Dinamika Ngeblog: Terlalu Banyak Artikel Mainstream… Membosankan…!!

Dinamika ngeblog (2)

Yeah… Ngeblog memang memberi keasyikan tersendiri, mulai dari blogwalking dan saling komen, atau menulis pada blog kita sendiri… Saya sendiri kenal blog sejak SMP, dulu tugas tugas sekolaan yang diberikan guru kadang disuruh mencari di internet… Letak sekolaan pun dekat dengan warnet, di sekolaan pun juga ada free wifi berkecepatan ngebut dan bisa pakai lap komputer kalau sedang tidak dipakai… Waktu itu iseng cari cari info sepeda motor sampai tersesat ke blognya Om Triatmono Juragan Rondo yang sampai saat ini masih keep blogging…

Akibat sering mengunjungi blog tersebut lama lama tertarik juga untuk ikut berkomentar… Waktu itu masih ada rasa takut untuk ikut nimbrung karena berbagai hal… Dan setelah nyaman dan sering komentar lalu kepengen buat blog sendiri… Pertama kali buat blog dulu di Blogspot dengan nickname bukan ardiantoyugo seperti sekarang… Berkat masukan dari (suer siapa ya dulu…?? asli lupa) akhirnya pindah ke WordPress, dan blog diblogspot pun dibinasakan…

Dulu masih asik sih mantengin blog blog otomotif… Meskipun saya memantau tidak secara real time seperti sekarang ini… Maklum saja, buka blog ya kalau tidak ke lab komputer ya harus ke warnet yang berarti harus menyisihkan uang jajan… Sekarang saya bisa akses blog dengan leluasa semaunya, hp pun sudah bisa buat internetan, dan paket internetan sekarang juga sudah pada murah murah…

Dinamika ngeblog (1)

Saya sendiri malah merasa tidak asik dengan atmosfer blog sekarang ini… Tapi ternyata bukan cuma saya yang memandang tidak asik… Banyak komentator komentator jaman dulu yang kebetulan jadi friendlist di Facebook juga memandang demikian… Saya dapat menangkap dari status dan komentar di Facebook pada saat mereka membahas jagad blogsphere sekarang ini… Dan menurut mereka sendiri memang sudah membosankan, walaupun kadang kadang masih membuka blog sesekali… Atau bahkan ada yang sudah tidak membuka blog dengan waktu yang cukup lama…

Entah apa yang membuat Mbah Mbah komentator jadul ini enggan membuka blog dan meramaikannya lagi… Tapi saya sendiri melihat kalau sekarang ini makin banyak artikel artikel yang pada dasarnya sama… Hanya diganti judul dan isinya sedikit ubahan saja… Seperti kasus belakangan ini yang lagi banyak beredar artikel Vario 150 secara bertubi tubi dan membuatnya terlalu mainstream untuk dibaca… Mencari artikel tips dan trik maupun artikel DIY (Do It Your self) sudah sangat susah, atau bahkan tidak ada sama sekali…

Dulu membaca komentar dari awal sampai akhir pun masih asik, bahkan rebutan pertamax tengah malem sampe geregetan ga bisa pertamax… Masih ingat ada Mbah XXL123 sang raja pertamax, entah pakai koneksi dari planet mana, yang jelas cepet banget… Dan masih banyak lagi komentator komentator tua yang sekarang sudah tidak muncul lagi…

Sekarang makin banyak blogger yang bermunculan… Saya sendiri kaget ketika pada bulan Oktober kemarin buka salah satu agregator, sekarang membernya buanyak banget ya… Tapi sayang saja karena tulisannya mayoritas sama dan mainstream… Mungkin ada yang beranggapan, “Kalau ga suka ga usah dibuka/dibaca…” Iya sih… Tapi saya sebagai pembaca berharap lebih dari sekedar tidak membuka blog itu sendiri… Ciao…

85 Komentar

  1. mainstream, bahasan sama semua, semakin banyak blogger baru berdatangan juga, berita yg sama dngan kalimat berbeda, seperti miskin ide,mending ga usah nulis

  2. ternyata bukan cuma saya yang kangen artikel-artikel berbobot seperti zaman dahulu. dan bener banget kata sampean mas sekarang susah banget dapetin artikel DIY atau tips-tips gak kaya dulu. paling bloognya mazped aja yg masih posting artikel kayak gitu

  3. Ketika semua blog membahas materi anti mainstream, bukannya itu sudah menjadi mainstream?

    Jadi, sudut pandang sangat penting dalam menulis sebuah artikel. Ketika kita membahas satu cewek cantik, maka bisa dipastikan tulisan itu berasal dari penulis yg melihat wajah si cewek, sedangkan yang melihat dari belakang tidak akan pernah bilang cewek itu cantik… #apasih

  4. saya ikutin bloh otomotif dari dulu tenarnya si rondo sampai skr.. memang mkin kesini kualitas dari sebuah tulisan sudah turun dan banyak tulisan yang memiliki beberapa kepentingan

  5. Kalau ga suda ga usah dibuka/dibaca…
    kalo prinsipnya seperti itu ya tapi jangan njemur membabi buta lah.. buka home facebook kok ada beberapa akun mengepos di lebih dari 20 grup, dengan judul beda sedikit.. mbok tulung.. yo ra yug? 😆

  6. sepengalamanku sih emang bikin artikel non mainstream butuh perjuangan dan kesabaran.. pokoknya nunggu sampe khalayak tau bahwa ada blogger ga mainstream kayak kita.. Pabrikan juga susah mau ngelirik blogger pinggiran..

    Tapi enaknya kalo jadi blogger pinggiran ya kita bisa bikin artikel semau kita, sak penake aku ae. Mau mengkritik pabrikan besar juga mudah, lhawong kita istilahnya gak ada ties khusus dengan mereka, baik ties informasi, relasi, ataupun KOMISI alias PROFIT, wkwkkwk

  7. kalo saya secara otomatis pasti ‘ngumpul’ di blog yg memang senada tulisannya.

    beberapa waktu lalu juga ngomong bosen nge blog. pengen nutup juga. males dibaca orang. tapi ya udah biarin weh, gak ditengok2 kalo lg males mah eheheh

    • Betul Mas, kalau membalas komen tapi ga ada sangkut pautnya sama komentar yang dibalasnya dan cuman ngelink ya ibaratnya cuman nyepam aja… Menuh menuhin notifikasi… Padahal kan bisa komentar sendiri di kolom komentar tanpa membalas komentar orang lain kalau ga ada sangkut pautnya…

    • hahahaha… gimana ga sama mas. sumber nya cuma satu 🙂
      menurut saya betul banget. om benny dari bennythegreat.wordpress.com pernah ngebahas masalah ini. saat itu topiknya motogp. balik lagi ke content yang mainstream, dulu saya sering nulis yg mainstream. tapi sekarang sebisa mungkin jangan ambil topik yang sama. kalau sudah ada yg nulis banyak ya sudah cari topik lain. tapi kalau mau ngejar hits sih, mainstream is only one choice 🙂

      https://dk8000.wordpress.com/2015/01/14/3-wheels-matic/

    • aku mainstream gak yo?secara artikelku membosankan striping lagi striping lagi…hahaha..pantes hits segitu2 aja..gak kayak master2 disini, udah moncer semua, jadi gak perlu artikel mainstream, idealis…klo saya ngikutin arus aja deh..

      maklum blog jemuran dan gorengan seperti saya psti mainstream tenan…

    • justru yg sampean itu punya alur sendiri om joe, ga banyak yang mau membagi hasil karyanya buat dicontek orang bnyak kaya mas joe. berbeda dengan yang lain termasuk saya yang terkadang ngikutin arus. Saluut sama mas joe yg konsisten desain stripping. seengganya buat yang mau coret2 di motornya sudah dikasih inspirasi lho

    • tapi banyak yang mengatakan saya ini bodoh mas…mau aja bagi2 desain striping cuma cuma..wes gapapa, saya cuma tau kalo gak semua yang kita miliki dan kita mampu harus di tukar dengan uang…

      kayaknya blogger itu punya differensiasi sendiri2, bawa suasana beda beda, termasuk sampean..hehehe…walaupun tema sama, tapi kan para blogger bawa dengan gaya bahasa dan cara berpikir sendiri, tetep aja asyik untuk di baca..

    • toh ga semuanya bisa dinilai dengan uang tho mas Joe, pasti dan saya yakin 100%, ada kepuasan tersendiri kalau desain njenengan dipakai di motor orang. meski ga nyetak dan minta ijin lewat njenengan. kepuasan ini yg saya maksud ga bisa terbayar dengan beberapa lembar rupiah. menurut saya lho ya…

    • yup..itu yang gak mereka rasain mas.kepuasan batin dan merasa bermanfaat buat org banyak, apalah artinya uang ratusan ribu dll…kalo money oriented mungkin saya bodoh menggratiskan semua, tapi bukan itu tujuan saya…

Tinggalkan Balasan