduksi, internal Kawasaki pun menggelar seromonial kecil kecilan untuk memperingati Ninja 150 2 tak yang telah selesai dirakit sebagai unit terakhir… Kawasaki Ninja 250 mono yang dulu digadang gadang sebagai pengganti Ninja 2 tak pun tidak bisa berbuat banyak… Secara penjualan cukup menyedihkan, entah apa sebabnya… Saya sendiri baru sekali merasakan Ninja Mono yang terasa memang dimensinya cukup kecil untuk motor ukuran 250cc meskipun secara tenaga dan akselerasi cukup hebat…

Mau tidak mau Kawasaki harus menghadirkan Ninja 150 4 tak… Memang segmen ini sudah benar benar panas dari kubu Yamaha dan Honda dengan YZF-R15 dan CB150R… Tapi mau gimana lagi mengingat jagoan mereka harus tumbang menghadapi regulasi Euro 3… Dan seiring berkembangnya berita disuntik matinya Ninja 2 tak, kini pun semakin ramai diperbincangkan tentang Ninja 150 4 tak… Bagaimana Kawasaki…?? Kapan mau menghadirkannya di Indonesia…?? Kawasaki sendiri memang terkenal seperti ninja yang diam diam saat meriset produk dan tau tau nongol… Kita tunggu saja kelanjutan cerita Ninja 150 cc… Hasta maƱana…

13 Komentar

  1. REVIEW PRIBADI

    janganbeli ninja rr 2 tak, harga turun parah
    saya pernah punya Ninja RR 150 2tak dulu beli 33 juta. (2010)
    kebetulan langsung saya jual saat baru 5 bulan pemakaian, karena pertama :
    1. repot sekali gan, mesin sulit panas, dan sekalinya panas sulit dingin, sampai pernah iseng nempelin daun di knalpot RR dan akhirnya meleleh tuh daun, kaki saya sering terluka gan kena knalpot gila itu.
    2. yaitu ngidupinnya sulit banget, dan repot pakai kaki. sampai berotot tanpa ikut ngeGYM. karena kedepan bahkan 4 tak karbu pun dihilangkan, diganti injeksi yg ramah lingkungan, karena saya cinta negara saya.

    tapi saya akui kecepatan super kenceng,
    pernah sampai 150km/jam di speedo.
    skrg saya ganti motor 4tak fairing dari tetangga sebelah gan.

  2. Untuk street bike kelihatannya Kawasaki cenderung ke mesin 200 cc ke atas krn sensasi berkendara sangat beda dg 150cc. Macam mesinnya juga banyak. Tinggal tunggu kejutannya saja…..

  3. Bukannya sy sales honda.. ttpi emg salut sm yg satu ini.. dt thn 96 sdh brani nyuntik mati yg nmnya 2 tak.. yg lain mana.??kl kg salah..maaf.. Yamaha aja 2004 baru keluar corpio.,suzuki 2008 baru keluar satria 4 tak.. aplg kwasaki..ehhh smpe skrg msh ada aja mtr ngebul.. keluarin dong 4 taknya..jgn cm bisanya 2 tak..sdh kg jaman..
    Biar mkin byk pilihan..

  4. kawasaki 4 tak, entah 250 ataupun 150 cc bagusss…punya pasar tersendiri, cuman harganya mahalll uk kantong kebanyakan pengguna motor indonesia…karena tambah dikit malah dah dapat mobil…

  5. Kalo bisa sih cepet keluarnya ….frame lama Ninja R/RR ubahan dikit buat kedudukan mesin …pengennya sih sistem mesinya DOHC kaya satria FU standart karbu ajh dulu pasti Cakeppp…gedeiin ccnya 155 wahhhhh pasti lakuuu …Genk ijo bejaya …

  6. Kawasaki mungkin sama ama Suzuki, sama2 menghadapi dilema. Bknnya kaga mampu meracik motor 150cc 4 tak yg bagus, tp kedua2nya dihadapkan mslh yg rada bikin mumet. Pilihan pertama, kl meracik dgn spek seimbang ama produk kompetitor, jelas susah utk bersaing, krn kalah brand image ama Honda dan Yamaha. Baik Kawasaki maupun Suzuki sama2 dianggap mahal hrg spare-partnya, harga jual bekasnya jatuh (umumnya), bengkel resminya jg dikit, motornya boros bbm, bla…bla…bla… Nah, dari situ aja udah kalah saing.
    Pilihan kedua, kl meracik dgn spek yg di atas rata2 dr kedua pesaingnya (contohnya FXR 150), motornya bakalan tinggi hrg jualnya. Lha… terus gimana mau bersaing? Gimana mau laku banyak jualannya?
    Masalahnya di Indonesia tuh kl udah kalah merk semuanya jadi susah. Suka kaga suka kenyataannya emang udah begitu. Lihat aja contohnya, Toyota Kijang Innova edisi terakhir yg disain grill-nya gede kopong gitu, dan rata2 komentar dari temen2 dan blog2 di internet pada bilang jelek banget, tp kenyataannya itu mobil laku2 aja, banyak tuh yg beli. Karena apa? Karena merknya Toyota…!!!

2 Trackbacks / Pingbacks

  1. Andai Saja Kawasaki Ninja 150 4tak Ikut Berpesta... - Ardiantoyugo
  2. Jawaban "Sekarang Semua Bisa Punya Ninja"... - Ardiantoyugo

Tinggalkan Balasan