18 comments on “Oh Revo AT, Riwayatmu Kini…

  1. Quite a beautiful website. I built mine and i was looking for some ideas and your website gave me some. May i ask you whether you developed the website by youself?

    Cheers

  2. saya rasa bagus, jualan jangan hanya mau laku dan untung segera, publik juga harus di edukasi tentang suatu teknologi baru, pun beresiko tidak laku.

    salut buat negeri gajah putih, regulasi r2 sudah diarahkan untuk yang ramah lingkungan, antinya malah semua produk r2 harus berteknologi pgmfi macem revo at ini.

    so… ubahlah cara pandang!

  3. Ini sih emang resiko produk ‘kawin silang’, yg sering kehilangan jati dirinya. Kurang lbh itulah sebabnya. Coba lht aja, dibilang matic tapi body bebek, dibilang bebek tapi gak punya gigi, eh… bebek beneran punya gigi gak ya? hehehe…
    Di Indonesia yg masih banyak banget orang awamnya, mending jgn keluarin produk yg gak lazim atau yg aneh2 kalo jualannya mau laku. Inilah salah satu contohnya. Seperti kasus Nouvo & Skywave yg pake shock belakang double, jadi gak gitu laris kan penjualannya, karena skutik2 lain pake shock belakangnya cuma satu, hihihi… bener gak sih??? 😉

  4. di bdg cuma pernah lihat di dealer, belum pernah lihat yg make…..mungkin harganya yg terlalu tinggi dan fiturnya terlalu canggih, coba kalo pake karbu dan velg biasa mungkin bisa mangkas harga 2jt.
    sebenarnya kasian juga ya, nasibnya lebih parah daripada supra injeksi.

  5. ini motor “taste” persis dengan NOUVO dan Skywave … dua produk yang kurang laku, tapi karena ini taste nya lebih dalem lagi … makanya semakin gagal

Leave a Reply