Zeneos ZN62 Ft. FDR Genzi Pro, Lumayan Lagh…

fdr genzi pro

Yeah… Lama tak bersua dengan Revo cepek, sekalinya ketemu langsung disajikan dengan penampakan ban semi slick ala Moto GP 😯 … Ban depan dan ban belakang sama sama sudah botak dan hanya tersisa alur pinggirannya saja… Buat motoran sudah gleor gleor ga karu karuan, sering mleset mleset ga jelas 🙁 … Dan akhirnya menuju toko ban untuk mengganti kedua bannya sekalian, wong sudah botak semua… Incaran pertama adalah IRC Exato, cari ban tersebut disemua toko sulitnya minta ampun… Akhirnya ketemu di Happy Motor depan Jogja Tronic…

Dan disana pun ga ada IRC Exato untuk ukuran bebek, ya sudah  sudah beli yang ada saja lagh… Ditawari Kokohnya Zeneos ZN62, secara kasat mata sih sama sama soft compoun juga… Dan Zeneos juga sama sama satu perusahaan dengan IRC yaitu PT Gajah Tunggal… Sip lagh, beli ukuran 90/80 untuk belakang, profilnya naik satu step dari ukuran standar biar keliatan agak gede dan ngedonat…

Ban belakang Zeneos ZN62...
Ban belakang Zeneos ZN62…

Giliran cari ban depannya, ternyata zeneos yang ukuran bebek untuk ban depan juga belum ada… Walagh, sempet ditawari ban produksi Taiwan kalau ga salah, tapi berhubung ga begitu yakin akhirnya coret dari pilihan… Dan memutuskan untuk ban depan diganti dengan FDR Genzi pro… Ukurannya juga naik satu step menjadi 80/80, lagi lagi biar keliatan lebih gede dan mantep… Ban depan dan belakang ditebus dengan harga 430 ribu, sudah termasuk diskon :mrgreen: … Tapi meskipun sudah didiskon lumayan membuat dompet kosong juga 🙁 …

Ban depan FDR Genzi Pro...
Ban depan FDR Genzi Pro…

Dari segi penampilang, Zeneos ZN62 nampaknya lebih soft dengan alur ban yang cukup jarang tapi memanjang dan sedikit lebar… Dan benar saja, begitu tepasang lebih terlihat mantep dan ngedonat… Sementara FDR Genzi Pro alurnya masih mirip seperti FDR Genzi yang mempunyai cirikhas panah panah lancip dengan alur agak rapat… Ban depan juga tampak lebih gendut dari pada yang lama…

Gimana reviewnya…?? Kebetulan kemarin langsung saya ajak memutari Waduk Sermo untuk in reyen ban ini 😎 … Melewati berbagai macam kondisi jalanan mulai jalan ancur, aspal mulus, plus aspal dengan tanah… Untuk jalanan ancur penuh batu batu krikil kecil maupun gede khas pegunungan, ban depan FDR Genzi Pro kejadian mleset… Yagh, wajar juga sih karena ban ini bukan tipe ban off road :mrgreen: … Tapi tidak terlalu sering kok, mleset karena saya ajak lari di 30-40an kpj mengikuti Adhani Horee yang dengan santainya makai Viar VX2 👿 …

Sedangkan untuk melibas jalanan aspal bercampur tanah juga mleset mleset lagh… Jalanan aspal tertutupi sedikit tanah lumayan banyak di sekitaran Waduk Sermo, maklum lagi musim hujan… Sempat sekali lost grip ban depan dikecepatan 55an kpj, kuaget dan memaksa kaki turun dari postep :mrgreen:

Akibat keasyikan miring...
Akibat keasyikan miring…

Dan untuk jalanan aspal mulus meliuk liuk khas pegunungan, kedua ban ini cukup bisa diandalkan lagh… Sering banget miring sampai postep hampir nyentuh aspal… Sebenernya sudah saya antisipasi agar postep tidak nyentuh aspal dengan cara memasang kaki agak keluar, tapi tetap saja sesekali terasa postep beneran nyentuh aspal akibat keenakan nikung :mrgreen: … Last, kedua ban ini cukup lumayan banget lagh apalagi Zeneos ZN62, soft compounnya bener bener mantep dan lengket di jalanan… Untuk FDR Genzi Pro, meski tidak semantap Zeneos ZN62, tapi juga tidak terlalu buruk… Lagian Revo cepek ini bukan buat corneringan kok, cuman untuk mengakomodir sehari hari buat pergi ke warung atau ke pasar :mrgreen: … Ciao…

About ardiantoyugo 2381 Articles
Ardiantoyugo merupakan seorang anak muda yang menyukai dunia otomotif maupun teknologi. Sejak kecil sudah menyukai dunia otomotif dengan cara menjadi mekanik mini 4WD yang masih sering terbawa sampai sekarang. Jangan lupa follow instagram ardiantoyugo...

23 Comments

  1. Bulet dan ngedonat ada tujuannya lur selama ga terlalu bembuntal yaitu ngasih ruang lebih buat permukaan ban samping pas lagi turun. Anak anak komunitas cornering ane kebanyakan bannya juga begitu dengan alasan sama, tentu ban nya pun variatif. Makane kalo ga ngerti jan asal. Piye to. =))º≈º=DHªªнåHªª=))º≈º=D

  2. Kok ngedonat bangga.
    Ngedonat itu justru jelek. Ban kayak donat bulet.
    Ngedonat kan karena ukuran ban kegedean dari ukuran velg, jadi bulet kayak donat. Bukannya keren dan gagah.
    Ilang dah safety nya.
    Piye to.
    =))º≈º=DHªªнåHªª=))º≈º=D

  3. saya pengguna ZENEOS SCOOTZ ’14 80-90 depan & 90-90 belakang, jalan kering gigit, jalan basah gak licin (pemakaian normal ya)…gak retak2 tuh…=)

Leave a Reply