Tukeran Shock Belakang Dengan TVS Apache 160…

Senampakan sudah siap test ride...

Pulsar-Apache

Kemaren Ardiantoyugo dan teman yang kenal sejak SMP janjian untuk masang karburator ke TVS Apache… Karburatornya yang standar mau diganti, katanya biar bisa ngebut lebih kenceng… Wuuiiizzzzz… Setelah bongkar sana-sini pasang dan… Waittsss… Ternyata kabel gasnya nggak cocok… Jadi bisa kepasang tapi kabel gas nya kurang gimana gitu… Ya sudah, besok mau dibelikan kabel gas yang cocok dulu…

Sambil istirahat ngobrol-ngobrol dulu… Kemudian temen saya lihat shock belakang Pulsar yang dudukan bawahnya ternyata pendek… Nah dia sebenernya sejak dari dulu pengen motornya dibuat pendek, biar nggak jinjit a.k.a. dingklic detected… Langsung muncul ide untuk bongkar shock dan tukeran dudukannya saja… Tapi pas di bengkel spesialis shock, ternyata dudukan shock pulsar nggak bisa dicopot… Alias sudah paten dilas, jadi nggak bisa kalo tukeran dudukan… Kalo shock Apache sih bisa katanya… Kemudian diambillah keputusan untuk tukeran shock seutuhnya… Shock Apache ke Pulsar, dan shock Pulsar ke Apache…

Pulang lagi untuk bngkar-bongkar… Setelah bongkar shock Apache, kini giliran shock pulsar-lah yang dibongkar… Musti copot knalpot juga, wah baut dudukan knalpot belakang pulsar pake kunci L rupanya… Pergi kebengkel lagi untuk ngendorin… Sekalian beli kunci Y yang ada ukuran 12, karena kunci pas-nya patah 😯 … Pulang lagi untuk bongkar semuanya…

Setelah terpasang...
Setelah terpasang…
Setelah terpasang...
Setelah terpasang…

 

Setelah berhasil dibongkar semua… Pertama kali pasang shock Pulsar ke Apache… Aih, ternyata tabung nitrogen mentok body belakang… Terus dibalik, entah ada pengaruhnya apa tidak pemasangan shocknya ini… Tapi pemasangan berjalan mulus… Giliran si OrangeJuss yang dijejali shock Apache… Bakal jadi lebih tinggi, soalnya lebih panjang dari shock aslinya… Dan ternyata ini juga menemui kendala, yaitu swing arm tidak mau turun mentok… Setelah dicari permasalahannya ternyata tuas rem belakang bersenggolan dengan tonjolan las-lasan di swing arm… Arrggg… Building quality Pulsar gimana nih…?? Kualitas las-lasannya bisa dibilang jelek, tapi kuat sekali… Jadi untuk meratakan tonjolan las-lasan tersebut musti dengan tenaga ekstra, sama keringetan Bro…!!

Setelah cukup lama bergelut dengan las-lasan akhirnya swing arm bisa turun bebas juga… Tinggal pasang shock dah… Wettsss… Ada lagi kendelanya, yaiutu standar tengahnya kurang tinggi, jadi musti dikasih peninggi… Ambil batako disamping rumah, lanjut pasang… Wah, akhirnya plug n plung… Tinggal masang knalpot, selesai dagh…

Senampakan sudah siap test ride...
Senampakan sudah siap test ride…

Kemudian test ride dulu beberapa ratus meter… Nggak ada kendala yang berarti, ya sudah dirapikan dan siap dibuat harian lagi… Setelah beberapa hari pemakaian hal yang saya rasakan adalah ternyata shock apache lebih keras dibanding shock pulsar… Dan standar tengah musti ditambah besi nih, soalnya kalau di standar tengah bisa dengan mudah disenggol dan jatuh… Dan kalo distandar samping miring banget… Besok baru mau cari tukang las untuk nambah besi di bagian tengah dan samping… Oiya seat heighnya jelas naik, kini jadi sekitar 84 cm…

seat height-nya...
Seat height-nya…

Overall sukses lagh pergantian shocknya…

15 Comments

  1. masbro. itu klo diganti, kira2 nambah brp cm ya ??
    height seat std brp yak (udah make dua tahun tp gatau wakaka)
    trus keras bantinganny parah tak ? pulsar std klo riding sendirian cukup nampol (sampe loncat dr jok ane -_-) bantingannya
    kepingin yang nungging2 soalnya wkwk (naluri)

  2. lha standar e wae wis duwur banget yug… opo meneh tok duwurke…. aja lali nek pas numpak pulsar nganggo sepatu high heel po sangu dingklik… nek pas lali yo golek bethek nggo pancian

Leave a Reply