Cerita Ditolong Anak Club Yang Nakal (Menurut Saya Sih Enggak…)…

Orange Juss nampang...

Beberapa hari kemaren sempet night riding… Pulang dari biasa laagh, anak muda :mrgreen: … Pas mau berangkat pulang sih cuaca belum hujan, cuma mendung tebal… Baru beberapa km perjalanan tiba tiba hujan deres banget… Terpaksa menepi dan pakai jas hujan hasil dari ganti rugi mantol yang lama :mrgreen: … Melanjutkan perjalanan, ceesss grreeenggggg… Walagh… Lha kok nggak bisa lihat apa apa…?? Kepiye iki…?? Maklum bad eyes, malem ditambah hujan deres 🙁 … Terpaksa riding dengan kecepatan sangat lambat, kayak siput lagi mantenan… Hanya riding 30an km/jam, sambil ngucek ngucek mata… Kok nggak ada motor lain yang lewat ya… Adanya yang berlawanan arah, kalo yang searah mobil tapi pada ngebut ngebut… Hadew… Kapan sampek rumahnya kalo begini caranya…
Tiba tiba disalip motor berknalpot freeflow… Nguueeenggg… Wah… Kebetulan nih… Ini yang saya tunggu tunggu dari tadi… Ternyata dia anggota club motor yang terbilang cukup besar… Terlihat dari banyaknya stiker yang menempel, pakai top box, terus di belakang ada nomer anggotanya… Saya ikuti deh itu orang… Sampe di lampu merah minta ijin, “Bro, boleh ngikut dibelakang nggak…?? Aku nggak lihat jalan nih…” Ternyata dibolehkan, dan obrolan super singkat sampek tanya mau kemana… Ternyata dia mau ke Jakarta… Kayaknya pulang, soalnya platnya B…


Nah, yang dimaksut “nakal” di judul atas itu adalah dia masang sirine, lampu sein model hazard, dan apa lagi ya… Kayaknya itu doang yang kata orang orang yang pernah saya tanyai hal tersebut adalah alat yang tidak diperbolehkan… Dia menghidupkan sein hazard, kadang kadang yang flip flop model strobo, kalo sirinenya dalam perjalanan ini saya nggak dengar suaranya, apa cuman hiasan ya :mrgreen: … Tapi ketika ada belokan dan kadang ada genangan air, nyala seinnya seperti biasa sambil dengan tanda tangan atau kaki… Dalam hati, “Wah… Atitudenya baik juga nih orang…”… Riding paling sekitar 60-70an km/jam, walau kadang 80an km/jam…
Setelah sampe di lampu merah terakhir yang menuju rumah saya dekati tuh orang… Bilang, “Bro, makasih banget nih udah mau nolong… Semoga selamat juga sampe rumah… Hati hati di jalan ya… Aku belok di depan situ” (intinya gitu)… Orangnya sambil senyum sambil bilang, “oke Bro… Sama sama… hati hati juga…”… Lampu hijau dan Diinnn Diinnn… Suara klakson bersautan sambil jempol tangan kanan saya acungkan kepada orang itu… Aarrrggggg… Andai nggak ada orang itu, belum sampe rumah deh…

Nah, yang mau saya sampekan adalah nggak sepenuhnya anak club yang pakai “perabotan lenong” adalah alay/nakal/dll… Memang sih secara hukum dilarang, ada undang undangnya… Biarlah mereka secara pelan pelan memahami dulu, dari pada dipaksa… Saya dulu waktu sma juga kalo naik motor suka nggak pake helm, alay… Tapi secara pelan pelan paham arti pentingnya helm dan lain lain, dan sekarang kalo naik motor dijalanan sudah nggak seperti dulu lagi… Entah pendapat saya ini salah atau tidak… Bukannya mau bela anak club, lha wong saya bukan anggota club manapun…

Oke… Saya mau lanjutkan buat papercraft dulu ya… Sampe ketemu lain waktu 😉 …

50 Komentar

  1. Pengalaman yg sama pernah terjadi nih.. cuma mgkin lbih parah bro..
    pas itu abis dr magelang mw ke tegal lewat wonosobo.. otomatis lewat dieng..
    pas itu turun dr dieng jam 4.. pikir aman lah masih terang inih.. nyante aja lah smbil mnikmati pmndangan n sejuknya alam.. seakan2 alam sgt damai, tp semua brubah stlh mndekati bedug maghrib..manusia2 kembali ke papannya.. walah… gili kok sepi tenan.. sesekali bppasan dg kndaraan yg brlawanan arah(pulang ke dieng kali).. makin gelap makin dingin dan makin horor aja.. dan teror dimulai stlah matahari mgkhianati ku(lebay)… grimis+dingin=kabut.. jarak pandang 2-3m.. kondisi helm dah buka n otomatis air grimis masuk.. jalan 20-40km cz takut kpleset n sesekali pas sepi agak sdikit buka gas cz takut yg laen.. dan dan dan.. akhirnya yg tdk diharapkan nongol.. ah apesnya..kamprett…. bodo amat, tarik gas sampe batas nalar aman untuk turun gunung.. 60-70km.. dn stlh pnderitaan slama 4 jam pake nyasar2 sgala pula.. akhirnya sampailah di wirakuta.. sujud sukur dah haha.. brenti sambil ambil napas…. kapok2.. ga lagi2 dah turun gunung sndirian pas mangsa katelu gitu..

    inyong pake suprax125 dg berat/tinggi rider 105/185..
    pesan moral : kalo g pnya nyali n skill cukup jgn dicoba y solo karir gt, sy sndiri dsuruh ngulangin klo dibayarpun ogah makasih makasih makasih… pas itu brani krna kpepet.. mw gmn lg, klo skg udah tau apa yg bakal mghadang dijalan sih.. hadu.. dibayangin aja ogah.. dr kcepatan siput kondangan brubah jd jambret ngibrit.

    itu pgalamanku.. mana pgalamanmu.

    skg dh naik p220, bknnya makin brani cz motor kceng..tp mlah makin ogah..cz p220 beratt cuy.. suprax125 enteng ada apa2 kburnya gmpang.. tinggalin jg g masalah.. p220 tinggalin sayang dong hahahaa..

    salam brader..

  2. hazard ga di larang thu, liat motor motor tertentu dari pabrikan uda ada tombol hazard, fungsinya kaya lampu senja, atau postition lamp, misal motor kita mogok atau gimana, nah pake lampu gitu biar ga di tubruk dan ga memberikan interpretasi yang salah

    sementara kalo buru buru, baik motor, mobil, dsb, contoh ada orang sakarotul maut, ada orang mau ngelahirin, dsb, wajib menyalakan hazard dan lampu dim di jalan, fungsinya memberikan kabar darurat kalo kendaraan ini melaju karena darurat

    sayangnya polishit ga ngerti fungsi ginian, jadi kadang ada yang bilang haram 100% ada yang bilang gapapa 100%,, jadi ga masalah mah, cuma sturbo dsb itu emang khusus aparat yang berwenang

    last, pendidikan mengenai lampu teramat kurang kok, polisi sendiri kadang ga ngerti, hazard harus ada di setiap motor sebenernya, tapi untuk cost down kadang / kebanyakan di tiadakan

    • kayaknya udah pernah dibahas masalah ini… sama blognya Eyang Ali kalo nggak salah… kalo hujan, mobil menyalakan lampu hazard… bukan fog lamp, karena fog lamp itu untuk waktu berkabut… [ini kalau mobil, kalo motor mboh…]

  3. Preferensi hobi motor tiap orang pasti beda”, jadi nggak bisa dipaksakan “eh situ alay, eh situ nidon kayak moto gp” :mrgreen: yang penting saling respect di jalan

  4. “Biarlah mereka secara pelan pelan memahami dulu, dari pada dipaksa…”

    betul mas 😉
    berlaku juga buat orang2 yang selalu divonis bersalah, contohnya pemakai ban kecil. Kalo kita selalu judge negatif dan ngebilangi mereka dengan cara yang kasar, mereka ngga bakal nurut

    *kalo mereka ngerasa ban kecilnya ngga nyaman buat buat diajak senang2, ya lama2 juga sadar sendiri.

  5. Klo saya ketemunya anak klub alay semua.
    Sabtu kemarin rombongan tiger nyasak2.

    Saya masih ga respek ma anak klub.
    Karena riap kali ketemu kelakuannya kayak bos saja di jalan.

Tinggalkan Balasan